Hati-hati, Stres pada Ibu Hamil Pengaruhi Otak Janin

Seorang bayi perempuan terlahir dengan gangguan perkembangan di otaknya. Menurut penelitian yang dipublikasikan JAMA Pedriatics, penyebabnya adalah depresi yang dialami sang ibu saat hamil dan mengetahui bahwa janinnya memiliki penyakit jantung bawaan.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 21 Januari 2020  |  18:10 WIB
Hati-hati, Stres pada Ibu Hamil Pengaruhi Otak Janin
Sumber: Science Daily

Bisnis.com, JAKARTA - Seorang bayi perempuan terlahir dengan gangguan perkembangan di otaknya. Menurut penelitian yang dipublikasikan JAMA Pedriatics, penyebabnya adalah depresi yang dialami sang ibu saat hamil dan mengetahui bahwa janinnya memiliki penyakit jantung bawaan.

Sementara penelitian tambahan diperlukan, penulis penelitian the Children's National Hospital mengatakan, temuan ini belum pernah terjadi sebelumnya. Diperlukan pemeriksaan menyeluruh untuk tekanan psikologis sebagai bagian rutin dari perawatan prenatal. Selain itu, penulis juga menyarankan pihak terkait melakukan langkah-langkah lain untuk mendukung wanita hamil yang stres dan menjaga otak bayi mereka yang baru lahir yang sedang berkembang.

"Kami terkejut oleh tingginya persentase wanita hamil dengan diagnosis masalah jantung janin yang dites positif stres, mengalami kecemasan dan depresi," kata Catherine Limperopoulos, direktur Center for the Developing Brain at Children's National, dilansir Science Daily, Selasa (21/1/2020). 

Dia melanjutkan, untuk pertama kalinya peneliti melaporkan bahwa lingkungan prenatal yang menantang ini merusak wilayah otak janin yang memainkan peran utama dalam pembelajaran, memori, koordinasi, dan pengembangan sosial dan perilaku.

"Sehingga penting bagi kita untuk mengidentifikasi wanita-wanita ini lebih awal selama kehamilan untuk melakukan intervensi," imbuhnya.

Penyakit jantung bawaan (PJK), diketahui merupakan masalah struktural pada jantung dan cacat lahir yang paling umum. Namun, masih belum jelas bagaimana paparan stres ibu mempengaruhi perkembangan otak pada janin dengan PJK.

Tim studi multidisiplin mendaftarkan 48 wanita yang janinnya belum lahir didiagnosis dengan PJK dan 92 wanita sehat dengan kehamilan yang tidak rumit. Menggunakan alat skrining yang divalidasi, mereka menemukan:

-65% wanita hamil yang hamil dengan PJK dinyatakan positif stres

-27% wanita dengan kehamilan tanpa komplikasi dinyatakan positif mengalami stres

-44% wanita hamil yang mengandung bayi dengan PJK dinyatakan positif mengalami kecemasan

-26% wanita dengan kehamilan tanpa komplikasi dinyatakan positif mengalami kecemasan

-29% wanita hamil yang hamil dengan CHD dinyatakan positif mengalami depresi dan

-9% wanita dengan kehamilan tanpa komplikasi dinyatakan positif mengalami depresi

Peneliti melakukan 223 sesi pencitraan resonansi magnetik janin untuk 140 janin ini antara 21 dan 40 minggu kehamilan. Mereka juga mengukur volume otak dalam sentimeter kubik untuk otak total serta pengukuran volumetrik untuk daerah-daerah kunci seperti otak besar, otak kecil, batang otak, dan hippocampus kiri dan kanan.

Stres dan kecemasan ibu pada trimester kedua dikaitkan dengan hippocampi kiri yang lebih kecil dan serebelum yang lebih kecil hanya pada kehamilan yang terkena PJK janin. Terlebih lagi, daerah spesifik - kepala dan tubuh hippocampus dan lobus serebelar kiri - lebih rentan terhadap pertumbuhan yang terhambat.
Hippocampus adalah kunci untuk memori dan pembelajaran, sementara otak kecil mengendalikan koordinasi motorik dan berperan dalam perkembangan sosial dan perilaku. Hippocampus juga merupakan struktur otak yang dikenal sangat sensitif terhadap stres.

Waktu diagnosis PJK mungkin terjadi pada waktu yang sangat rentan untuk perkembangan otak janin, yang tumbuh lebih cepat daripada struktur otak lainnya pada paruh kedua kehamilan, terutama pada trimester ketiga.

"Tak satu pun dari wanita ini telah diskrining untuk depresi atau kecemasan prenatal. Tidak ada dari mereka yang minum obat. Dan tidak ada dari mereka yang menerima intervensi kesehatan mental. Dalam kelompok wanita yang bersaing dengan PJK janin, 81% pernah kuliah dan 75% pernah pendidikan profesional, jadi ini tampaknya bukan masalah sumber daya yang tidak mencukupi," jelasnya.

"Sangat penting bahwa kami secara rutin melakukan pemeriksaan ini dan memberi wanita hamil akses ke intervensi untuk menurunkan tingkat stres mereka. Bekerja dengan mitra komunitas kami, Children's National melakukan hal itu untuk membantu mengurangi stres prenatal beracun untuk kesehatan ibu dan untuk bayi baru lahir di masa depan. Kami berharap ini menjadi praktik standar di tempat lain," imbuhnya.

Yao Wu, rekan penelitian yang bekerja dengan Limperopoulos menambahkan, tujuan penelitian berikutnya adalah mengeksplorasi intervensi perilaku kognitif prenatal yang efektif untuk mengurangi tekanan psikologis yang dirasakan oleh wanita hamil dan meningkatkan perkembangan saraf pada bayi dengan PJK.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ibu hamil, stress

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
Editor : Rustam Agus
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top