Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Fakta Ilmiah tentang Diet Keto dan Efektivitasnya

Para penliti dari Yale University menemukan efek negatif dari diet ketogenik setelah sekitar satu minggu. Studi dilakukan pada seekor tikus.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 28 Januari 2020  |  15:15 WIB
Diet - boldsky.com
Diet - boldsky.com

Bisnis.com, JAKRTA - Diet ketogenik yang mensyaratkan 99% kalori dari lemak dan hanya 1% dari karbohidrat, menghasilkan manfaat kesehatan dalam jangka pendek. Namun, para penliti dari Yale University menemukan efek negatif dari diet jenis ini setelah sekiar satu minggu. Studi dilakukan pada seekor tikus.


Hasil penelitian menunjukkan indikasi awal bahwa diet keto selama periode waktu terbatas, bisa meningkatkan kesehatan manusia dengan menurunkan risiko diabetes dan peradangan. Ini juga merupakan langkah pertama yang penting menuju kemungkinan uji klinis pada manusia.

Diet keto telah menjadi semakin populer karena dipraktikkan oleh selebriti papan atas dunia dan disebut-sebut sebagai strategi penurunan berat badan yang efektif.

Dalam studi Yale, yang diterbitkan dalam Nature Metabolism edisi 20 Januari 2020, para peneliti menemukan bahwa efek positif dan negatif dari diet tersebut berkaitan dengan sel-sel kekebalan yang disebut sel T-gamma delta, yakni sel-sel pelindung jaringan yang menurunkan risiko diabetes dan peradangan.

Diet keto menipu tubuh untuk membakar lemak, kata pemimpin penulis Vishwa Deep Dixit dari Yale School of Medicine. Ketika kadar glukosa tubuh berkurang karena rendahnya kandungan karbohidrat dalam diet, tubuh bertindak seolah-olah ia dalam keadaan kelaparan - meskipun tidak - dan mulai membakar lemak alih-alih karbohidrat.

Proses ini pada gilirannya menghasilkan bahan kimia yang disebut badan keton sebagai sumber bahan bakar alternatif. Ketika tubuh membakar tubuh keton, sel-sel T gamma delta pelindung jaringan mengembang ke seluruh tubuh.

Hal ini mengurangi risiko diabetes dan peradangan, dan meningkatkan metabolisme tubuh, kata Dixit, Profesor Pengobatan Komparatif Waldemar Von Zedtwitz dan Immunobiologi. Setelah seminggu menjalani diet keto, katanya, tikus menunjukkan penurunan kadar gula darah dan peradangan.

Namun ketika tubuh berada dalam mode ini, penyimpanan lemak juga terjadi secara bersamaan dengan pemecahan lemak. Ketika tikus terus makan makanan tinggi lemak dan rendah karbohidrat melebihi satu minggu, Dixit mengatakan, mereka mengonsumsi lebih banyak lemak daripada yang bisa mereka bakar, dan mengembangkan diabetes dan obesitas.

"Mereka kehilangan sel-T gamma delta pelindung dalam lemak," katanya, dilansir Science Daily, Selasa (28/1/2020).

Studi klinis jangka panjang pada manusia masih diperlukan untuk memvalidasi klaim anekdotal manfaat kesehatan keto.

"Sebelum diet seperti itu dapat ditentukan, uji klinis besar dalam kondisi terkontrol diperlukan untuk memahami mekanisme di balik manfaat metabolik dan imunologi atau potensi bahaya apa pun bagi individu yang kelebihan berat badan dan pra-diabetes," kata Dixit.

Ada alasan bagus untuk melanjutkan studi lebih lanjut. Menurut Centers for Disease Control, sekitar 84 juta orang dewasa Amerika - atau lebih dari satu dari tiga - memiliki prediabetes (peningkatan kadar gula darah), menempatkan mereka pada risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan tipe 2 diabetes, penyakit jantung, dan stroke. Lebih dari 90% orang dengan kondisi ini tidak tahu mereka memilikinya.

"Obesitas dan diabetes tipe 2 adalah penyakit gaya hidup," kata Dixit. "Diet memungkinkan orang cara untuk mengendalikan," katanya.

Dengan temuan terbaru, para peneliti sekarang lebih memahami mekanisme yang bekerja dalam tubuh yang berkelanjutan pada diet keto, dan mengapa diet itu dapat membawa manfaat kesehatan selama periode waktu yang terbatas.

"Temuan kami menyoroti interaksi antara metabolisme dan sistem kekebalan tubuh, dan bagaimana hal itu mengoordinasikan pemeliharaan fungsi jaringan yang sehat," kata Emily Goldberg, rekan postdoctoral dalam pengobatan komparatif yang menemukan bahwa diet keto memperluas sel T gamma-delta pada tikus.

Jika panjang ideal diet untuk manfaat kesehatan pada manusia adalah subjek untuk penelitian selanjutnya, kata Dixit, menemukan bahwa keto lebih baik dalam dosis kecil adalah berita baik.

"Siapa yang ingin melakukan diet selamanya?" ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

diet
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top