Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Cara Meredam Perilaku Agresif Anak

Anak yang berperilaku agresif dan tanpa sengaja melukai temannya, akan dinilai jahat dan mendapatkan perundungan dari teman-temannya.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 28 Agustus 2020  |  00:12 WIB
Orangtua yang memarahi anaknya agar tidak berperilaku agresif. Tindakan memarahi, bisa berdampak pada penindasan mental anak. - ilustrasi
Orangtua yang memarahi anaknya agar tidak berperilaku agresif. Tindakan memarahi, bisa berdampak pada penindasan mental anak. - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA -- Perilaku agresif pada anak-anak dimulai sejak dini. Memukul, menendang, mendorong, dan menggigit dapat dimulai sejak bayi sebelum anak berusia satu setengah tahun. Ketika anak-anak bertambah besar dan mulai berbicara, agresi verbal seperti menggoda dan menyebut nama menjadi umum, dimulai sekitar tahun-tahun prasekolah.

Dan saat mereka berkembang menjadi masa kanak-kanak dan remaja pertengahan, agresi relasional seperti pengungkapan rahasia, penyebaran rumor, dan pengucilan sosial menjadi cara yang populer bagi anak-anak untuk menyiksa satu sama lain juga.

Dikutip dari Psychology Today, Kamis (27/8/2020), ada alasan mengapa beberapa anak agresif. Pada awalnya, bayi dan balita mulai melakukan hal-hal seperti pukul dan gigit ketika mereka marah atau takut dan tidak memiliki cara lain untuk mengekspresikan diri atau mengontrol respons emosional mereka. Seiring bertambahnya usia, mereka mulai berkomunikasi secara verbal dan menjadi lebih mampu mengendalikan diri saat frustrasi atau kesal.

Ketika anak-anak mulai mampu bernalar tentang pikiran orang lain yang oleh para peneliti disebut teori pikiran mereka lebih mampu memprediksi bagaimana tindakan mereka dapat memengaruhi orang lain, yaitu ketika agresi relasional menjadi mungkin. Meskipun anak-anak biasanya tidak kompeten dalam bernalar tentang pikiran orang lain sampai setelah usia 5 tahun, agresi relasional telah didokumentasikan sebelumnya dalam beberapa bentuk yang sangat sederhana, seperti mengatakan sesuatu seperti "Saya tidak akan bermain dengan Anda kecuali Anda memberi saya mainan itu.

Ini juga sekitar waktu ketika perilaku penindasan dimulai. Perilaku bullying adalah perilaku agresif yang cenderung diulangi kepada orang yang sama dan melibatkan dinamika kekuasaan, di mana pelaku intimidasi memiliki kekuasaan atas korbannya. Itu bisa terjadi di sekolah, di taman bermain, dan sekarang, di internet. Memang, ketika remaja mulai terlibat dalam SMS, media sosial, dan game online, mereka semakin mungkin terpapar cyberbullying atau memposting konten berbahaya di internet tentang orang lain.

Meskipun sulit untuk mendapatkan penilaian yang baik tentang seberapa banyak anak-anak di-bully (karena kebanyakan enggan melaporkannya), antara 10 dan 33 persen anak-anak mengaku telah menjadi korban. Dan sementara tingkat penindasan fisik telah menurun dalam 20 tahun terakhir, penindasan maya semakin umum

Anda mungkin berpikir, pasti ada sesuatu yang salah secara psikologis dengan seorang anak yang akan menindas orang lain. Memang, di masa lalu, pelaku intimidasi dianggap mungkin memiliki masalah psikologis, atau gangguan perilaku. Tetapi biasanya tidak demikian. Faktanya, banyak pelaku intimidasi yang cenderung populer dan memiliki pemahaman emosional yang baik.

 Faktanya, ketika bereaksi agresif dalam menanggapi orang lain dikaitkan dengan pemahaman emosional yang lebih rendah, agresi proaktif, atau memulai perilaku agresif, dikaitkan dengan pemahaman emosional yang lebih baik.

 

Anak-anak yang benar-benar pandai bernalar tentang niat orang lain mungkin menyadari bahwa agresi fisik cenderung diperhatikan dan mengarah pada hukuman, sementara bentuk agresi yang lebih terselubung, seperti pengungkapan rahasia atau penyebaran rumor, lebih efektif dalam menyebabkan kerugian bagi orang lain. tanpa menyebabkan hukuman dari guru atau orang tua.

Seperti para penindas dalam film Mean Girl, agresi tidak selalu bersifat fisik, dan terkadang cara paling cerdik untuk melukai orang lain adalah secara psikologis. Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa sementara anak laki-laki lebih agresif secara fisik dan verbal, anak perempuan dapat lebih agresif secara relasional.

Bagaimana Menangani Bullying Temukan konseling untuk mendukung anak-anak atau remaja Beberapa anak berperilaku agresif karena mereka telah belajar dari pengalaman sebelumnya bahwa orang pada umumnya bermusuhan dan berniat untuk menyakiti mereka. Hal ini dapat menyebabkan apa yang oleh peneliti disebut bias atribusi bermusuhan, atau kecenderungan untuk berasumsi bahwa niat orang lain bersifat bermusuhan.

 Seorang anak dengan bias semacam ini mungkin bereaksi berlebihan terhadap interaksi sosial yang melibatkan kecelakaan, dengan asumsi bahwa niat teman sebayanya adalah untuk menjadi jahat. Anak-anak yang pernah mengalami hukuman fisik, seperti tamparan, juga cenderung lebih agresif, karena mereka belajar bahwa perilaku agresif adalah solusi yang masuk akal untuk melakukan kesalahan. Mungkin karena alasan yang sama, anak-anak yang di-bully sering kali juga menjadi penindas.

 

Penting untuk mengambil langkah-langkah untuk mencegah penindasan atau membantu anak-anak mengatasi perilaku penindasan, karena anak-anak yang di-bully berisiko lebih tinggi untuk mengalami berbagai masalah emosional seperti kecemasan dan depresi, dan berprestasi lebih buruk di sekolah. Yang penting, di sebagian besar insiden penindasan, ada orang lain yang hadir, menyaksikan peristiwa penindasan tersebut terjadi. Sayangnya, alih-alih menghentikannya, banyak yang bertindak dengan cara yang mendorong perilaku agresif.

Oleh karena itu, pada tingkat individu, berbicara kepada anak-anak tentang bullying itu penting, terutama dalam hal mendorong mereka untuk turun tangan jika melihat hal itu terjadi pada teman sebayanya. Mempromosikan empati juga dapat membantu, karena empati dikaitkan secara negatif dengan perilaku penindasan, dan anak-anak yang menunjukkan lebih banyak empati cenderung tidak akan menindas teman-temannya dan lebih cenderung untuk campur tangan ketika mereka melihat orang lain.

Orang tua yang berbicara dengan anak-anak mereka tentang emosi mereka memiliki anak-anak yang lebih tinggi dalam empati dan berperilaku lebih prososial dan contoh empati sendiri juga bisa menjadi sarana untuk mengajar anak bagaimana berperilaku empatik. Pada akhirnya, mengajari anak-anak untuk bersikap baik satu sama lain dapat membantu membuat interaksi sosial menjadi lebih positif, baik untuk pelaku intimidasi maupun pelaku intimidasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak Bullying agresif
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top