Tidur Lebih dari 9 Jam Semalam? Hati-Hati Risiko Stroke

Orang-orang yang tidur panjang di siang hari atau tidur sembilan jam lebih di malam hari mungkin memiliki peningkatan risiko stroke.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 13 Desember 2019  |  18:10 WIB
Tidur Lebih dari 9 Jam Semalam? Hati-Hati Risiko Stroke
Ilustrasi - Thelinenfactory

Bisnis.com, JAKARTA - Orang-orang yang tidur panjang di siang hari atau tidur sembilan jam lebih di malam hari mungkin memiliki peningkatan risiko stroke. Hal itu seperti terungkap dalam sebuah studi yang diterbitkan jurnal medis dari American Academy of Neurologi, dilansir Science Daily, Jumat (13/12/2019).

Orang yang tidur di siang hari secara teratur lebih dari 90 menit, lebih mungkin untuk terserang stroke sebesar 25 persen daripada orang yang tidur siang secara teratur yang berlangsung 1 hingga 30 menit. Orang yang tidak tidur siang atau tidur siang selama 31 menit hingga satu jam tidak lebih mungkin terserang stroke daripada orang yang tidur siang selama satu hingga 30 menit.

"Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami bagaimana tidur siang yang panjang dan tidur lebih lama di malam hari dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko stroke, tetapi studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa nappers dan sleeper yang lama memiliki perubahan yang tidak menguntungkan dalam kadar kolesterol mereka dan peningkatan lingkar pinggang, keduanya di antaranya adalah faktor risiko stroke," kata penulis studi Xiaomin Zhang dari Universitas Sains dan Teknologi Huazhong di Wuhan, Cina.

"Selain itu, tidur panjang mungkin menunjukkan gaya hidup tidak aktif secara keseluruhan, yang juga terkait dengan peningkatan risiko stroke."

Penelitian ini melibatkan 31.750 orang di Cina dengan usia rata-rata 62 tahun. Orang-orang tidak memiliki riwayat stroke atau masalah kesehatan utama lainnya pada awal penelitian. Mereka diikuti selama rata-rata enam tahun. Selama waktu itu, ada 1.557 kasus stroke.

Orang China Biasa Tidur Siang

Orang-orang ditanyai tentang kebiasaan tidur mereka. Tidur di siang hari adalah hal biasa di China, kata Zhang. Delapan persen orang tidur siang lebih dari 90 menit. Sebanyak 24 persen mengatakan mereka tidur sembilan jam atau lebih per malam.

Studi ini menemukan bahwa orang yang tidur sembilan jam atau lebih per malam 23 persen lebih mungkin untuk mengalami stroke daripada orang yang tidur tujuh hingga kurang dari delapan jam per malam. Orang yang tidur kurang dari tujuh jam per malam atau antara delapan dan kurang dari sembilan jam per malam tidak lebih mungkin terserang stroke daripada mereka yang tidur dari tujuh menjadi kurang dari delapan jam per malam.

Hasilnya semua disesuaikan untuk faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi risiko stroke. Ini termasuk tekanan darah tinggi, diabetes dan merokok.

Orang-orang yang tidur lama 85 persen lebih mungkin untuk mengalami stroke daripada orang-orang yang tidur sebentar.

Para peneliti juga bertanya kepada orang-orang tentang seberapa baik mereka tidur. Orang-orang yang mengatakan kualitas tidur mereka buruk 29 persen lebih mungkin untuk mengalami stroke daripada orang-orang yang mengatakan kualitas tidur mereka baik.

Dari orang yang tidur lama, 1 persen dari kasus per orang per tahun kemudian mengalami stroke, dibandingkan dengan 0,7 persen dari kasus per orang-tahun dari nappers moderat. Jumlahnya sama untuk orang yang tidur lama dan sedang, dengan 1 persen kasus per orang per tahun dibandingkan dengan 0,7 persen kasus per orang per tahun mengalami stroke.

"Hasil ini menyoroti pentingnya tidur siang dan durasi tidur moderat dan mempertahankan kualitas tidur yang baik, terutama pada orang dewasa usia menengah dan lebih tua," kata Zhang.

Zhang mencatat bahwa penelitian ini tidak membuktikan sebab dan akibat antara tidur panjang dan tidur dan stroke. Itu hanya menunjukkan asosiasi.

Keterbatasan penelitian termasuk bahwa informasi tidur dan tidur diambil dari kuesioner, bukan dari mencatat tidur aktual orang dan informasi tidak dikumpulkan pada gangguan tidur seperti mendengkur dan apnea tidur. Juga, penelitian ini melibatkan orang dewasa Cina yang lebih tua dan sehat, sehingga hasilnya mungkin tidak berlaku untuk kelompok lain.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
stroke

Editor : M. Taufikul Basari
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top