Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pandemi Virus Corona Munculkan Gangguan Insomnia

Krisis virus corona, telah menambahkan stres baru yang dapat mendorong angka-angka ini lebih tinggi.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 27 April 2020  |  15:36 WIB
Insomnia - boldsky.com
Insomnia - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Masalah tidur tidak jarang terjadi: menurut National Institute of Health, sekitar 30% dari populasi umum mengeluhkan gangguan tidur, dengan sekitar 10% mengalami gejala yang konsisten dengan diagnosis insomnia.

Krisis virus corona, telah menambahkan stres baru yang dapat mendorong angka-angka ini lebih tinggi.

Menurut para ahli, isolasi berdampak besar pada tidur. Dr Eduard Estivill dari Estivill Sleep Clinic dan Sleep Unit di Hospital de Catalunya percaya ada peningkatan yang cukup besar dalam masalah tidur terkait dengan Covid-19. Menurut pakar tidur, ini berkaitan dengan perasaan bingung yang dipicu oleh virus corona.

Seperti yang dijelaskan Estivill, kurang tidur adalah pertanda sesuatu yang nyata. Secara umum, ini dapat dikaitkan dengan "akumulasi ketegangan dan kecemasan di siang hari," katanya. Pada saat pandemi virus corona, ketidakpastian juga dapat mengakibatkan meningkatnya stres dan kecemasan.

"Stres yang kita alami sekarang tidak sama dengan stres yang kita alami sehari-hari sebelum krisis melanda, jenis yang disebabkan oleh pekerjaan, keluarga, dan hubungan pribadi. Stres ini tidak ada hubungannya dengan itu, tekanan yang disebabkan oleh kesehatan, kerentanan ekonomi, dan ketidakpastian umum berbeda," ujarnya dikutip dari Insider.com, Senin (27/4/2020).

Perasaan tidak nyaman ada di kepala kita 24 jam sehari, kata Dr Estivill dan bahwa disorientasi dipicu oleh kelebihan informasi yang dialami banyak orang. Terlepas dari ketidakpastian yang disebabkan oleh hilangnya pekerjaan, tidak adanya rutinitas sosial dan pribadi juga berkontribusi terhadap gangguan tidur, menurut Dr Paula Giménez Rodríguez, direktur Unit Tidur Multidisiplin di HLA.

"Banyak dari kita yang bekerja dari rumah. Kami bekerja di tempat yang sama dengan kami tidur dan menjalani hidup kami, yang jelas membuat lebih sulit untuk membuat batasan dan memutuskan pekerjaan pada waktu tidur, "kata Dr. Rodríguez.

Ada dua masalah tidur utama yang tampaknya menjadi sangat lazim akibat isolasi, menurut kedua spesialis.Di satu sisi, ada insomnia awal, di mana mungkin lebih sulit daripada biasanya untuk tertidur. Anda mungkin mendapati bahwa ketika kepala Anda menyentuh bantal, Anda mendapati diri Anda di tempat tidur tanpa kedamaian yang berarti

"Lebih buruk lagi, Anda mungkin juga mengalami gangguan tidur intermiten di mana Anda bangun di tengah malam, mungkin karena mimpi buruk. "Ketika Anda mencoba untuk tidur selama isolasi, Anda menemukan diri Anda jatuh ke dalam kecemasan dalam tidur," kata Dr Estivill.

Dari merasa tidak tenang, mengalami perubahan suasana hati, dan mengalami masalah ingatan hingga konsentrasi yang buruk dan membahayakan sistem kekebalan tubuh Anda atau masuk angin, tidur malam yang buruk dapat mengakibatkan sejumlah gejala yang tidak menyenangkan, Dr. Rodríguez memperingatkan.

Untuk memastikan istirahat yang lebih baik selama karantina, kedua ahli tidur merekomendasikan untuk membangun rutinitas yang ketat. Yang paling penting, bangun dan bangun dari tempat tidur secara konsisten, makan teratur, dan buat jadwal kerja dan waktu luang.

"Perangkat-perangkat ini merangsang Anda dan kemudian mereka hanya akan menurunkan kualitas tidur Anda," Dr. Gimenez memperingatkan. Ini mungkin tampak seperti basi, tetapi dapat membuat perbedaan besar jika Anda belajar menyisihkan ponsel Anda dan mengubahnya untuk kegiatan santai seperti membaca, mendengarkan musik atau, jika Anda benar-benar tidak dapat melepaskan diri dari layar, dengan hanya menonton film.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stres insomnia
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top