Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Layanan Kesehatan Mental Kritis, WHO Desak Pemimpin Dunia Beri Pendanaan

Virus corona dapat menyebabkan komplikasi neurologis dan mental, seperti delirium, agitasi, dan stroke.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 06 Oktober 2020  |  11:17 WIB
Ilustrasi: depresi, gangguan jiwa, gangguan kejiwaan, gangguan mental. - Antara
Ilustrasi: depresi, gangguan jiwa, gangguan kejiwaan, gangguan mental. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta para pemimpin dunia memberikan pendanaan bagi layanan kesehatan mental. Pasalnya layanan tersebut sangat dibutuhkan karena banyak orang yang terganggu kesehatan mentalnya akibat pandemi virus corona.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan berdasarkan hasil survei, layanan kesehatan mental di 93 negara dalam kondisi kritis.

"Covid-19 telah mengganggu layanan kesehatan mental yang penting di seluruh dunia tepat pada saat mereka paling dibutuhkan. Kesehatan mental yang baik mutlak penting bagi kesehatan dan kesejahteraan secara keseluruhan,” ujarnya dilansir dari UN News, Selasa (6/10/2020).

Menurut WHO, duka cita, isolasi, kehilangan pendapatan, dan ketakutan memicu kondisi kesehatan mental atau memperburuk kondisi yang sudah ada. Banyak orang mungkin menghadapi peningkatan tingkat penggunaan alkohol dan narkoba, insomnia, dan kecemasan.

Tedros menerangkan Covid-19 sendiri dapat menyebabkan komplikasi neurologis dan mental, seperti delirium, agitasi, dan stroke. Orang dengan gangguan mental, neurologis, atau penggunaan zat juga lebih rentan terhadap infeksi SARS-CoV-2 - mereka mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami hasil yang parah dan bahkan kematian.

Survei yang dilakukan antara Juni dan Agustus 2020, mencakup 130 negara, mengevaluasi bagaimana ketentuan layanan penggunaan mental, neurologis, dan zat berubah karena Covid-19, jenis layanan yang terganggu, dan bagaimana negara-negara tersebut beradaptasi.

Sebanyak 70 persen mengadopsi telemedicine atau teleterapi untuk mengatasi gangguan pada layanan tatap muka. Lebih dari 80 persen negara berpenghasilan tinggi melaporkan menerapkan langkah-langkah tersebut untuk menjembatani kesenjangan, dibandingkan dengan kurang dari 50 persen negara berpenghasilan rendah.

Temuan juga menunjukkan bahwa konseling dan psikoterapi terganggu di 67 persen negara, 65 persen melaporkan dampak buruk yang kritis berupa pengurangan pelayanan, dan 45 persen pada pengobatan untuk ketergantungan opioid.

Lebih dari sepertiga (35 persen) melaporkan gangguan pada intervensi darurat, termasuk orang yang mengalami kejang yang berkepanjangan, sindrom putus obat yang parah, dan delirium, seringkali merupakan tanda kondisi medis serius yang mendasarinya. Tiga dari sepuluh negara juga melaporkan gangguan akses terhadap pengobatan untuk gangguan mental, neurologis, dan penyalahgunaan zat.

Oleh karena itu WHO mendesak negara-negara untuk mengalokasikan sumber daya untuk kesehatan mental sebagai komponen integral dari rencana respons dan pemulihan mereka.

Menurut hasil survei, sementara 89 persen negara melaporkan bahwa kesehatan mental dan dukungan psikososial adalah bagian dari rencana tanggapan Covid-19 nasional mereka, hanya 17 persen di antara mereka yang melaporkan memiliki dana tambahan penuh untuk menutupi kegiatan ini.

“Ini semua menyoroti perlunya lebih banyak uang untuk kesehatan mental,” tegas Tedros.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Virus Corona Revolusi Mental
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top