Bukan Ular, Kelelawar Sumber Awal Virus Corona

Kelelawar telah lama dilihat sebagai pembawa berbagai macam virus berbahaya.
JIBI
JIBI - Bisnis.com 31 Januari 2020  |  19:57 WIB
Bukan Ular, Kelelawar Sumber Awal Virus Corona
Kelelawar - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Ilmuwan mengatakan ular menjadi sumber awal virus corona di Wuhan, tetapi pakar penyakit menular mengatakan penyebab utama virus berasal dari kelelawar.

"Ketika Anda melihat urutan genetik virus, dan Anda mencocokkannya dengan setiap virus corona yang dikenal, kerabat terdekat berasal dari kelelawar," kata Dr. Peter Daszak, Presiden EcoHealth Alliance, sebuah organisasi nirlaba kesehatan lingkungan, dikutip dari CNN, Kamis (30/1/2020).

Profesor Guizhen Wu dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China mengatakan dalam sebuah penelitian yang dirilis oleh jurnal medis Lancet pada hari Rabu (29/1/2020), bahwa data yang mereka miliki sejauh ini konsisten dengan virus yang semula dibawa oleh kelelawar.

Kelelawar telah lama dilihat sebagai pembawa berbagai macam virus berbahaya.

Mamalia bersayap ini telah menjadi pengangkut bagi beberapa virus mematikan yang berbeda seperti Marburg, Nipah dan Hendra, yang telah menyebabkan penyakit pada manusia dan wabah di Uganda, Malaysia, Bangladesh, dan Australia.

Kelelawar dianggap sebagai inang alami dari virus Ebola, rabies, SARS dan MERS. SARS dan MERS adalah virus yang sama yang berasal dari Wuhan.

Seringkali, ada perantara yang terlibat seperti halnya dengan SARS pada tahun 2003, seperti kucing musang, dan MERS yang muncul kemudian pada tahun 2000-an dan dibawa oleh unta.

Dalam kasus virus Nipah, yang dapat menyebabkan berbagai gejala termasuk ensefalitis fatal (radang otak), infeksi ditelusuri kembali ke jus yang terbuat dari getah pohon kurma yang telah terkontaminasi oleh urin atau air liur kelelawar.

Kelelawar bertengger di pohon-pohon tempat penduduk setempat memasang wadah untuk mengumpulkan getah nipah.

"Fakta bahwa virus corona baru ini dikaitkan dengan kelelawar tidak mengherankan bagi ahli virus yang menangani virus kelelawar," kata Dr Stathis Giotis, ahli virologi di Departemen Penyakit Menular di Imperial College di London.

"Kelelawar dikenal sebagai reservoir penting untuk virus yang muncul dan muncul kembali dengan potensi zoonosis."

Giotis mengatakan bahwa ada kemungkinan kelelawar tapal kuda China, spesies kelelawar biasa di China, yang bertanggung jawab atas virus corona.

Seorang dokter memakai kacamata pelindung sebelum memasuki bangsal isolasi di rumah sakit, setelah wabah virus corona baru di Wuhan, Provinsi Hubei, China 30 Januari 2020. Foto diambil 30 Januari 2020./Reuters

Reservoir Virus

Satu kelelawar dapat menjadi inang berbagai virus tanpa menjadi sakit, menurut New York Times. Toleransi kelelawar terhadap virus, yang melebihi dari mamalia lain, adalah salah satu dari banyak ciri khas mereka.

Mereka adalah satu-satunya mamalia terbang, melahap serangga pembawa berbagai macam penyakit, dan mereka sangat penting dalam penyerbukan banyak buah, seperti pisang, alpukat, dan mangga.

Mereka juga merupakan kelompok yang sangat beragam, membentuk sekitar seperempat dari semua spesies mamalia.

Tetapi kemampuan mereka untuk hidup berdampingan dengan virus yang dapat menyebar ke hewan lain, khususnya manusia, dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan ketika kita memakannya, memperdagangkannya di pasar dan menginvasi wilayah mereka.

Mempelajari bagaimana mereka membawa dan bertahan hidup begitu banyak virus telah menjadi pertanyaan mendalam bagi sains, dan penelitian baru menunjukkan bahwa jawabannya mungkin bagaimana adaptasi evolusi kelelawar untuk terbang mengubah sistem kekebalan tubuh mereka.

Dalam makalah 2018 di Cell Host dan Microbe, para ilmuwan di Cina dan Singapura melaporkan penyelidikan mereka tentang bagaimana kelelawar menangani sesuatu yang disebut penginderaan DNA.

Tuntutan energi untuk terbang begitu besar sehingga sel-sel di dalam tubuh terurai dan melepaskan serpihan DNA yang kemudian mengambang di tempat yang seharusnya.

