Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Daftar Kombinasi Vaksin Booster Kedua untuk Lansia, Berlaku Mulai 22 November 2022

Lansia di atas 60 tahun sudah bisa vaksin booster kedua Berlaku Mulai 22 November 2022, ini daftar kombinasinya
Widya Islamiati
Widya Islamiati - Bisnis.com 23 November 2022  |  17:26 WIB
Daftar Kombinasi Vaksin Booster Kedua untuk Lansia, Berlaku Mulai 22 November 2022
Ilustrasi pria menerima suntikan vaksin booster atau vaksin dosis ketiga - Freepik
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Kesehatan mengumumkan jika lansia diatas usia 60 tahun kini bisa  mendapatkan vaksinasi booster COVID-19 dosis kedua, atau suntikan keempat.

Keputusan ini berdasarkan surat Edaran Nomor HK.02.02/C/5565/2022 tentang Vaksinasi COVID-19 Dosis Booster ke-2 Bagi Kelompok Lanjut Usia.

Juru Bicara Kemenkes dr. Mohammad Syahril menyebutkan, kebijakan yang berlaku sejak Selasa (22/11/2022) ini bertujuan untuk memberikan perlindungan tambahan bagi kelompok yang rentang, terlebih, kasus kematian Covid-19 sebagian besar adalah masyarakat yang belum divaksinasi, lansia dan orang dengan penyakit penyerta. 

“Percepatan vaksinasi baik primer maupun booster perlu dilakukan mengingat pasien COVID-19 yang meninggal sebagian besar adalah masyarakat yang belum divaksinasi, lansia dan orang dengan penyakit penyerta,” ungkap dr. Syahril.

Syarat lansia untuk menerima vaksin booster kedua adalah telah menerima vaksin booster pertama sekurang-kurangnya enam bulan sebelumnya.

Vaksinasi keempat ini menggunakan vaksin yang telah mendapatkan Emergency Use Authorization (EUA) dari Badan POM dan rekomendasi ITAGI dan mempertimbangkan ketersediaan vaksin di masing-masing daerah.

Berikut adalah regimen vaksin yang dapat digunakan untuk vaksinasi booster kedua bagi lansia, diantaranya :

1. Kombinasi untuk booster pertama Sinovac

– AstraZeneca diberikan separuh dosis (half dose) atau 0,25 ml

– Pfizer diberikan separuh dosis (half dose) atau 0,15 ml

– Moderna diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

– Sinopharm diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

– Sinovac diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

– Indovac diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

2. Kombinasi untuk booster pertama AstraZeneca

– Moderna diberikan separuh dosis (half dose) atau 0,25 ml

– Pfizer diberikan separuh dosis (half dose) atau 0,15 ml

– AstraZeneca diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

3. Kombinasi untuk booster pertama Pfizer

– Pfizer diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,3 ml

– Moderna diberikan separuh dosis (half dose) atau 0,25 ml

– AstraZeneca diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

4. Kombinasi untuk booster pertama Moderna

– Moderna diberikan separuh dosis (half dose) atau 0,25 ml

– Pfizer diberikan separuh dosis (half dose) atau 0,15 ml

5. Kombinasi untuk booster pertama Janssen (J&J)

– Janssen (J&J) diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

– Pfizer diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

– Moderna diberikan separuh dosis (half dose) atau 0,25 ml

6. Kombinasi untuk booster pertama Sinopharm

– Sinopharm diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

– Zivifax diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

7. Kombinasi untuk booster pertama Covovax

– Covovax diberikan dosis penuh (full dose) atau 0,5 ml

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Covid-19 vaksinasi Vaksin Booster Vaksin
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top