Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Himpunan Dokter Patologi: Hasil Rapid Tes Negatif Tidak Menjamin Bebas Corona

Tenaga kesehatan merekomendasikan kepada pemerintah dan penyedia jasa perjalanan untuk mengganti persyaratan tes rapid menjadi swab.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 12 Juli 2020  |  16:08 WIB
Tes swab untuk memeriksa virus corona (Covid-19) di rongga hidung. - istimewa
Tes swab untuk memeriksa virus corona (Covid-19) di rongga hidung. - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Perhimpunan Dokter Spesialis Patologi Klinik meminta penghentian tes rapid sebagai syarat melakukan perjalanan dan mengganti menjadi tes cepat molekuler PCR dengan sampel swab.

Akhir-akhir ini, penyedia akomodasi perjalanan dalam negeri, baik transportasi darat, kereta api, laut dan udara memberikan syarat dokumen kelengkapan rapid tes untuk melakukan perjalanan. Namun hal ini ditentang oleh dokter patologi.

"Kami dari Perhimpunan Dokter Spesialis Patologi Klinik dan Kedokteran Laboratorium Indonesia (PDS PatKLin) ingin menyampaikan tanggapan," tulis Ketua Umum Perhimpunan Dokter Spesialis Patologi Klinik Aryati dalam  secarik surat, Minggu (12/7/2020).

Berikut tanggapan dari PDS PatKLin:

- Pemeriksaan PCR virus SARS-CoV-2 dengan hasil negatif maupun rapid tes antibodi SARS-COV-2 dengan hasil non reaktif tidak dapat menjamin seseorang tidak terpapar virus corona, sehingga tidak dapat dinyatakan bebas dari virus SARS-CoV-2.

- Sebab, dalam pemeriksaan rapid tes masih bisa didapati hasil negatif palsu. Dengan demikian, waktu yang dibutuhkan sejak pengambilan swab hingga hasil PCR selesai masih bervariasi mulai dari 2 hari hingga 3 minggu. Ini menyulitkan calon penumpang.

- Adapun pemeriksaan rapid tes memiliki sensitivitas dan spesifikasi yang tidak tinggi, sehingga muncul kemungkinan negatif palsu maupun positif palsu yang dampaknya berbahaya dan merugikan.

tes rapid tidak efektif jadi lebih baik tes swab

Dalam pemberitaan Bisnis sebelumnya, epidemiolog Universitas UI Pandu Riono menyerukan agar cara Rapid Test Antibodi distop karena disalahgunakan.

Dia menyatakan Pemerintah harus melindungi publik dari layanan rapid test. Lebih lanjut Pandu menyatakan jika Rapid Test Antibodi tidak mendeteksi orang dengan virus Covid-19.

"Ini bukan metode yang dianjurkan untuk skrining. Juga buka  prasyarat penting lakukan perjalanan dan kegiatan lain," tegasnya dikutip dari akun twitternya.

Dia juga menjabarkan jika rapid test tidak membantu surveilans Tes-Lacak-Isolasi yg bertujuan putus rantai penularan. Karena itu dia menyatakan setop penggunaannya.

Dikutip dari alodokter.com, rapid test adalah metode skrining awal untuk mendeteksi antibodi, yaitu IgM dan IgG, yang diproduksi oleh tubuh untuk melawan virus Corona. Antibodi ini akan dibentuk oleh tubuh bila ada paparan virus Corona.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona rapid test dokter
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top