Perhiasan Dinilai Kurang Tepat untuk Investasi Hanya Sebagai Dana Darurat

Perhiasan boleh dibilang menjadi salah satu instrumen investasi emas yang paling banyak dilakukan oleh masyarakat Indonesia, selain investasi emas dalam bentuk koin atau batangan. Perhiasan berupa kalung, cincin, anting, dan lain sebagainya tidak hanya berfungsi sebagai investasi tetapi juga untuk keperluan gaya atau fesyen.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 06 Juli 2019  |  19:41 WIB
Perhiasan Dinilai Kurang Tepat untuk Investasi Hanya Sebagai Dana Darurat
Ilustrasi-Pedagang menata perhiasan emas di sentral penjualan emas pusat Kota Lhokseumawe, Aceh, Senin (25/2/2019). - ANTARA/Rahmad

Bisnis.com, JAKARTA - Perhiasan boleh dibilang menjadi salah satu instrumen investasi emas yang paling banyak dilakukan oleh masyarakat Indonesia, selain investasi emas dalam bentuk koin atau batangan. Perhiasan berupa kalung, cincin, anting, dan lain sebagainya tidak hanya berfungsi sebagai investasi tetapi juga untuk keperluan gaya atau fesyen.

Namun begitu, tampaknya tidak semua pihak sepakat bahwa perhiasan merupakan bentuk instrumen investasi. Perencana keuangan sekaligus CEO Finansialku Melvin Mumpuni berpendapat sebaliknya, bahwa perhiasan tidak bisa dijadikan sebagai investasi.

Menurutnya, hal tersebut dikarenakan beberapa faktor. Pertama, perhiasan biasanya menggunakan bahan campuran atau tidak murni emas sehingga tidak semua penjual mau menerima atau kalaupun diterima harganya akan turun.

Kedua, faktor model perhiasan yang berbeda antara saat beli dan menjual sehingga bisa saja sudah tidak relevan atau diminati. Ketiga, ketika membeli emas pembeli dikenakan biaya produksi – untuk mengolah emas dan campurannya menjadi bentuk perhiasan – sementara ketika menjualnya, biaya tersebut hilang.

“Menurut hemat saya, perhiasan emas itu bukan bagian dari investasi tetapi lebih tepat disebut sebagai dana darurat, karena kalau kita butuh dana cepat bisa dijual dan harganya tidak jatuh jauh,” katanya kepada Bisnis.

Dia juga menyampaikan bahwa emas yang dibeli beberapa tahun lalu kemudian dijual pada beberapa tahun mendatang harganya akan naik bukan murni disebabkan oleh harga emas itu sendiri melainkan faktor nilai tukar mata uang.

Pasalnya, kata Melvin, harga emas di Indonesia bergantung pada dua hal yakni harga emas dunia dan nilai tukar Rupiah terhadap Dollar. Sementara, nilai tukar tersebut terus mengalami kenaikan sehingga berdampak pada harga emas yang juga melambung.

Berbeda halnya dengan investasi saham misalnya yang memang harga sahamnya sendiri mengalami kenaikan dari tahun ke tahun. Namun demikian, Melvin tetap menganjurkan untuk meneruskan perilaku membeli emas sebagai tabungan dana darurat.

“Tabungan emas juga akan sangat membantu dalam perencanaan keuangan dan lebih bagus lagi terus memperbanyak portofolio investasi ke instrumen-instrumen lain,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
perhiasan

Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top