Studi AS Desak Perawatan Dini terhadap Orang dengan Autisme

American Academy of Pediatrics (AAP) mengeluarkan pedoman perawatan autisme yang bertujuan membantu dokter mengidentifikasi anak-anak berisiko sehingga mendapatkan perawatan sedini mungkin.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 16 Desember 2019  |  22:39 WIB
Studi AS Desak Perawatan Dini terhadap Orang dengan Autisme
Ilustrasi - hrinc.com

Bisnis.com, JAKARTA - American Academy of Pediatrics (AAP) mengeluarkan pedoman perawatan autisme yang bertujuan membantu dokter mengidentifikasi anak-anak berisiko sehingga mendapatkan perawatan sedini mungkin. 

Dilansir dari Reuters, Senin (16/12/2019), laporan yang diterbitkan dalam jurnal Pediatrics itu mendesak para dokter untuk memeriksa semua kunjungan bayi di rumah sakit dan merujuk anak-anak untuk melakukan perawatan ketika tanda-tanda awal gejala autisme terlihat. 

Susan Levy, seorang dokter perkembangan dan perilaku anak di Children's Hospital of Philadelphia, Amerika Serikat, mengatakan bahwa identifikasi sedini mungkin bermanfaat untuk mengambil tindakan awal perawatan.

"Perawatan awal, khususnya intervensi perilaku, memang membuat perbedaan," kata Levy.

Lebih dari lima juta orang Amerika hidup dengan autisme. Sebuah spektrum gangguan yang ditandai oleh defisit dalam komunikasi sosial, interaksi, dan perilaku, sesuai dengan tingkat keparahan.

Sejak 2007, ketika AAP menerbitkan dua dokumen pedoman terakhirnya, jumlah anak di Amerika Serikat yang didiagnosis autisme telah meningkat tajam. Autisme saat ini telah menyerang 1 dari 59 anak di Amerika Serikat. Rasio itu meningkat dari 2007 yang menyerang 1 dari 155 anak.

Pada saat itu, para ilmuwan telah mengembangkan pemahaman lebih baik tentang faktor-faktor risiko potensial dan gen yang berkontribusi terhadap autisme. 

"Laporan ini benar-benar berfokus pada cara dokter mendidik anak dan penyedia layanan kesehatan lainnya dalam memberikan semua opsi masalah, serta untuk memberdayakan mereka. Sebab, mereka ada di garis depan untuk membuat rujukan awal," kata Levy.

Laporan itu menyebutkan bahwa sekitar 40 persen orang dengan autisme memiliki cacat intelektual dan sekitar 40 persen hingga 60 persen anak-anak usia sekolah dan orang dewasa dengan autisme memiliki gangguan kecemasan. 

Orang dengan autisme juga memiliki attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD), gangguan bahasa, gangguan tidur, makan, serta gejala gastrointestinal, dan kejang. 

Laporan tersebut juga mendorong para dokter untuk berbagi pengambilan keputusan dengan keluarga dan membantu mereka untuk merencanakan  seorang anak transisi ke masa remaja hingga dewasa.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
dokter, autis

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top