Terjawab Asal-usul Virus Corona, Bukan Rekayasa Genetika

Peneliti tidak menemukan bukti bahwa virus corona (Covid-19) dibuat di laboratorium atau direkayasa.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 19 Maret 2020  |  14:39 WIB
Terjawab Asal-usul Virus Corona, Bukan Rekayasa Genetika
Virus corona (Covid/19) yang menjadi pandemi global.

Bisnis.com, JAKARTA - Ilmuan telah menemukan bahwa virus corona atau Covid-19 bukan virus buatan yang dibuat di laboratorium atau rekayasa buatan.

Menurut temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Nature Medicine, Covid-19 berasal dari evolusi alami. Sebelumnya, sudah muncul berbagai spekulasi bahwa virus yang pertama muncul di kota Wuhan, China yang akhirnya menjadi pandemi global ini merupakan buatan laboratorium untuk senjata biologi.

Peneliti menemukan novel coronavirus SARS-CoV-2 yang muncul di kota Wuhan, Cina, tahun lalu dan telah menyebabkan epidemi Covid-19 skala besar dan menyebar ke lebih dari 70 negara lain adalah produk evolusi alami.

Peneliti Imunologi Kristian Andersen mengatakan analisis data sekuens genom publik dari SARS-CoV-2 dan virus terkait tidak menemukan bukti bahwa virus itu dibuat di laboratorium atau direkayasa.

"Dengan membandingkan data urutan genom yang tersedia untuk strain coronavirus yang diketahui, kita dapat dengan tegas menentukan bahwa SARS-CoV-2 berasal dari proses alami," kata Andersen dikutip dari Science Daily Kamis (19/3/2020).

Coronavirus adalah keluarga besar virus yang dapat menyebabkan penyakit dengan tingkat keparahan yang luas. Penyakit parah pertama yang diketahui disebabkan oleh coronavirus muncul dengan epidemi Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) 2003 di Cina. Wabah penyakit parah yang kedua dimulai pada 2012 di Arab Saudi dengan Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS).

Pada tanggal 31 Desember tahun lalu, pihak berwenang China memberitahu Organisasi Kesehatan Dunia tentang wabah virus coronavirus baru yang menyebabkan penyakit parah, yang kemudian dinamai SARS-CoV-2.

Pada 20 Februari 2020, hampir 167.500 kasus Covid-19 telah didokumentasikan, meskipun banyak kasus yang lebih ringan kemungkinan tidak terdiagnosis. Virus ini telah menewaskan lebih dari 6.600 orang.

Tak lama setelah epidemi dimulai, para ilmuwan China mengurutkan genom SARS-CoV-2 dan membuat data tersedia bagi para peneliti di seluruh dunia. Data sekuens genomik yang dihasilkan telah menunjukkan bahwa pemerintah China dengan cepat mendeteksi epidemi dan bahwa jumlah kasus Covid-19 telah meningkat karena penularan dari manusia ke manusia setelah satu kali pengantar ke populasi manusia.

Para ilmuwan menemukan bahwa bagian RBD dari protein lonjakan SARS-CoV-2 telah berevolusi untuk secara efektif menargetkan fitur molekuler di bagian luar sel manusia yang disebut ACE2, sebuah reseptor yang terlibat dalam pengaturan tekanan darah Protein spike SARS-CoV-2 sangat efektif untuk mengikat sel-sel manusia.

Bukti evolusi alami ini didukung oleh data tentang tulang punggung SARS-CoV-2 - struktur molekul keseluruhannya. Jika seseorang berusaha merekayasa virus corona baru sebagai patogen, mereka akan membuatnya dari tulang punggung virus yang diketahui menyebabkan penyakit.

Tetapi para ilmuwan menemukan bahwa tulang punggung SARS-CoV-2 berbeda secara substansial dengan yang ada pada coronavirus yang sudah dikenal dan kebanyakan menyerupai virus terkait yang ditemukan pada kelelawar dan trenggiling.

"Kedua fitur virus ini, mutasi pada bagian RBD dari protein lonjakan dan tulang punggungnya yang berbeda, mengesampingkan manipulasi laboratorium sebagai potensi asal untuk SARS-CoV-2," kata Andersen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Virus Corona, covid-19

Sumber : sciencedaily.com

Editor : Novita Sari Simamora
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top