Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gelombang Kedua Virus Corona Terjadi di China, Jepang, dan Korea Selatan

Gelombang kedua dari pandemi ini telah secara resmi diumumkan di Korea Selatan. Jepang juga telah mencatat peningkatan jumlah infeksi yang mengkhawatirkan. Sementara China secara efektif telah memberlakukan penguncian massal di wilayah-wilayah besar
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 29 Juni 2020  |  12:01 WIB
Virus Corona penyebab sindrom pernapasan MERS - bbc.co.uk
Virus Corona penyebab sindrom pernapasan MERS - bbc.co.uk

Bisnis.com, JAKARTA – Pandemi virus corona baru atau Covid-19 masih berlangsung, beberapa negara saat ini sedang menghadapi gelombang kedua pandemi dan menerapkan serangkaian upaya pencegahan lanjutan.

Gelombang kedua dari pandemi ini telah secara resmi diumumkan di Korea Selatan. Jepang juga telah mencatat peningkatan jumlah infeksi yang mengkhawatirkan. Sementara China secara efektif telah memberlakukan penguncian massal di wilayah-wilayah besar.

Di wilayah Asia Timur yang terdiri dari China, Korea, dan Jepang, telah terjadi wabah baru-baru dalam infeksi patogen. China telah melaporkan 17 kasus virus corona baru dari beberapa waktu terakhir, yang dilaporkan kasusnya berasal dari luar negeri.

Dalam sepekan terakhir, Korea Selatan juga telah secara resmi mengumumkan bahwa mereka mengalami gelombang kedua pandemi Covid-19. Pihak berwenang di negara itu telah mengkonfirmasi 40 infeksi baru dalam satu hari terakhir.

Kepala Pusat Pengendalian Penyakit Korea Selatan (KCDC), Dokter Jeong Eun-kyeong sebelumnya mengumumkan bahwa ada sekelompok kasus yang baru muncul, khususnya di wilayah ibu kota Seoul.

Dia menyebut kebangkitan virus baru-baru ini telah membuatnya memastikan bahwa gelombang kedua virus corona telah muncul di negara itu. Dia meyakini kasus yang ada tak hanya terjadi di Seoul tetapi juga tempat-tempat lain.

Menanggapi hal ini, kota Daejeon telah mengumumkan bakal menerapkan kembali larangan pertemuan di luar ruangan. Upaya ini termasuk di dalamnya menutup museum, perpustakaan, dan ruang-ruang publik.

Sementara itu, ibu kota Seoul telah mengimplementasikan kembali langkah-langkah jarak sosial. Ini adalah pertanda lebih lanjut bahwa negara tersebut bisa jadi menerapkan kembali kondisi lockdown yang ketat.

Adapun, Negeri Sakura juga mengalami hal serupa. Kasus infeksi yang terjadi dalam beberapa minggu terakhir terus meningkat, dari 291 pada dua minggu lalu menjadi 407 pada minggu lalu, dan angkanya diperkirakan terus naik.

Hal ini membuat para ahli di Jepang khawatir bahwa negara dengan ekonomi terbesar ketiga di dunia itu telah memasuki gelombang kedua pandemi. Akan tetapi, mereka masih belum menyatakan hal tersebut secara terbuka.

Koji Wada, Profesor Kesehatan Masyarakat di International University of Health and Welfare, Tokyo mengatakan bahwa pihaknya masih belum yakin apakah kondisi yang terjadi saat ini masih bagian dari gelombang pertama atau seperti apa.

“Wabah bisa terjadi kapan saja. Tindakan pencegahan yang kita ambil sekarang akan menentukan apa yang terjadi selanjutnya,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wabah Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top