Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mutia Ayu Tutupi Wajah Anaknya di Media Sosial

Untuk melindungi privasi anak, Mutia Ayu memutuskan untuk menutupi wajah anak pada unggahan di media sosial.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 Mei 2020  |  10:37 WIB
Bayi - Antara
Bayi - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Sejumlah selebriti memilih untuk menutupi wajah anak mereka saat mengunggah di media sosial. Misalnya Dian Sastrowardoyo dan Raisa. Baru-baru ini istri mendiang Glenn Fredly, Mutia Ayu juga memutuskan tidak mengunggah foto putri tercinta mereka Gewa Atlana Syamayim Latuihamallo.

Hal tersebut diketahui dari unggahan di laman Instagram-nya, Sabtu 2 Mei 2020, setelah sebelumnya ia sempat mengunggah foto Gewa di Instagram Story dengan wajah yang ditutup emoji hati. Menurut Mutia Ayu, ia merasa memiliki tugas untuk melindungi privasi yang dimiliki oleh putri mereka. "I have hundreds photos of Gewa, tetapi sudah tugas saya untuk melindungi privasi yang dimiliki oleh anak kami Gewa, walaupun saat ini dia belum memahami apa itu privasi," tulisnya.

Mutia berpendapat jika sudah pada waktunya, ia akan memberikan foto Gewa yang pernah diabadikan dalam bentuk digital. "Biarkan Gewa pada waktunya memutuskan potret masa kecil bagian mana yang ingin diperlihatkan kepada publik," tulisnya.

Melansir laman Forbes, dari hasil studi menunjukkan jika anak-anak yang tumbuh dengan rasa privasi, ditambah dengan orang tua yang mendukung dan kurang mengendalikan, hidupnya akan berjalan lebih baik. Studi juga melaporkan bahwa anak-anak ini memiliki perasaan kesejahteraan yang lebih baik secara keseluruhan dan melaporkan kepuasan hidup yang lebih besar daripada anak-anak yang memasuki usia dewasa yang kurang mengalami otonomi di masa kanak-kanak.

Di dunia digital saat ini, kebanyakan orang memposting sesuatu tanpa berpikir dua kali, tetapi ingat ketika Anda masih kecil dan ibu Anda mengeluarkan album foto untuk menunjukkan foto seseorang kepada Anda ketika Anda masih kecil? Terkadang kamu akan malu. Nah, bayangkan jenis rasa malu itu, tetapi dalam skala global. Saat ini, orang tua dapat memposting gambar anak-anak mereka atau memposting hal-hal tentang anak-anak mereka yang dapat menyebabkan malu atau konsekuensi sosial.

Parenting coach Amy Carney merujuk pada istilah "sharenting", dan mengatakan itu adalah masalah besar karena "orang tua tidak berpikir jangka panjang tentang gambar dan cerita yang mereka posting dan bagikan. Dia ingin mengingatkan orang tua bahwa apa yang terjadi online tetap online, seperti dilansir dari laman Romper.

Sementara begitu banyak orang tua ingin memposting gambar, komentar, dan cerita tentang anak-anak mereka yang lucu, Graber setuju bahwa "orang tua harus berhati-hati memposting foto anak-anak mereka pada segala usia. Alasannya adalah setiap kali orang tua memposting sesuatu tentang anak-anak mereka online, itu menjadi bagian dari 'reputasi digital' anak itu. Itu tidak pernah hilang, bisa dilihat oleh siapa saja dan semua orang, selamanya. "

Asisten Profesor di Magister Komunikasi Strategis dan Program Online Kepemimpinan di Maryville University, Leilani Carver menambahakn bahwa ketika orang tua memposting foto anak mereka di internet, mereka perlu "menyadari bahwa mereka sedang menciptakan identitas digital (sering disebut jejak digital) untuk anak mereka yang akan mengikuti mereka ke masa remaja dan dewasa." Pikirkan tentang hal ini: dewasa ini anak-anak tumbuh tanpa memiliki suara tentang gambar apa yang mereka bagikan kepada khalayak yang luas, bahkan orang asing, sesuatu yang Anda tidak pernah harus hadapi ketika tumbuh dewasa.

Jika Anda merasa buruk, jangan khawatir. Kamu tidak sendiri. Wajar jika berbagi foto anak-anak Anda setiap kesempatan, tetapi Carney mengatakan orang tua harus "selalu meminta izin" dan menjelaskan bahwa "bahkan [jika] anak Anda mengatakan ya hari ini mereka kemungkinan besar akan malu atau kesal tentang foto itu nanti."

Carver setuju dan berkata, "Tampaknya tidak bersalah untuk membagikan setiap foto anak Anda, tetapi ada konsekuensi yang tidak disengaja yang dapat berdampak negatif pada anak Anda."  Dia menjelaskan bahwa orang tua perlu mengingat bahwa sementara kita menginginkan yang terbaik untuk anak-anak kita dalam setiap aspek kehidupan, kita harus ingat bahwa kita juga ingin anak-anak kita "memiliki otonomi atas identitas digital mereka juga."

Ahli psikologi media Diana Graber membuat poin yang bagus dengan menambahkan, bahwa reputasi online anak sering kali merupakan kesan pertama yang mereka buat kepada dunia, termasuk teman-teman baru, bahkan atasan atau perguruan tinggi masa depan yang mungkin mereka hadiri. Banyak anak merasa reputasi mereka adalah milik mereka.

Carver ingin orang tua sadar bahwa ada sisi yang sangat gelap di internet yang mungkin tidak disadari oleh beberapa orang. "Foto menggemaskan anak Anda dapat digunakan untuk iklan, mengidentifikasi pencurian, penculikan digital (di mana orang lain memposting foto anak Anda dan menghadirkan anak Anda sebagai milik mereka), atau bahkan dalam pornografi anak," kata Dr. Carver. Dia meyakinkan orang tua bahwa ini kurang umum, tetapi memang ada karena tidak ada yang benar-benar pribadi di internet.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak artis glenn fredly

Sumber : Tempo.co

Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top