5 Cara Kesesuaian Budaya Pengaruhi Perkembangan Karier

Kesesuaian budaya (cultural fit) semakin sering digunakan perekrutan dan pencarian pekerjaan. Tetapi mengapa hal itu penting, dan bagaimana pengaruhnya terhadap kepuasan kerja dan prospek pertumbuhan karier Anda?
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 23 Mei 2019  |  09:42 WIB
5 Cara Kesesuaian Budaya Pengaruhi Perkembangan Karier
Ilustrasi - Popsugar

Bisnis.com, JAKARTA - Kesesuaian budaya (cultural fit) semakin sering digunakan perekrutan dan pencarian pekerjaan. Tetapi mengapa hal itu penting, dan bagaimana pengaruhnya terhadap kepuasan kerja dan prospek pertumbuhan karier Anda?

Sederhananya, kesesuaian budaya (dalam konteks ini) mengacu pada kesesuaian nilai dan kepercayaan antara karyawan dan perusahaan atau perusahaan tempatnya bekerja. Misalnya, seseorang yang menyukai daging akan merasa sangat sulit untuk menyelaraskan nilai-nilainya dengan PETA, atau perusahaan apa pun yang menganjurkan veganisme.

 Contoh lain dari kesesuaian budaya yang buruk adalah seorang ibu yang memiliki anak-anak yang masih kecil namun bekerja di perusahaan yang terdapat aturan harus bersedia bekerja hingga larut malam dan akhir pekan.

Anda mungkin tergoda untuk mengabaikan perbedaan antara nilai-nilai Anda dan calon perusahaan, kecuali Anda cukup terbuka untuk beradaptasi, ingatlah bahwa Anda tidak dapat memaksakan kehendak. Beberapa perbedaan tersebut terlalu sulit untuk diatasi.

Penelitian mengungkapkan bahwa karyawan yang menunjukkan kesesuaian budaya yang baik dengan perusahaan tidak hanya mengalami kepuasan kerja yang lebih besar, mereka juga cenderung bertahan di perusahaan lebih lama dan berkinerja lebih baik.

JobStreet.com, situs informasi lowongan kerja terbesar di Indonesia, berbagi 5 hal bagaimana kesesuaian budaya dapat mempengaruhi perkembangan karier Anda:

1. Motivasi
Bayangkan ketika Anda bekerja di perusahaan yang mementingkan keuntungan di atas segalanya, dan tidak memikirkan konsekuensi dari pengelolaannya pada lingkungan atau masyarakat.

Anda, di sisi lain, menganggap ketiadaan tanggung jawab sosial ini sebagai masalah besar. Anda merasakan ketidakpuasan yang terus berkembang dan semakin demotivasi ketika Anda memaksakan diri untuk menjalani pekerjaan Anda sehari-hari di tempat kerja.

2. Produktivitas
Jika Anda tidak memiliki nilai atau kepercayaan yang sama dengan perusahaan, kemungkinan Anda juga tidak memiliki banyak kesamaan dengan sebagian besar teman kerja Anda. Hubungan yang tidak selaras ini pada akhirnya akan membuat Anda tidak peduli dengan pekerjaan. Anda tidak akan menemukan kesenangan dalam tugas harian Anda, yang akhirnya pasti akan menyebabkan produktivitas Anda menurun.

3. Inspirasi
Kita merasa terinspirasi di tempat kerja ketika memiliki koneksi dengan visi dan tujuan perusahaan, dan khususnya ketika tujuan yang sama selaras dengan tujuan kita. Inilah yang menciptakan sinergi di tempat kerja. Kolaborasi antara orang-orang yang berpikiran sama memunculkan hasil yang tidak akan dapat dicapai oleh seseorang jika bekerja sendiri.

4. Persahabatan
Rekan kerja k dapat meningkatkan kebahagiaan di tempat kerja, atau mereka bisa membuat kita benar-benar sengsara. Jika Anda menemukan bahwa sebagian besar rekan kerja Anda suka berpesta pada akhir pekan — termasuk bos Anda — tetapi Anda tidak melakukannya, Anda tidak akan bersenang-senang di tempat kerja.

Di sisi lain, jika Anda adalah seorang "kupu-kupu sosial" tetapi semua orang adalah introvert, Anda akan merasa seperti orang aneh juga. Intinya adalah persahabatan dengan rekan kerja merupakan elemen penting dari kepuasan kerja seseorang.

5. Pertumbuhan
Tentunya jika Anda menikmati apa yang Anda lakukan dan mencintai lingkungan kerja dan kolega Anda, Anda akan bekerja dengan baik di tempat kerja dan merasa jauh lebih mudah untuk mengukur jenjang perusahaan. Memiliki koneksi baik dengan bos dan rekan kerja Anda pasti akan menghasilkan sedikit hambatan pada pertumbuhan karier Anda.
 
Seberapapun menggodanya tawaran kerja, ada baiknya Anda mengevaluasi tingkat kesesuaian budaya sebelum Anda menerima tawaran itu. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
budaya, rekrutmen, Tips Karir, karier

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


0   Komentar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top