Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Wabah Kolera Sebabkan 81 Orang Meninggal Dunia di Suriah, Kenali Gejala dan Penyebabnya 

Sebanyak 81 orang meninggal dunia di Suriah akibat wabah kolera yang melanda negara tersebut.
Widya Islamiati
Widya Islamiati - Bisnis.com 07 November 2022  |  11:28 WIB
Wabah Kolera Sebabkan 81 Orang Meninggal Dunia di Suriah, Kenali Gejala dan Penyebabnya 
Bakteri Vibrio Cholerae - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Di tengah virus Covid-19 yang masih mewabah di sebagian negara di dunia, Suriah justru tengah menghadapi wabah baru.

Setelah menghadapi peperangan dan kekeringan, Suriah, negara tetangga Lebanon, kini dihadapkan dengan wabah kolera.

WHO  mencatat, wabah ini telah menginfeksi 24.614 orang dan sebabkan 81 kematian antara Agustus hingga akhir Oktober. 

Daerah-daerah yang paling tinggi kasus kolera ini, diantaranya Deir Ezzor, Raqqa, Aleppo dan Hasakah. Sementara di kamp pengungsi internal telah dilaporkan adanya 65 kasus penyakit ini. 

Mengutip laman Arabnews, WHO menganggap wabah ini diakibatkan oleh kontaminasi air Sungai Efrat. Sementara, infrastruktur kesehatan Suriah telah hancur sebagai akibat dari embargo bantuan, sanksi dan kerusakan perang. 

Sejak perang meletus pada tahun 2011 lalu, Suriah menghadapi krisis air akibat infrastruktur air dan saluran pembuangan hancur akibat perang saudara tersebut.

WHO menyebut, Kolera merupakan infeksi diare akut yang disebabkan oleh konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi bakteri Vibrio cholerae.

Di negara maju, kolera mungkin dapat menyebabkan diare. Namun, WHO mengungkap, kolera tetap menjadi ancaman global bagi kesehatan masyarakat dan indikator ketidakadilan dan kurangnya pembangunan sosial.

Mengutip Mayo Clinic, kolera adalah penyakit bakteri yang biasanya menyebar melalui air yang terkontaminasi. Kolera menyebabkan diare parah dan dehidrasi. Jika tidak diobati, kolera bisa berakibat fatal dalam beberapa jam, bahkan pada orang yang sebelumnya sehat.

Kolera mudah diobati. Kematian akibat dehidrasi berat dapat dicegah dengan solusi rehidrasi yang sederhana dan murah.

Gejala

Kebanyakan orang yang terpapar bakteri kolera (Vibrio cholerae) tidak menjadi sakit dan tidak tahu bahwa mereka telah terinfeksi. Tetapi karena mereka mengeluarkan bakteri kolera dalam tinja mereka selama tujuh hingga 14 hari, mereka masih dapat menginfeksi orang lain melalui air yang terkontaminasi.

Sebagian besar kasus kolera yang menimbulkan gejala menyebabkan diare ringan atau sedang yang seringkali sulit dibedakan dari diare yang disebabkan oleh masalah lain. Yang lain mengembangkan tanda dan gejala kolera yang lebih serius, biasanya dalam beberapa hari setelah infeksi.

Gejala infeksi kolera dapat meliputi:

1. Diare

Diare terkait kolera datang tiba-tiba dan dapat dengan cepat menyebabkan kehilangan cairan yang berbahaya – sebanyak satu liter (sekitar 1 liter) per jam. Diare akibat kolera sering kali tampak pucat seperti susu yang menyerupai air bekas cucian beras.

2. Mual dan muntah

Muntah terjadi terutama pada tahap awal kolera dan dapat berlangsung selama berjam-jam.
Dehidrasi. Dehidrasi dapat berkembang dalam beberapa jam setelah gejala kolera mulai dan berkisar dari ringan hingga parah. Kehilangan 10% atau lebih dari berat badan menunjukkan dehidrasi berat.

Tanda dan gejala dehidrasi kolera termasuk lekas marah, kelelahan, mata cekung, mulut kering, sangat haus, kulit kering dan keriput yang lambat untuk bangkit kembali ketika terjepit, sedikit atau tidak ada buang air kecil, tekanan darah rendah, dan detak jantung tidak teratur.

Penyebab

Bakteri yang disebut Vibrio cholerae menyebabkan infeksi kolera. Efek mematikan dari penyakit ini adalah hasil dari racun yang dihasilkan bakteri di usus kecil. Toksin menyebabkan tubuh mengeluarkan sejumlah besar air, menyebabkan diare dan kehilangan cairan dan garam (elektrolit) dengan cepat.

Bakteri kolera mungkin tidak menyebabkan penyakit pada semua orang yang terpapar, tetapi mereka masih mengeluarkan bakteri dalam tinja mereka, yang dapat mencemari persediaan makanan dan air.

Pasokan air yang terkontaminasi adalah sumber utama infeksi kolera. Bakteri ini dapat ditemukan di:

1. Air permukaan atau air sumur

Sumur umum yang terkontaminasi sering menjadi sumber wabah kolera skala besar.  Orang yang hidup dalam kondisi padat tanpa sanitasi yang memadai sangat berisiko.

2. Makanan laut

Makan makanan laut mentah atau setengah matang, terutama kerang yang berasal dari tempat tertentu dapat membuat Anda terkena bakteri kolera. Kasus kolera terbaru di Amerika Serikat telah ditelusuri ke makanan laut dari Teluk Meksiko.

3. Buah dan sayuran mentah

Buah dan sayuran mentah yang tidak dikupas sering menjadi sumber infeksi kolera di daerah di mana ada kolera.

4. Biji-bijian

Di daerah di mana kolera tersebar luas, biji-bijian seperti beras dan millet yang terkontaminasi setelah dimasak dan disimpan pada suhu kamar selama beberapa jam dapat menumbuhkan bakteri kolera.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kolera wabah who
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top