Ilustrasi perempuan mengalami ejala flu/Freepik
Health

Kenali Apa Itu Influenza H3N2 yang disebut Lebih Menular

Mia Chitra Dinisari
Kamis, 2 Maret 2023 - 19:17
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Musim pancaroba adalah musimnya beragam penyakit. Baik itu karena bakteri atau virus.

Penyakit musiman selalu dikaitkan dengan infeksi virus, tetapi jumlahnya lebih tinggi tahun ini daripada sebelumnya.

Mungkin karena fluktuasi suhu yang tajam, panas yang tidak normal, dan polusi yang meningkatkan jumlah alergen di atmosfer dan mengaktifkan virus.

Di India, ada satu virus yang kini mengancam yakni virus influenza H3N2 yang beredar.

Vrus ini dikatakan lebih menular dibandingkan influenza pada umumnya.

Gejala yang paling umum dari setiap virus flu adalah pilek, batuk, demam tinggi, nyeri tubuh, sakit kepala, bersin, hidung tersumbat, sakit tenggorokan, mata berair dan lendir mengalir dari hidung ke tenggorokan.

Gejalanya dapat mereda pada hari ketiga atau keempat tetapi kali ini serangan batuknya parah dan terus-menerus, berlangsung hingga dua hingga empat minggu setelah sembuh.

Bahkan sakit kepala yang tidak dapat dijelaskan mengganggu beberapa pasien.

Sekitar 30 hingga 40 persen pasien harus ke UGD karena batuk yang membandel. Hampir semua orang melaporkan bronkitis, peradangan pada lapisan saluran bronkial Anda, yang membawa udara ke dan dari paru-paru Anda. Jadi, ada banyak mengi dan sesak napas.

Ini berarti virus tidak hanya terbatas pada saluran pernapasan bagian atas tetapi masuk lebih dalam ke paru-paru, meski tidak berkembang menjadi pneumonia.

Jadi meskipun tidak ada komplikasi seperti penurunan tingkat kejenuhan oksigen atau kondisi yang memerlukan rawat inap, pasien memerlukan inhaler, nebuliser dan dalam kasus rawan risiko, bahkan steroid oral.

Banyak pasien menderita infeksi virus untuk kedua kalinya, dan terjadi dalam dua minggu. Itu karena meskipun tubuh Anda memiliki antibodi terhadap satu jenis virus yang menyerang Anda, tubuh Anda masih belum kebal terhadap jenis virus lain. Flu back to back berarti lebih dari satu virus beredar dan Anda bisa rentan terhadapnya.

Kekebalan menurun karena covid?

Disregulasi sistem kekebalan kita dikaitkan dengan COVID-19, tetapi saat ini ini hanya sebuah hipotesis. Belum ada penelitian ilmiah yang membuktikan hal ini.

Tapi yang mungkin adalah tubuh sudah terbiasa dengan disiplin masker selama dua tahun di luar ruangan, yang menyaring banyak mikroba dan polutan, bukan hanya COVID-19.

Sekarang semua orang lepas topeng dan tiba-tiba ada paparan lingkungan yang tercemar dan orang-orang di sekitar kita. Mekanisme pertahanan alami kita tidak memiliki cukup waktu untuk mengkalibrasi ulang dirinya sendiri.

Sebagian besar anak-anak berisiko karena mereka tidak hanya melanjutkan sekolah tetapi juga melakukan interaksi sosial. Kelompok rentan berikutnya adalah mereka yang berusia di atas 60 tahun dengan penyakit penyerta seperti PPOK, diabetes, asma, dan penyakit jantung.

Anda harus berkonsultasi dengan dokter dalam waktu tiga hari setelah timbulnya gejala. Sampai saat itu Anda harus minum parasetamol, anti-alergen, dan menghirup uap. Anda dapat melakukan tes swab nasofaring untuk COVID-19 dan flu. Dokter dapat merekomendasikan tes darah seperti CBC dan CRP. Jika Anda memiliki darah dalam dahak, sesak napas dan penurunan kadar saturasi oksigen secara bersamaan, segera konsultasikan ke dokter.

Pencegahan

Silakan mengambil suntikan flu. Jadikan itu fitur tahunan seperti di Barat. Mereka yang memiliki penyakit kronis dan mereka yang berusia di atas 65 tahun harus mengambil suntikan pneumonia. Kerjakan kekebalan Anda, lakukan diet yang baik dan tidur nyenyak. Hindari merokok dan alkohol jika Anda rawan risiko.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Bagikan

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terkini

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro