Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cerita Puteri Indonesia 2015 Soal Insiden Malam Final Miss Universe

Puteri Indonesia 2015 Anindya Kusuma Putri bercerita tentang insiden salah sebut pemenang di malam final Miss Universe 2015.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Januari 2016  |  09:24 WIB
Cerita Puteri Indonesia 2015 Soal Insiden Malam Final Miss Universe
Puteri Indonesia 2015 Anindya Kusuma Putri - Antara/Teresia May

Bisnis.com, JAKARTA- Puteri Indonesia 2015 Anindya Kusuma Putri bercerita tentang malam final Miss Universe 2015 yang banyak dibicarakan lantaran pembawa acara, Steve Harvey, salah menyebut nama pemenang. Harvey menyebut Kolombia sebagai Miss Universe, padahal juara sebenarnya adalah perwakilan Filipina.

"Di panggung kami semua tidak tahu dan terkejut dengan akhir yang kurang mulus karena selama rehearsel lancar saja," ujar Puteri Indonesia 2015 itu di Graha Mustika Ratu Jakarta, Senin (18/1/2016).

Perempuan yang mewakili Indonesia di ajang kecantikan dunia itu mengatakan dia dan para kontestan lain merasakan ada hal yang tak beres usai Steve Harvey mengumumkan bahwa mahkota Miss Universe 2015 jatuh pada Miss Kolombia, Ariadna Gutierrez.

Sesuai latihan, kata Anin, pemenang akan diarahkan untuk melakukan first walk dan merayakan hari besarnya. Setelah itu kontestan lain akan menghambur untuk memberikan selamat. Namun, saat itu selama empat menit sang pengarah gaya tidak berbuat apa-apa.

"Terus ada tulisan di teleprompter, 'Miss Philippines, take your first walk as Miss Universe'. Kami bingung, yang benar host atau teleprompter salah?" tutur Anin.

Semenit kemudian, Steve Harvey kembali ke atas panggung dan meminta maaf atas kesalahannya. Mahkota yang telah disematkan di kepala Miss Kolombia diambil kembali untuk diberikan pada juara sebenarnya.

Di belakang panggung, Presiden Miss Universe Paula Shugart meminta maaf atas kesalahan penyebutan nama pemenang. Reaksi para finalis Miss Universe terbagi menjadi dua, ada yang berusaha menenangkan Miss Kolombia yang terguncang, ada pula yang berusaha merayakan kemenangan Miss Filipina Pia Wurtzbach.

"Awkward banget," ujar Anin yang ikut menghampiri Miss Kolombia usai insiden itu.

Mahasiswi Fakultas Teknik Universitas Diponegoro itu mengaku saat itu sempat ikut menangis melihat kesedihan Miss Kolombia. Terbayang olehnya rasa pedih ketika mahkota dan selempang Miss Universe yang disangka telah dimiliki justru diambil kembali.

Di sisi lain, dia juga kasihan terhadap Pia yang tidak punya kesempatan merayakan kemenangan.

Insiden yang menimbulkan kekecewaan bagi para kontestan membuat pesta perpisahan pada malam terakhir dibatalkan.

"Kami pulang ke keluarga masing-masing," kata dia.

Ketika hendak memberi selamat pada Pia, Miss Universe 2015 itu sudah pergi karena harus mengikuti konferensi pers. Anin hanya sempat mengucapkan selamat pada Pia melalui layanan pesan whatsapp.

Sebelum mengikuti Miss Universe, Anin mengatakan dirinya telah mengenal dan berinteraksi dengan Pia lewat dunia maya. Diawali dengan mengirim pesan lewat Instagram, keduanya bertukar kontak dan berinteraksi sebelum ajang kecantikan itu dimulai. Anin dan Pia tergabung dalam grup chat yang berisi kontestan lain seperti dari Britain dan juga Malaysia.

"Jadi pas bertemu saat kompetisi, 'pecah' banget kayak sudah kenal lama."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

puteri indonesia miss universe

Sumber : Antara

Editor : Andhina Wulandari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top