 Mamalia, termasuk kelelawar, memiliki cara untuk mengidentifikasi dan merespons potongan DNA semacam itu, yang mungkin mengindikasikan invasi organisme penyebab penyakit. Tetapi, pada kelelawar, evolusi telah melemahkan sistem itu, yang biasanya akan menyebabkan peradangan saat melawan virus.

Kelelawar telah kehilangan beberapa gen yang terlibat dalam respons itu, yang masuk akal karena peradangan itu sendiri dapat sangat merusak tubuh.

Seorang penumpang  mengenakan topeng pelindung  di Bandara Fiumicino Roma, setelah kasus  kasus pertama virus corona dikonfirmasi di Italia, 31 Januari 2020./Reuters

 

Wabah Penyakit Baru

Mereka memiliki respons yang melemah tetapi masih ada. Dengan demikian, para peneliti menulis, respons yang melemah ini memungkinkan mereka untuk mempertahankan keadaan seimbang sebagai respons efektif, tetapi bukan respons berlebihan terhadap virus.

Cara mengelola dan mengandung wabah virus saat ini, yang secara resmi dikenal sebagai nCoV-2019, sangat penting sekarang. Tapi, melacak asal-usulnya dan mengambil tindakan untuk memerangi wabah lebih lanjut mungkin sebagian bergantung pada pengetahuan dan pemantauan kelelawar.

"Wabah dapat dikendalikan," kata Dr. Daszak.

"Tetapi jika kita tidak tahu asal usulnya dalam jangka panjang maka virus ini dapat terus meluas."

Para ilmuwan di China sudah mempelajari kelelawar dengan teliti, menyadari betul bahwa wabah seperti saat ini kemungkinan besar akan terjadi.

Musim semi lalu, dalam sebuah artikel tentang virus corona kelelawar, atau CoV, sekelompok peneliti China menulis bahwa "secara umum diyakini bahwa CoV yang ditularkan oleh kelelawar akan muncul kembali untuk menyebabkan wabah penyakit berikutnya.

" Mereka menambahkan, "Dalam hal ini, China adalah kemungkinan sebagai titik panas."

Tentu saja, hewan pengerat, primata, dan burung juga membawa penyakit yang dapat melompat ke manusia, tapi kelelawar jauh jauh melebihi mamalia lain.

Seorang pekerja berkostum tradisional Korea mengenakan topeng pelindung untuk mencegah tertularnya virus corona selama pemeragaan ulang Royal Guards Changing Ceremony di depan Istana Deoksu di Seoul, Korea Selatan, 31 Januari 2020./Reuters

Hidup di Setiap Benua

Mereka banyak dan tersebar luas. Sementara, kelelawar merupakan seperempat spesies mamalia, tikus adalah 50 persen, dan kemudian manusia. Kelelawar hidup di setiap benua kecuali Antartika, dekat dengan manusia dan peternakan. Kemampuan terbang membuat mereka sangat luas, yang membantu menyebarkan virus, dan kotorannya dapat menyebarkan penyakit.

Orang-orang di banyak bagian dunia makan kelelawar, dan menjualnya di pasar hewan, yang merupakan sumber SARS, dan mungkin wabah virus Corona terbaru yang dimulai di Wuhan. Kelelawar juga sering hidup dalam koloni besar di gua-gua, di mana kondisi yang ramai ideal untuk saling menularkan virus.

Dalam laporan tahun 2017 di Nature, Dr. Daszak, Kevin J. Olival dan peneliti lainnya dari EcoHealth Alliance, melaporkan bahwa mereka telah membuat basis data 754 spesies mamalia dan 586 spesies virus, dan menganalisis virus mana yang dilindungi oleh mamalia dan bagaimana mereka mempengaruhi inang mereka.

"Kelelawar adalah tuan rumah bagi proporsi zoonosis yang jauh lebih tinggi daripada semua ordo mamalia lainnya," kata laporan tersebut.

Zoonosis adalah penyakit yang menyebar dari hewan ke manusia.

Kelelawar tidak hanya selamat dari virus yang mereka bawa. Kelelawar berumur panjang untuk mamalia kecil. Kelelawar coklat besar, spesies umum di Amerika Serikat, dapat hidup hampir 20 tahun di alam liar. Lainnya hidup sampai 40 tahun. Satu kelelawar kecil di Siberia hidup setidaknya 41 tahun. Hewan seperti tikus rumah rata-rata hidup sekitar dua tahun.

Satu teori menyatakan bahwa mekanisme terbang semua kelelawar memungkinkan kelelawar untuk mengembangkan mekanisme yang melindungi mereka dari virus. Terbang meningkatkan metabolisme dan suhu tubuh kelelawar, mirip dengan demam pada manusia dan mamalia lainnya, dan para ilmuwan mengatakan pada skala evolusi, ini dapat meningkatkan sistem kekebalan kelelawar dan membuatnya lebih toleran terhadap virus.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
virus corona, china, penyakit menular

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top