Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini 6 Kesalahan yang Sering Dilakukan Saat WFH

Work from home (WFH) memiliki sejumlah hambatan. Anda mungkin memiliki kesulitan dengan jaringan internet sehingga mengganggu kesadaran diri dan kecerdasan emosional.
Dewi Andriani
Dewi Andriani - Bisnis.com 03 Juli 2020  |  16:54 WIB
Ilustrasi - Rantchic
Ilustrasi - Rantchic

Bisnis.com, JAKARTA – Selama pandemi Covid-19, banyak perusahaan yang meminta karyawannya untuk bekerja dari rumah. Bagi sejumlah karyawan, pengalaman tersebut bukan hanya hal baru tetapi juga cukup menantang.

Di satu sisi, bekerja dari rumah memiliki fleksibilitas yang tinggi dan otonomi yang tak terbantahkan. Namun di sisi lain, dibutuhkan latihan dan kesadaran diri yang tinggi, kedisiplinan, dan fokus seperti laser.

Agar dapat bekerja secara maksimal saat di rumah, ada enam hal yang harus dihindari seperti yang disampaikan oleh  Tom Popomaronis, pemilik perusahaan startup yang sudah 10 tahun bekerja secara remote.

1. Bekerja dengan menggunakan piyama

Orang-orang paling produktif tidak bangun dan langsung mulai bekerja sambil masih mengenakan piyama. Sebaliknya, mereka bersiap-siap untuk hari itu dengan cara yang sama jika mereka menuju ke kantor dengan mengenakan pakaian yang rapi layaknya akan bekerja.

Selain itu, terlihat rapi akan menyelamatkan Anda dari kesibukan bergegas untuk bersiap-siap setiap kali pertemuan video dadakan muncul.

2. Bekerja dari tempat tidur atau sofa

Memiliki ruang kerja khusus saat WFH merupakan hal yang penting, daripada harus bekerja dari sofa atau tempat tidur karena hal tersebut akan membuat Anda lebih produktif ketika memiliki tempat kerja khusus.

Pertimbangkan berinvestasi dengan membeli kursi kantor yang nyaman dan meja yang cukup besar untuk memuat barang-barang Anda (mis., Monitor eksternal, printer, keyboard dan mouse, lemari arsip). Beberapa perusahaan mengizinkan karyawan jarak jauh untuk membiayai barang-barang ini, jadi tanyakan kepada penyelia Anda.

Pencahayaan juga membuat perbedaan besar. Studi telah menemukan bahwa lampu dingin (semakin tinggi suhu warna berkorelasi, semakin baik) dapat membuat pekerja jauh lebih produktif.

Pindahkan ruang kerja Anda lebih dekat ke jendela jika Anda mendapatkan banyak sinar matahari alami; tidak hanya lebih mudah di mata, tetapi penelitian telah menunjukkan itu dapat mengurangi depresi dan meningkatkan suasana hati, energi dan kewaspadaan.

3. Tidak Berkomunikasi

Bahkan pada hari-hari paling lambat, orang-orang sukses yang bekerja dari rumah selalu membuat titik untuk berkomunikasi berlebihan. Sebagai seseorang yang telah mengelola tim dari rumah selama beberapa tahun, memastikan semua orang mengambil bagian dalam percakapan tentang apa yang mereka kerjakan, status penugasan, serta masalah dan masalah mereka, memberi saya ketenangan pikiran. Ini memastikan bahwa tidak ada yang hilang dalam terjemahan dan tidak ada yang merasa diabaikan.

Anda tidak perlu terus-menerus memeriksa dan membalas email (kecuali mereka mendesak). Paling tidak, lakukan check-in secara teratur dengan manajer dan tim Anda - melalui Slack, panggilan telepon, email. Keluar dari zona nyaman Anda, bicarakan tujuan Anda selama seminggu. Mintalah - dan berikan - umpan balik langsung.

4. Mengabaikan kesehatan

Ketika Anda tidak berada di kantor, tetap jangan lupakan factor kesehatan. Bahkan jika Anda seorang yang sering berolahraga, duduk terlalu lama dapat menjadi faktor risiko kematian dini, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine.

Tetapi ada kabar baik: Para peneliti menemukan bahwa orang-orang yang duduk kurang dari 30 menit pada satu waktu memiliki risiko kematian dini yang paling rendah. Karena itu penting untuk rehat sejenak dari pekerjaan dengan berjalan-jalan atau beristirahat dari pekerjaan.

5. Tidak membuat struktur dan batas

Hal yang paling menjadi masalah saat WFH adalah tidak adanya batasan antara pekerjaan dengan kehidupan di rumah. Karena itu, sangat mudah bagi seseorang yang terganggu oleh masalah pribadi saat bekerja dari rumah, karena Anda jauh lebih mudah diakses oleh orang-orang di luar kehidupan kerja Anda.

Itulah sebabnya dibutuhkan struktur - jadwal yang konsisten yang Anda tegaskan - untuk mencegah gangguan alur kerja Anda. Cara termudah untuk melakukan ini adalah membuat daftar tugas untuk setiap hari. Ini harus mencakup tugas yang sangat spesifik, terukur dan dapat dicapai. Anda mungkin perlu menyesuaikan daftar besok tergantung pada apa yang Anda lakukan hari ini.

Mempertahankan struktur juga berarti menetapkan batas. Tentu saja, ada beberapa pengecualian, seperti jika Anda orang tua tunggal dengan bayi baru lahir. Tetapi sebagian besar, jelaskan dengan pasangan Anda, teman-teman atau orang-orang yang tinggal bersama Anda tentang jadwal kerja Anda.

6. Tidak banyak belajar

Keterampilan komunikasi saya meningkat secara signifikan saat bekerja dari rumah. Memiliki kehadiran yang kuat ketika Anda tidak berada di kantor berarti belajar mengembangkan suara yang jelas dan percaya diri. Berbicara terus-menerus dengan kolega dan klien melalui komunikasi digital telah membantu saya.

Bekerja dari jarak jauh mungkin memiliki sejumlah hambatan, Anda mungkin kesulitan menghubungkan ke server Anda. Meningkatkan kesadaran diri dan kecerdasan emosional.

Isyarat non-verbal hampir mustahil untuk dipahami ketika Anda berkomunikasi secara digital. Tetapi setelah bertahun-tahun berlatih, saya dapat dengan mudah menangkap nada dan mengetahui apakah seorang rekan kerja merasa stres, bersemangat atau tertekan - dan kemudian meresponsnya dengan sesuai.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Tips Kerja covid-19 Work From Home
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top