Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Livehaf, Kisah "Clothing Brand" Lokal Bertahan Saat Pandemi

Pandemi menguji ketahanan industri kaos lokal. Memilih terus bergerak atau menyerah.
Puput Ady Sukarno
Puput Ady Sukarno - Bisnis.com 24 Juni 2020  |  06:37 WIB
Salah satu produk Livehaf yang dirintis Arif Hidayat - dok. Arif Hidayat
Salah satu produk Livehaf yang dirintis Arif Hidayat - dok. Arif Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA-Bisnis pakaian memang tidak pernah ada habisnya. Selain menjadi kebutuhan, pakaian juga jadi fashion yang merupakan bagian dari gaya hidup.

Beberapa tahun terakhir pun, merek clothing lokal mulai naik daun dengan produknya yang apik dan kualitas yang tak kalah dari brand luar.Salah satu merek Indonesia yang kini tengah naik daun yakni Livehaf rintisan pengusaha muda Arif Hidayat pada 2015.

Livehaf yang awalnya hanya menyediakan t-shirt sablon, sekarang telah mengembangkan produknya hingga tas dan sepatu. Dengan keuletan dan ketekunannya, Arif sebagai Founder dan CEO mampu membawa Livehaf yang semula hanya dipasarkan melalui Instagram hingga masuk ke marketplace dan lebih dekat dengan konsumennya. 

Menurutnya, kualitas Livehaf tidak kalah dengan brand luar negeri, karena beberapa tempat produksinya juga memproduksi brand luar yang harganya jauh lebih mahal. Tak seperti brand lainnya, Livehaf menjual produknya 70% lebih terjangkau, dan selalu menggratiskan ongkir (ongkos kirim) se-Indonesia dari Aceh hingga Papua untuk minimum pembelian Rp 250.000.

 "Kami menawarkan penukaran size secara gratis jika produk kebesaran atau kekecilan dan kami memberikan garansi uang 100% jika produk yang dipakai tidak cocok. Jadi hampir tidak ada risiko belanja di Livehaf," kata Arif.

Livehaf menjual pakaian daily wear untuk pria dan wanita, dengan range harga yang terjangkau Rp 49.000 - 250.000. Dengan kualitas yang bagus, produknya pun diterima dengan baik di pasar. Hal ini dibuktikan dengan pengembangan produk yang dilakukan dan pertumbuhan bisnis Livehaf sebesar tiga digit dibandingkan tahuntahun sebelumnya.

"Livehaf bisa di posisi ini dengan selalu melakukan riset terlebih dahulu. Mencari uang itu susah, maka saya berhati-hati dalam setiap pengambilan keputusan," ujarnya.

Sebelum memulai bisnis Livehaf, Arif pun telah mencoba berbagai bisnis lainnya namun tidak berhasil. Di awal meniti karirnya pun, Arif mendapatkan pelajaran bahwa harus lebih berhati-hati dalam menaruh kepercayaan.

"Dulu awalnya memulai bisnis dari ikan hias, hanya Rp 200.000 sebulan, dengan keuntungan Rp 70.000-an saja karena memang belum mengerti apa-apa pada saat itu," kenangnya. Saat ini Arif telah memfokuskan seluruh waktunya untuk mengembangkan Livehaf menjadi brand nomor 1 di Indonesia. Dia percaya bahwa untuk mencapai kesuksesan dibutuhkan fokus pada satu bidang, tidak boleh lompat-lompat industry.

Komitmen ini pun membuat Livehaf bisa bertahan di tengah kondisi sulit akibat pandemi COVID-19 yang memukul berbagai sektor bisnis. Meski saat ini Livehaf ikut terpukul, namun masih dapat membayarkan gaji karyawan tanpa pengurangan sama sekali.

"Livehaf tetap sustain dikondisi sekarang karena menyediakan barang yang harganya cukup terjangkau, dan kami beradaptasi dengan masuk ke marketplace juga. Saya berharap merek fashion Indonesia bisa menjadi nomor 1 di dunia mengalahkan merek ternama, karena sebagian besar merek ternama di luar negeri tersebut juga banyak diproduksi di Indonesia," tambahnya.

Meski situasi sedang sulit, dia pun tidak berhenti berupaya dan berinovasi. Livehaf berencana memperluas pangsa pasarnya ke pakaian wanita dan melengkapi produknya. Apalagi 25% pembeli Livehaf sekarang adalah wanita, ia pun bersemangat untuk mengembangkan produknya di segmen ini.

"Di saat new normal yang tidak menentu ini, kami akan membuat tempat produksi sendiri agar bisa menekan harga produksi. Harapannya, harga bisa lebih terjangkau karena di kondisi ekonomi yang tidak menentu, pelanggan lebih pemilih dan berhati-hati ketika berbelanja," tutup Arif.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis kaos
Editor : Kahfi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top