Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Hati-hati! Kekurangan Yodium Bisa Bikin Tidak Subur

Tingkat kesuburan Anda, terutama laki-laki bisa berkurang jika kekurangan yodium
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 November 2022  |  17:06 WIB
Hati-hati! Kekurangan Yodium Bisa Bikin Tidak Subur
Garam - istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Asupan garam sering menjadi subjek perdebatan dalam dunia kesehatan.

Dokter mengimbau orang untuk mengurangi asupan garam dalam makanan yang mereka konsumsi. Namun, pentingnya yodium dalam diet Anda sering diabaikan.

Yodium sangat penting dalam menjaga kesehatan secara keseluruhan. Ini mengatur berbagai fungsi tubuh dan mengurangi kemungkinan banyak penyakit kesehatan.

Yodium adalah mikronutrien esensial yang diperlukan untuk fungsi reproduksi normal dan pentingnya fungsi tiroid sudah mapan. Kekurangan yodium menyebabkan hipotiroidisme dan pada gilirannya infertilitas. 'Gangguan Kekurangan Yodium' (GAKY) terdiri dari spektrum mulai dari hipotiroidisme subklinis hingga kretinisme endemik.

Dosis harian yodium

Kebutuhan yodium harian pada orang dewasa normal dalam kelompok usia reproduksi adalah sekitar 150mcg/hari. Menurut WHO, kebutuhan yodium lebih tinggi pada kehamilan dan menyusui. Namun, ketika pasien mengonsumsi 50 µg/hari (atau kurang), risiko infertilitas meningkat sekitar 14%. Penelitian baru menunjukkan bahwa yodium juga diserap oleh ovarium dan endometrium.

“Namun, kelainan asupan yodium mungkin juga memiliki efek lain. Secara khusus, yodium banyak diserap oleh ovarium dan endometrium. Kekurangan yodium dikaitkan dengan penurunan kesuburan. Penggunaan media kontras konsentrasi yodium tinggi baru-baru ini terbukti meningkatkan tingkat konsepsi pada pasangan dengan infertilitas yang tidak dapat dijelaskan (UI),” kata Dr. (Prof.) Chitra Ramamurthy, Konsultan Fertilitas Senior, Apollo Fertility, JP Nagar-Bangalore dilansir dari Times of India.

Yodium sangat penting untuk sintesis dan pelepasan hormon tiroid normal dan dengan demikian secara tidak langsung meningkatkan ovulasi. TSH normal mendorong pertumbuhan folikel pada oosit. TSH bekerja pada reseptor FSH karena kesamaan struktural dan meningkatkan yodium pertumbuhan folikel pra antral yang diinduksi FSH memiliki tindakan langsung pada ovarium.

Efek kekurangan yodium pada tingkat kesuburan

Menurut Dr. Ramamurthy, Menurut Dr. Ramamurthy, kekurangan yodium meningkatkan kemungkinan ketidaksuburan dan keguguran berulang dengan kurang memproduksi tingkat hormon tiroid yang dibutuhkan Pada Pria, Tingkat yodium yang lebih tinggi dapat menyebabkan disfungsi Ereksi (70%), kelainan spermatogenik, masalah motilitas sperma dan jumlah sperma yang rendah.

“Kekurangan yodium meningkatkan kemungkinan infertilitas dan keguguran berulang dengan produksi hormon tiroid yang kurang. Pada Pria, kadar yodium yang lebih tinggi dapat menyebabkan disfungsi ereksi (70%), kelainan spermatogenik, masalah motilitas sperma, dan jumlah sperma yang rendah.” ujarnya.

Hormon tiroid mengontrol ovulasi, metabolisme, dan manajemen berat badan sebelum pembuahan, yang semuanya penting untuk meningkatkan kemungkinan kehamilan alami. Terlepas dari kadar hormon tiroid, yodium dapat berdampak pada kualitas sperma pria. Oleh karena itu, mengatur konsumsi yodium yang baik dalam diet Anda sangat penting untuk kehamilan yang sehat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

garam produksi garam Kesuburan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top