Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Calon Ibu, Ini Tips Agar Cepat Hamil

Berikut adalah cara-cara Anda dan pasangan dapat meningkatkan peluang kehamilan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 03 Juli 2020  |  18:58 WIB
Ibu hamil - Antara
Ibu hamil - Antara

Bisnis.com, JAKARTA -- Waktu adalah segalanya untuk hamil. Biasanya ada waktu enam hari setiap bulan di mana sperma dapat membuahi sel telur.

Ini sangat ideal jika Anda dan pasangan sering berhubungan seks selama masa itu. Namun, seks hanyalah bagian dari proses.

Dikutip dari Insider, Kamis (2/7/2020), ada banyak faktor yang dapat membuat pasangan sulit untuk hamil, seperti pola makan yang buruk dan kondisi medis tertentu. Berikut adalah cara-cara Anda dan pasangan dapat meningkatkan peluang kehamilan.

1.Hentikan program KB

Sebagian besar jenis KB yang diresepkan bekerja dengan menghentikan ovulasi. Ovulasi terjadi ketika ovarium Anda melepaskan sel telur, yang bergerak ke saluran tuba Anda di mana itu bisa dibuahi.

Anda masih bisa hamil saat menggunakan kontrasepsi tetapi Anda hanya memiliki peluang 1% hingga 10%. Peluang itu sangat meningkat, hingga di atas 80% dalam tahun pertama, setelah Anda berhenti memakai kontrasepsi.

Beberapa jenis alat kontrasepsi baru akan hilang kegunaannya setelah beberapa lama Anda setop memakainya.

2.Temukan waktu yang tepat

Siklus menstruasi dimulai pada hari pertama haid Anda dan biasanya berlangsung 28-30 hari, meskipun beberapa orang mungkin memiliki siklus lebih lama hingga 35 hari. Anda paling subur pada hari-hari menjelang ovulasi, yang biasanya terjadi sekitar hari 14-16 dari siklus Anda.

Sperma dapat bertahan selama 3-5 hari di dalam saluran tuba. Jadi, Anda kemungkinan besar akan hamil jika berhubungan seks selama lima hari menjelang atau dalam 24 jam setelah - berovulasi.

Paling mudah untuk mengidentifikasi waktu kesuburan Anda jika Anda memiliki siklus teratur. Namun, ada langkah-langkah tambahan yang dapat Anda ambil, dijelaskan di bawah ini:

Selama ovulasi, suhu tubuh Anda akan naik 0,5-1,0 derajat Fahrenheit. Ukur suhu tubuh Anda setiap pagi sebelum bangun tidur. Periksa lendir serviks Anda. Pada hari-hari menjelang ovulasi, keputihan akan tampak putih dengan tekstur halus. Setelah Anda mulai berovulasi, itu akan menjadi jernih dan licin.

Coba alat prediksi ovulasi. Kit ini tersedia di pasaran dan menyediakan tes urin yang akan mengukur kadar hormon yang menunjukkan kapan Anda berovulasi.

4.Tingkatkan kesuburan

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), sekitar 35% kasus ketidaksuburan disebabkan oleh campuran faktor yang melibatkan Anda dan pasangan. Jadi, jika Anda mengalami kesulitan hamil atau hanya ingin meningkatkan peluang hamil lebih cepat, maka pasangan sama-sama harus meningkatkan tingkat kesuburannya.

5.Periksa ke dokter

Kedua pasangan harus menjadwalkan kunjungan dengan dokter bersertifikat untuk memastikan tidak satu pun dari Anda memiliki kondisi yang dapat mengurangi peluang untuk hamil. Jumlah sperma dalam setiap ejakulasi dan motilitasnya - kekuatan untuk berenang melalui leher rahim - adalah kunci untuk membuahi sel telur.

6.Makan dengan benar

Diet sehat terbukti meningkatkan kesuburan bagi pria ataupun wanita. Misalnya, diet yang kaya akan zinc dan vitamin C dan E dikaitkan dengan peningkatan jumlah sperma dan motilitas.

Sebagian besar pola makan nabati dengan banyak protein nabati, kacang-kacangan, dan kacang-kacangan dapat membantu mengurangi risiko infertilitas karena masalah ovulasi. Mengambil vitamin prenatal juga dapat mempersiapkan tubuh Anda dengan nutrisi yang tepat yang dibutuhkan untuk hamil.

Selain apa yang harus Anda makan, ada juga panduan tentang apa yang harus Anda batasi atau hindari sama sekali. Anda harus mengurangi alkohol dan merokok serta mengurangi asupan kafein.

Kelebihan berat badan atau kelebihan berat badan membuat orang lebih berisiko mengalami ketidakseimbangan hormon yang dapat menyebabkan siklus tidak teratur, yang membuatnya lebih sulit untuk hamil.

Juga, studi pendahuluan menunjukkan bahwa  kegemukan dapat mengurangi jumlah sperma. Selain itu, masalah kesehatan terkait obesitas seperti diabetes tipe 2 atau tekanan darah tinggi juga dapat menurunkan kadar testosteron dan membuatnya sulit untuk mendapatkan dan mempertahankan ereksi.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa masalah infertilitas ini terkadang dapat dibalik pada jenis kelamin dengan mencapai dan mempertahankan BMI yang sehat (indeks massa tubuh). Padahal, bertentangan dengan kepercayaan populer, Anda tidak akan membakar banyak kalori saat berhubungan seks. 

7. Minum asam folat

Menurut Society for Reproductive Medicine, jika Anda yang akan  hamil, harus mengonsumsi suplemen asam folat - juga dikenal sebagai vitamin B9. Asam folat mengurangi risiko cacat tabung saraf yang dapat menyebabkan gangguan perkembangan otak atau tulang belakang dalam bulan pertama kehamilan.

CDC merekomendasikan orang mengonsumsi 400 mikrogram suplemen asam folat per hari selama 1 bulan sebelum pembuahan serta selama 3 bulan pertama kehamilan. Selama waktu yang sama, Anda juga harus makan makanan kaya folat seperti kacang polong, sayuran berdaun hijau, dan telur.

Sebagian besar vitamin prenatal memiliki dosis asam folat yang sesuai sudah termasuk dalam pil harian Anda, tetapi pastikan untuk memeriksa labelnya. Bicaralah dengan dokter Anda untuk melihat apakah riwayat medis Anda mengharuskan Anda untuk mengambil suplemen vitamin tambahan.

8.Tes kehamilan

Tes kehamilan mengukur kadar hCG dalam darah atau urin Anda. HCG adalah hormon yang diproduksi tubuh dalam jumlah besar setelah sel telur yang telah dibuahi menempel pada dinding rahim melalui proses yang disebut implantasi. Implantasi biasanya terjadi 6-12 hari setelah pembuahan. Level HCG biasanya membutuhkan 8-14 hari untuk mencapai level yang terdeteksi di sistem Anda.

Karena itu, waktu terbaik untuk mengambil tes kehamilan adalah 14-26 hari setelah Anda berpikir Anda hamil. 

Jika Anda melakukan tes kehamilan di rumah pada waktu yang tepat, itu bisa menjadi 99% akurat - sama akuratnya dengan tes darah atau tes urin yang mungkin diberikan oleh dokter Anda.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hamil ibu hamil
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top