Ani Yudhoyono Dirawat di Singapura, Cek Fakta dan Mitos Kanker Darah

Pada Rabu (13/2/2019Presiden RI Ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono secara mengejutkan memberikan pernyataan bahwa istrinya, Ani Yudhoyono, tengah menderita kanker darah, dan dirawat di rumah sakit di Singapura.
Denis Riantiza Meilanova | 14 Februari 2019 09:07 WIB
Ilustrasi kanker darah - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pada Rabu (13/2/2019Presiden RI Ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono secara mengejutkan memberikan pernyataan bahwa istrinya, Ani Yudhoyono, tengah menderita kanker darah, dan dirawat di rumah sakit di Singapura.

Kanker darah merupakan tipe kanker yang mengganggu produksi dan fungsi sel darah. Pada kebanyakan kasus, sel abnormal atau kanker, tumbuh tidak terkontrol sehingga mengganggu pembentukan sel sehat.

Masih banyak yang belum memahami mengenai jenis kanker ini, sehingga beragam mitos tentang kanker darah masih berseliweran di masyarakat.

Berikut merupakan mitos dan fakta yang benar seputar kanker darah:

1. Anemia menyebabkan kanker darah?

Selama ini, banyak orang beranggapan bahwa penyakit anemia atau kurang darah merupakan salah satu penyebab kanker darah.

Konsultan Senior Hematologi di Parkway Cancer Center (PCC) Singapura Lim ZiYi mengatakan, memang benar jika pasien dengan kanker darah dapat mengalami anemia sebagai akibat dari kondisi tersebut, tetapi anemia itu sendiri tidak menyebabkan kanker.

"Anemia mengacu pada kondisi di mana tubuh tidak menghasilkan cukup sel darah merah yang sehat, atau hemoglobin. Sel darah merah memainkan peran penting dalam memberikan oksigen ke tubuh. Sel-sel darah merah yang tidak mencukupi, dan karenanya oksigen yang tidak mencukupi, akan menyebabkan kelelahan dan mempengaruhi fungsi normal berbagai organ," jelas Lim.

Anemia sendiri dapat terjadi akibat berbagai kondisi medis, tetapi penyebab paling umum adalah kekurangan zat besi. Zat besi dibutuhkan oleh sumsum tulang (jaringan lunak di tengah tulang) untuk membuat hemoglobin.

2. Leukemia adalah satu-satunya jenis kanker darah?

Leukimia bukanlah satu-satunya jenis kanker darah. Ada tiga jenis utama kanker darah, yakni leukemia, mieloma, dan limfoma.

Leukemia disebabkan oleh produksi cepat sel darah putih abnormal di sumsum tulang. Peran sel darah putih adalah untuk melawan infeksi. Ketika sel-sel darah putih abnormal membelah dengan cepat, mereka mengeluarkan sel-sel darah normal dan mempengaruhi produksi sel-sel ini. Leukemia biasanya tetap di dalam sistem darah dan tidak menyebar ke organ lain, sehingga tidak ada stadium dalam jenis kanker darah ini.

Sedangkan myeloma mempengaruhi sumsum tulang dan dapat berkembang di setiap bagian tubuh yang memiliki sumsum tulang, seperti panggul dan tulang belakang. Karena dapat terjadi di beberapa tempat dalam tubuh pada saat yang bersamaan, ia juga disebut multiple myeloma.

Sementara itu, limfoma mempengaruhi kelenjar getah bening dan sistem limfatik. Ada dua jenis limfoma utama. Limfoma non-Hodgkin dan limfoma Hodgkin. Limfoma non-Hodgkin dapat dibagi lagi menjadi limfoma sel-B dan B. Limfoma sel-B dapat dibagi lagi menjadi limfoma tingkat rendah atau tinggi. Penyebab pasti limfoma sulit ditentukan, tetapi telah dikaitkan dengan beberapa faktor, seperti virus seperti HIV (Human Immunodeficiency Virus), Epstein Barr Virus (EBV), kelainan genetik dan paparan karsinogen di lingkungan.

3. Kanker darah tidak bisa disembuhkan?

Lim ZiYi mengatakan, ada beberapa bentuk perawatan untuk kanker darah. Kini tingkat keberhasilan pengobatan untuk kanker darah meningkat secara signifikan dan pasien hidup lebih lama dari sebelumnya.

"Ada beberapa jenis perawatan yang telah terbukti efektif. Mereka termasuk kemoterapi, radioterapi dan dalam kasus yang lebih parah, transplantasi sumsum tulang," ujarnya.

"Bentuk pengobatan yang lebih baru juga telah muncul, seperti terapi yang ditargetkan dan imunoterapi".

4. Hanya saudara kandung yang dapat menyumbangkan sumsum tulang untuk transplantasi?

Sebetulnya, ada opsi lain untuk transplantasi sumsum tulang. Meski tentu saja, donor terbaik untuk transplantasi sumsum tulang adalah saudara kandung.

"Peluang kecocokan penuh ketika sel-sel sumsum tulang diambil dari saudara kandung adalah 25%. Namun, pasien kanker darah juga dapat menemukan donor yang tidak terkait, atau bahkan mendapatkan sel punca hematopoietik (HSC) dari darah tali pusat yang disimpan di bank darah tali pusat," kata Lim.

Transplantasi sumsum tulang, atau transplantasi sel induk alogenik, melibatkan pengambilan sel sumsum tulang yang sehat dari donor dan memasukkannya ke pasien dengan kanker darah. Ketika kecocokan diperoleh, sel-sel sumsum tulang donor yang sehat akan tumbuh dan mengisi, menggantikan sel-sel induk yang rusak pada pasien dan akhirnya membantu tubuh untuk melawan kanker darah.

Sumber : www.parkwaycancercentre.com

Tag : ani yudhoyono, kanker darah, Fact or Fake
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top