Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AKSI SELEBRITIS: Angelina Jolie Peduli Pendidikan di Afganistan

BISNIS.COM, AFGANISTAN -- Sosok Angelina Jolie dalam memerankan sejumlah film memang sudah tidak diragukan lagi kualitasnya.
News Writer
News Writer - Bisnis.com 14 April 2013  |  21:58 WIB
AKSI SELEBRITIS: Angelina Jolie Peduli Pendidikan di Afganistan
Bagikan

BISNIS.COM, AFGANISTAN -- Sosok Angelina Jolie dalam memerankan sejumlah film memang sudah tidak diragukan lagi kualitasnya.

Beberapa contoh peran ‘sangar’ yang ia lakoni di film Beowulf (2007) Salt dan The Tourist (2010) itu ternyata berbeda dengan kehidupan nyatanya.

Di sebuah sekolah di desa kecil dekat Kabul, Afganistan, Jolie dikenal sebagai pekerja sosial atau insinyur, tidak pernah dikenal sebagai salah satu bintang mashur dunia.

Jolie, utusan khusus Komisi Tinggi Pengungsi PBB (UNHCR), membangun sekolah di desa itu pada tahun lalu dan berencana membangun sekolah lagi, yang dibiayai dari keuntungan menjual perhiasannya, yang ia ikut rancang pembuatannya.

Aktris Hollywood ini mengunjungi Qala-I-Gudar pada 2011, dan tetap mendapat penggemar dari penduduk yang tidak pernah menonton filmnya atau bahkan tidak mengenal ketenarannya sebagai aktris kaliber dunia.

Seni peran adalah sesuatu yang diperdebatkan oleh warga Afganistan, terkait dengan kebiasaan umat Muslim.

Homaira (13 tahun) salah seorang dari 250 siswi di sekolah putri ini diuntungkan dengan pembukaan sekolah yang pertamakali memberikan pelajaran secara penuh sejak bulan lalu.

"Kami dulu biasa belajar di halaman belakang masjid, sangat sulit," kata Homaira kepada AFP.

"Sekarang kami bahagia sudah punya sekolah, ini tempat yang bagus." Ketika ditanya, siapa yang membangun sekolahnya, dia menjawab "Seorang perempuan Amerika".

Gedung berlantai dua yang terletak sekitar 30 km arah utara Kabul itu dirancang dengan jendela-jendela lebar, bangku-bangku berjajar rapi dan dindingnya bercat biru terang serta papan yang mencantumkan kebanggaan pendirinya.

"Berkat kemurahan hati Angelina Jolie, Utusan Khusus UNHCR" bunyi papan tersebut.

Bahkan kepala sekolahnya, Gul Rahman Ayaz, tampaknya tidak menyadari bahwa Jolie adalah maha bintang, dia yakin bahwa Jolie adalah tokoh senior di UNHCR.

"Betulkah?" tanya Ayaz ragu ketika mendengar bahwa Jolie adalah bintang film.

"Ya, apa saja, dia adalah perempuan hebat, perempuan yang sangat baik," tambahnya dengan tersenyum.

Ayaz mengingat Jolie datang ke halaman belakang masjid yang saat itu digunakan sebagai kelas, duduk bersila membahas rencana membangun sekolah modern bersama para penduduk.

"Ia sangat bersahaja. Ia duduk di atas tanah dan tidak berperilaku seperti bintang film," kata Ayaz yang mengingat Jolie tiba dengan mobil berlogo PBB, mengenakan pakaian warna hitam dan kerudung coklat.

Sabera, satu-satunya guru perempuan, percaya bahwa Jolie adalah ahli bangunan yang dikirim untuk membangun gedung sekolah di Afganistan-- negeri yang berjuang menghadapi peperangan selama beberapa tahun, perang yang menghancurkan desa-desa.

"Saya pikir dia insinyur," kata Sabera (30) yang seperti orang Afganistan lainnya hanya memiliki sepotong nama.

"Saya belum pernah melihat filmnya, tetapi saya berharap dia akan datang lagi." Di bawah kekuasaan Taliban yang memerintah dengan keras antara 1996 hingga 2001, pemutaran film dilarang, dan anak gadis dilarang pergi sekolah.

Qala-I-Gudar adalah wilayah garis depan dalam pertikaian antara rejim Taliban dan pasukan Aliansi Utara.

Kini orang Afganistan sangat bernafsu menonton film, tetapi mereka menyukai jenis melo-drama dan musik dari film-film Bollywood.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Film angelina jolie afganistan

Sumber : Anatara/Miftahul Khoer

Editor : Endot Brilliantono
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top