Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Buku Cerita Digital Beranimasi Terbukti Lebih Efektif untuk Belajar

Para peneliti di Carnegie Mellon University menemukan bahwa buku cerita digital dengan konten animasi menawarkan kesempatan belajar yang lebih tinggi, terutama untuk anak-anak dengan regulasi perhatian yang kurang berkembang.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 05 Januari 2020  |  20:13 WIB
Ilustrasi Buku Anak Kamboja "The Brave Tory" salah satu kisah dalam proyek buku Kabpja dengan tema "Anak Perempuan Bisa Melakukan Apa pun" menampilkan karakter perempuan sebagai tokoh utama. - Reuters/The Asia Foundation
Ilustrasi Buku Anak Kamboja "The Brave Tory" salah satu kisah dalam proyek buku Kabpja dengan tema "Anak Perempuan Bisa Melakukan Apa pun" menampilkan karakter perempuan sebagai tokoh utama. - Reuters/The Asia Foundation

Bisnis.com, JAKARTA - Membaca buku bersama adalah saat yang tepat untuk memberikan anak pondasi dasar mengembangkan keterampilan bahasa.

Munculnya platform digital, seperti buku elektronik, komputer, smartphone, dan tablet telah menimbulkan kekhawatiran bahwa anak-anak mungkin kehilangan pengalaman belajar utama ini.

Namun demikian, para peneliti di Carnegie Mellon University menemukan bahwa buku cerita digital dengan konten animasi menawarkan kesempatan belajar yang lebih tinggi, terutama untuk anak-anak dengan regulasi perhatian yang kurang berkembang.

"Platform digital telah meledak dalam popularitasnya, dan sebagian besar aplikasi terlaris adalah antarmuka pendidikan untuk anak-anak," kata Erik Thiessen, profesor Psikologi di CMU's Dietrich College of Humaniora dan Ilmu Sosial dan penulis senior dilansir Science Daily, Minggu (5/1/2020).

Dia mengatakan, banyak interface digital kurang cocok untuk kapasitas belajar anak-anak, tetapi jika dapat dibuat lebih baik, anak-anak dapat belajar lebih baik.

Thiesen melanjutkan, anak-anak belajar ketika mereka lebih terlibat dalam proses belajar. Oleh karena itu, sangat penting bagi anak-anak untuk membentuk lingkungan mereka untuk membantu mereka belajar.

Para peneliti membangun studi dalam tiga bagian yang dibangun berdasarkan hasil sebelumnya. Dalam percobaan pertama, orang dewasa membacakan untuk anak dari buku hardboard tradisional atau buku digital.

Dalam platform digital, kata benda/kata kerja yang bersangkutan dan gambar yang relevan dianimasikan pada vokalisasi pertama anak. Mereka menemukan daya ingat meningkat dengan penggunaan platform digital dibandingkan dengan buku tradisional (masing-masing 60,20 persen menjadi 47,35 persen).

"Reward memiliki banyak efek positif pada pembelajaran. Ketika kita mendapatkan penguatan, otak melepaskan dopamin yang dapat berfungsi sebagai sinyal untuk belajar di tingkat sinaptik, "kata Thiessen.

Pada tingkat kognitif, lanjutnya, reward meningkatkan pemeliharaan perhatian untuk membantu anak fokus pada apa yang penting, yang bisa sangat penting bagi anak-anak yang memiliki kontrol perhatian yang kurang berkembang dengan baik.

Eksperimen kedua menggali lebih dalam untuk mengevaluasi apakah hasil positif dari eksperimen pertama adalah efek dari pengalaman baru menggunakan platform digital.

Para peneliti membandingkan dua buku digital - satu statis dan satu animasi. Sekali lagi, daya ingat anak-anak meningkat menggunakan platform digital animasi (masing-masing 64,72 persen menjadi 45,89 persen).

Akhirnya, para peneliti mengeksplorasi peran animasi dalam ingatan dan perhatian. Mereka membandingkan dua buku cerita digital - satu yang menjiwai di awal halaman dan satu yang menjiwai pada vokalisasi anak yang sesuai.

Ingatan anak-anak lebih tinggi setelah membaca buku digital yang dianimasikan dengan vokalisasi anak (59,42 persen dibandingkan dengan 45,13 persen).

Dalam setiap percobaan, anak-anak mengalami ingatan yang lebih baik untuk cerita ketika mereka dapat melakukan kontrol aktif pada animasi dalam buku cerita.

Menurut Thiessen, penguatan positif meningkatkan pengalaman belajar seperti halnya animasi visual, yang mengintegrasikan informasi nonverbal dan bahasa ke dalam campuran. Pendekatan ini juga sangat bermanfaat bagi anak-anak yang mengalami kesulitan fokus.

"Penguatan positif kontinjensi mungkin sangat berguna untuk anak-anak dengan kontrol atensi rendah karena memfasilitasi pembelajaran dengan mengarahkan perhatian anak-anak ke konten yang relevan," kata Cassondra Eng, mahasiswa pascasarjana di lab Thiessen.

Setiap percobaan terdiri dari kelompok unik sekitar 30 anak usia 3-5 tahun. Untuk setiap iterasi, anak-anak membaca dua buku (masing-masing 14 halaman) mengikuti pendekatan terstruktur oleh pembaca dewasa. Setelah cerita, anak itu diminta sepuluh pertanyaan untuk mengevaluasi pengingatan cerita.

Sementara penelitian ini menemukan buku cerita digital animasi bermanfaat bagi anak-anak, terutama anak-anak dengan keterampilan perhatian yang lebih rendah, penelitian ini tidak mengeksplorasi mengapa pendekatan ini terbukti menguntungkan.

Studi ini memang mengharuskan anak-anak untuk mengingat informasi melalui identifikasi dan deskripsi, yang telah terbukti menjadi pendekatan yang valid untuk mengidentifikasi kompetensi anak-anak dalam memahami cerita.

Perangkat lunak pengenalan ucapan tidak memadai untuk menghidupkan platform digital secara otomatis. Untuk penelitian, seorang peneliti memprakarsai animasi secara manual berdasarkan vokalisasi yang sesuai dari anak. Pekerjaan saat ini di lab difokuskan pada membangun antarmuka dengan kapasitas pengenalan suara yang sepenuhnya otomatis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

parenting buku digital
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top