Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Awas, Kenali Gejala Diabetes Menyerang Anak Kecil

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menyatakan kejadian diabetes melitus pada anak usia 0-18 tahun mengalami peningkatan sebesar 700 persen selama jangka waktu 10 tahun.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 25 Juli 2020  |  09:51 WIB
Menimbang berat badan - Istimewa
Menimbang berat badan - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Penyakit diabetes kini mulai menyerang anak kecil. Ini terjadi karena pola makan yang tidak seimbanag dan terbatasnya aktivitas anak.

Dokter spesialis anak dan endokrinologi, Jose Rizal Latief Batubara mengungkapkan bahwa diabetes biasanya menyerang orang dewasa, tetapi terdapat peningkatan penderita anak. Dia mengungkapkan pola hidup sehat dan pola makan yang seimbang menjadi investasi jangka panjang, terutama dalam menghindari penyakit tidak menular, seperti diabetes.

“Dulu kasus DM tipe 2 sangat sedikit, tapi sekarang ada peningkatan jumlah kasus, terutama dalam 10 tahun terakhir,” ungkap Jose, dalam keterangan resmi, Sabtu (25/7/2020).

Diabetes melitus (DM) atau dikenal juga dengan sebutan kencing manis, merupakan penyakit kronis yang dapat muncul saat pankreas tidak dapat menghasilkan insulin atau tidak bisa menggunakan insulin dengan baik. Gangguan dalam penggunaan insulin ini menyebabkan tingginya kadar gula darah (Hiperglikemia).

Dalam jangka panjang, hal ini dapat menimbulkan berbagai kerusakan pada organ dan jaringan tubuh.

Adapun data Riset Kesehatan dasar (Riskesdas) 2018 menunjukkan prevalensi DM pada semua umur mencapai 1,5 persen. Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menyatakan kejadian DM pada anak usia 0-18 tahun mengalami peningkatan sebesar 700 persen selama jangka waktu 10 tahun.

DM sendiri dapat dibagi menjadi 4 jenis, yaitu DM tipe 1, DM tipe 2, diabetes kehamilan (Gestational diabetes), dan DM tipe 4 yang mencakup jenis diabetes lainnya. DM Tipe 2 menjadi lebih sering ditemukan karena dapat disebabkan oleh gaya hidup yang tidak sehat.

Pola makan yang tidak sehat dan kurangnya olahraga dapat menyebabkan penumpukan gula darah, akibatnya pankreas harus menghasilkan insulin lebih. Namun karena banyaknya jumlah gula darah, pankreas tidak bisa memproduksi insulin seperti yang dibutuhkan tubuh.

DM tipe 2 dapat menunjukkan beberapa gejala, antara lain: berat badan yang berlebih atau obesitas; bagian belakang leher yang berwarna gelap; sering haus, sering buang air kecil, nafsu makan meningkat/sulit merasa kenyang, dan luka atau infeksi yang sembuh dengan lambat.

“Salah satu penyebab utamanya adalah pola makan yang tidak seimbang pada anak dan kurangnya gerak anak. Biasanya anak yang mengalami DM tipe 2 memiliki berat badan berlebih,” ungkapnya.

Jose menjelaskan bahwa masih banyak orang tua yang beranggapan bahwa gemuk itu sehat. Orang tua percaya supaya anak tidak sakit dan bisa konsentrasi belajar maka anak perlu makan sebanyak-banyaknya. Namun, hal tersebut salah.

Padahal ini bisa menyebabkan berat badan yang berlebihan pada anak serta menjadi awal terbentuknya penyakit. Oleh sebab itu orangtua perlu bertanggung jawab dalam menjaga kesehatan anak, terutama pada 10 tahun awal kehidupan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

anak diabetes diabetes melitus Penyakit Diabetes
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top