Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kisah Nyata, Ini Curahan Hati Ibu Terhadap Isu Rasisme

Gejolak batin dari seorang ibu yang memiliki anak berkulit hitam muncul, ketika isu rasisme belum selesai dituntaskan oleh negara.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 10 Juni 2020  |  13:07 WIB
Ibu yang memiliki bayi kulit hitam memiliki kekhawatiran, bila kelak anak yang dilahirkan dan dirawat dengan kasih sayang mendapatkan ketidakadilan karena warna kulit - howstuffworks.com
Ibu yang memiliki bayi kulit hitam memiliki kekhawatiran, bila kelak anak yang dilahirkan dan dirawat dengan kasih sayang mendapatkan ketidakadilan karena warna kulit - howstuffworks.com

Bisnis.com, JAKARTA - Rasisme merupakan isu yang sensitif dan sedang menjadi sorotan di seluruh dunia karena tewasnya George Floyd, sontak hal ini membuat seluruh warga berkulit hitam di Amerika Serikat merasa was-was dan ketakutan.

Begitupun Elizabeth Ayoola, seorang ibu yang was-was terhadap keselamatan anaknya karena isu ras. Berikut curahan hati Elizabeth yang juga berprofesi sebagai seorang penulis, dikutip dari Popsugar.com, Rabu (10/6/2020):

“Sampai hari ini, saya telah menjadi seorang ibu selama 887 hari. Ini tidak termasuk sembilan bulan lebih yang saya habiskan untuk meregangkan dan memetakan secara fisik, mental, dan emosional sehingga anak saya dapat mengambil ruang dalam tubuh dan hati saya. Saat ini, saya menyaksikan perubahan rasa sakit menjadi protes dan air mata berubah menjadi amarah dan berpikir, "Bagaimana jika itu saya? Bagaimana jika itu adalah tubuh anak saya dalam video viral?"

Elizabeth menangis setiap hari selama dua minggu terakhir karena saya bisa menjadi ibu yang memberikan konferensi pers dan memohon keadilan yang seharusnya diberikan secara gratis. “Saya membesarkan seorang putra yang bisa tidak diberikan kesempatan untuk mengubah hidup, dinilai bersalah sebelum terbukti tidak bersalah, atau menjadi korban kejahatan rasial.”

“Dan saya bisa menjadi korban dari semua itu juga. Pada saat-saat ini, ketika saya beralih dari satu pemikiran ke pemikiran berikutnya, saya mengalami ketakutan yang tak terucapkan dari seorang ibu berkulit hitam: takut tidak tahu apakah anak cantik yang saya bawa ke dunia ini akan mati di tangan seseorang yang tidak melihat dia cukup berharga untuk melindungi.”

“Kekhawatiran saya adalah tidak peduli berapa banyak saya berkorban untuknya, itu tidak akan cukup. Bahkan jika saya memberinya pendidikan yang berkualitas, memastikan dia berbicara dengan sangat baik sehingga dia tidak "terdengar hitam", dan menjauhkannya dari lingkungan yang kurang beruntung yang akan membuatnya terpinggirkan, dia mungkin masih tidak mendapatkan kesempatan yang adil dalam hidup. Kadang-kadang terasa seperti apa pun yang saya lakukan untuk meningkatkan level lapangan, kemungkinannya ditumpuk melawannya karena dia berkulit hitam.”

Meskipun anaknya baru berusia 2 tahun, Elizabeth mulai memikirkan cara untuk memperingatkannya tentang bahaya dilahirkan dalam tubuh Hitam. Perempuan ini berpikir tentang bagaimana membangun harga dirinya sebelum dihancurkan oleh rasisme. 

“Tidak mungkin saya bisa melakukan ini tanpa mendidiknya dan membuatnya lebih sadar. Penting bahwa saya memberitahu dia terlepas dari apa yang orang katakan atau apa yang dia dengar, rasisme tidak ketinggalan zaman. Ia hadir dan membencinya karena memiliki keberanian untuk hidup, hidup, dan berkembang.”

Cara praktis saya mulai melakukan ini adalah dengan membelikannya buku-buku dengan karakter yang mirip dengannya sehingga ia merasa terwakili dan terlihat. Saya ingin dia mulai merasakan rasa memiliki, bahkan jika itu ada di halaman buku yang aman, karena saya tahu di masa depan, dia mungkin berakhir di ruang yang tidak begitu beragam dan tidak memiliki banyak representasi. Dengan memberikannya buku-buku yang beraneka ragam budaya, saya juga berharap untuk mengirim pesan bahwa semua ras diciptakan sama dan harus diberi rasa hormat yang sama.

Saya juga membuat perpustakaan kecil literatur Hitam, sehingga saat dia tumbuh, dia akan mendapat informasi. Saya ingin dia memahami semua aspek Blackness, termasuk yang tidak diajarkan dalam pendidikan formal. Saya menulis afirmasi yang khusus dibuat untuk anak laki-laki berkulit hitam, jadi saya bisa memberi tahu dia siapa dia sebelum dunia luar memberitahunya apa yang bukan dirinya. Saya terus-menerus mengingatkannya bahwa dia cerdas, layak, tampan, dan dapat melebihi harapan dunia.

Sebagai perempuan kulit hitam, saya mendidik diri saya sendiri tentang ketidakadilan rasial, hak-hak saya, dan bagaimana cara berurusan dengan polisi sehingga saya bisa memberikan pengetahuan kepadanya ketika dia sudah cukup umur untuk mengerti. Saya juga bersiap untuk menceritakan kisah-kisah tentang ketidakadilan di zaman modern karena saya tidak bisa lagi menceritakan kisah-kisah tentang bagaimana leluhurnya kehilangan nyawanya dalam perang melawan ras. Saya harus mengatakan kepadanya bahwa diskriminasi rasial tidak berakhir pada penghapusan perbudakan atau pada akhir segregasi rasial.

Dalam beberapa tahun, saya harus mengatakan kepadanya bahwa pada tahun 2020 - berabad-abad setelah perbudakan dihapuskan - Ahmaud Arbery, George Floyd, Breonna Taylor, dan banyak lagi yang kehilangan nyawa mereka karena mereka berani menjadi Hitam. Saya takut karena saya harus melakukan segala daya saya untuk memastikan dia tidak kehilangan karena alasan yang sama.”

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak rasisme bayi
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top