Cara Mengelola Emosi pada Anak

Emosi pada manusia sudah muncul sejak mereka masih anak-anak bahkan saat masih bayi.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 Februari 2020  |  13:56 WIB
Cara Mengelola Emosi pada Anak
Ilustrasi - Picsora

Bisnis.com, JAKARTA - Emosi pada manusia sudah muncul sejak mereka masih anak-anak bahkan saat masih bayi.

Buktinya adalah ketika mereka menangis, marah atau tersenyum. Ekspresi ini muncul ketika masih bayi.

Anak-anak mampu merasakan hal-hal yang mendalam, termasuk kejutan, kegembiraan, jijik, kemarahan, frustrasi, balas dendam, kecemburuan, dan antusiasme.

Mereka bahkan sering tidak memiliki kata-kata untuk mengkomunikasikan perasaan mereka, itulah sebabnya mereka kadang-kadang bertindak secara tidak tepat, tetapi begitu mereka mengetahui apa itu emosi dan bagaimana mereka bekerja, dan menerapkan metode untuk melepaskannya secara konstruktif, mereka dapat mengalami emosi yang mengarahkan mereka ke arah yang positif atau negatif.

Dalam buku saya, The Emotionally Healthy Child, disebutkan emosi anak bisa diarahkan pada dua hal. Yakni bermanfaat dan kedua menantang.

Seyogyanya, orang tua fokus pada menumbuhkan emosi yang membantu dan pola pikir yang sehat secara emosional, sehingga anak-anak dapat melihat dunia secara akurat dan merespons dengan kecerdasan.

Mereka belajar menggunakan otak kanan dan kiri mereka secara serempak sebanyak mungkin pada tahap perkembangan emosional mereka. Orang tua juga berupaya mengidentifikasi emosi yang menantang jangan katakan negatif atau buruk, tetapi emosi yang membuat mereka tidak seimbang, yang harus dilepaskan secara konstruktif.

Seringkali, kita mulai dengan membantu anak-anak kita dengan emosi yang menantang mereka, karena mereka adalah orang-orang yang benar-benar menjerit paling keras. Anak laki-laki dan perempuan berteriak, menangis, dan menginjak kaki mereka dalam kemarahan, kesedihan, dan frustrasi. Tetapi itu adalah emosi yang membantu, seperti kesabaran, ketenangan, dan antusiasme, yang perlu diusahakan secara seimbang untuk menyeimbangkan skala dan memperbesar kapasitas anak untuk menangani emosi yang menantang.

Pada akhirnya, anak Anda tidak perlu terus tersenyum tetapi harus mampu menghadapi emosi apa pun yang muncul dan belajar bagaimana mengekspresikannya dengan terampil. Ini adalah anak yang sehat secara emosional. Dia belajar untuk merangkul seluruh emosinya dan kemudian mengosongkannya ketika dia perlu. Dia juga belajar bagaimana mengisi embernya dengan hubungan, minat, dan aktivitas positif, yang memberi makna dan tujuan hidupnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
parenting

Sumber : psychology today

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top