Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Covid-19 Perburuk Kondisi Penderita Asma

Berbagai faktor eksternal, atau pemicu, dapat menyebabkan serangan asma, eksaserbasi atau serangan asma yang memperburuk gejala
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 26 Agustus 2020  |  10:33 WIB
Ilustrasi sakit asma - crabbscrosssurgery.nhs.uk
Ilustrasi sakit asma - crabbscrosssurgery.nhs.uk

Bisnis.com, JAKARTA - Penderita asma menjadi kelompok rentan terinfeksi virus corona. Asma adalah kondisi penyempitan dan pembengkakan saluran udara hingga membuat sesak napas, batuk, dan mengi.

Berbagai faktor eksternal, atau pemicu, dapat menyebabkan serangan asma, eksaserbasi atau serangan asma yang memperburuk gejala. Misalnya, beberapa pemicu asma yang umum adalah asap tembakau, tungau debu, jamur, dan hewan peliharaan.

Selain itu, kata Megan Conroy, seorang ahli paru dan asisten profesor kedokteran paru dan perawatan kritis di The Ohio State University Wexner Medical Center, infeksi virus adalah pemicu yang dapat memperburuk asma seseorang, 

"Di sinilah Covid-19 berperan karena ini adalah infeksi virus, ini berpotensi memperburuk asma, yang bisa menjadi sangat serius," ujarnya dilansir dari Insider, Rabu (26/8/2020).

Kendati demikian, hingga saat ini para dokter belum mengetahui pasti apakah bisa digeneralisir Covid-19 dapat mempengaruhi penderita asma. "Kami belum memiliki data populasi yang besar tentang hasil penderita asma yang terinfeksi virus corona baru untuk mengetahui dengan pasti apakah hasilnya lebih buruk, tetapi kekhawatirannya adalah bahwa eksaserbasi asma selain penyakit Covid-19 memiliki potensi lebih tinggi untuk menyebabkan penyakit kritis," tutur Conroy.

Charles L.Fishman, seorang ahli paru di New York-Presbyterian Medical Group, Westchester mengatakan bahwa asma tidak membuat penderutanya lebih rentan tertular virus sejak awal, tetapi dia sepakat risiko utamanya adalah terkena virus corona dapat memperburuk gejala asma, seperti mengi, batuk, dan kesulitan bernapas.

Ini karena Covid-19 dan asma memengaruhi paru-paru. Conroy mengatakan bahwa menderita asma bersamaan dengan Covid-19 kemungkinan akan memperburuk peradangan di paru-paru yang menyebabkan asma dan memperburuk kondisinya. Namun, dia mengatakan bahwa banyak detail spesifik yang belum diketahui tentang mekanisme kekebalan yang terlibat dengan virus corona, dengan atau tanpa asma. 

Salah satu skenario yang paling berbahaya adalah jika seseorang dengan asma dan virus corona membutuhkan ventilator. Menjadi sangat sulit untuk memenuhi kebutuhan paru-paru mereka. Mungkin saja ventilator tidak akan cukup untuk menopang paru-paru jika terjadi eksaserbasi asma yang parah.

Salah satu makalah penelitian terbaru tentang hubungan antara keparahan Covid-19 dan asma diterbitkan dalam The Journal of Allergy and Clinical Immunology pada Agustus 2020. Penelitian tersebut menganalisis 492.768 partisipan, 65.677 diantaranya menderita asma. 

Para peneliti menentukan bahwa orang dengan asma non-alergi memiliki kemungkinan 48 persen lebih tinggi untuk terinfeksi Covid-19 yang parah. Meski demikian, mereka yang menderita asma alergi tampaknya tidak memiliki risiko lebih tinggi.

Conroy mengatakan bahwa serangan asma dan Covid-19 masing-masing berakibat fatal. Oleh karena itu, jika seseorang mengalami kedua penyakit terssbut dapat menyebabkan lebih banyak komplikasi kesehatan. 

Secara teoritis, memiliki asma dan Covid-19 secara bersamaan berpotensi menyebabkan penyakit yang sangat parah, termasuk pneumonia, penyakit pernapasan akut, atau serangan asma, menurut CDC.

Oleh karena itu Conroy merekomendasikan agar pasien asma terus meminum obat pengontrol mereka seperti inhaler kortikosteroid harian atau inhaler kombinasi sebagaimana diresepkan untuk mengurangi peradangan paru-paru dan menurunkan risiko memburuknya serangan asma dan asma secara umum.

"Pastikan Anda menggunakan inhaler Anda dengan benar dan jangan melewatkan dosis,"tegasnya.

Selain itu, penderita juga harus memastikan bahwa inhaler tidak kedaluwarsa. CDC juga merekomendasikan bahwa penderita asma harus memiliki persediaan obat setidaknya selama 30 hari.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona asma
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top