Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dilema Pengobatan Radiasi pada Pasien Kanker Prostat

Menambahkan terapi radiasi ke operasi kanker prostat telah menimbulkan dilema dalam dunia kedokteran.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 09 Oktober 2020  |  09:55 WIB
Ilustrasi penderita prostat - Istimewa
Ilustrasi penderita prostat - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pengobatan yang menimbulkan dilema bagi pasien kanker prostat adalah memberikan terapi radiasi, yang bisa menimbulkan efek samping yang buruk.

Efek samping yang  buruk, bisa terjadi dengan mengangkat kelenjar prostat laki-laki. Dari tiga uji klinis terbaru diperoleh hasil bahwa pemberian radiasi pasca operasi secara rutin tidak meningkatkan hasil setelah lima tahun, dibandingkan dengan pemberian radiasi hanya jika pasien Tes darah PSA (prostate specific antigen) menandakan kambuhnya kanker. 

Dalam Makalah yang diterbitkan bulan lalu di Lancet and Lancet Oncology, Alexander Kutikov, ahli onkologi urologi di Fox Chase Cancer Center menyebutkan bahwa semua ahli bedah selalu berjuang untuk memberikan pengobatan terbaik kanker prostat.

"Anda tidak ingin mendapatkan treatment yang berlebihan. Kami juga telah mengubah praktik," ungkapnya  seperti yang dikutip dari Medical Express, Jumat (9/10/2020).

Perubahan itu tidak hanya menguntungkan pasien pasca bedah Kutikov, tetapi juga pria seperti James Boughter, 56, yang menjalani operasi enam tahun lalu. "Kami mengawasi (PSA) setiap enam bulan," kata Boughter, seorang masinis yang tinggal di Honey Brook, Chester County.

PSA Boughter tidak bisa dideteksi sekitar setahun yang lalu. Namun, berdasarkan penelitian terbaru, Kutikov meyakinkan Boughton bahwa dia dapat menahan radiasi, dan berharap bisa melupakannya sama sekali.

"Jika saya harus melakukan radiasi, saya pasti akan melakukannya jika akan merawat kanker. Tapi saya lebih suka tidak melakukannya," kata Boughter, karena risiko kencing atau masalah lain.

Claire Vale, seorang peneliti di University College London yang memimpin meta-analisis, mengatakan penelitian tersebut dapat menghindarkan banyak pria dari perlakuan berlebihan: "Pedoman dan kebijakan mengenai standar perawatan untuk kanker prostat harus diperbarui berdasarkan temuan."

Diagnosis dan pengobatan kanker prostat penuh dengan pengorbanan risiko-manfaat, dimulai dengan pengujian PSA untuk menyaring penyakit tersebut. Pedoman saat ini mengatakan dokter tidak boleh melakukan skrining rutin tanpa terlebih dahulu membahas kekhawatiran yang mengarah pada penemuan dan pengobatan kanker kecil yang tidak akan pernah menjadi ancaman jika dibiarkan.

Ketika kanker stadium awal ditemukan, maka operasi pengangkatan kelenjar prostat seukuran kacang kenari dilakukan. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa hingga 40 persen pria — lebih banyak di antara mereka — mungkin berisiko tinggi kambuh meskipun telah menjalani operasi. Itu karena kankernya agresif, atau beberapa sel ganas lolos selama operasi, atau kanker telah menyebar ke jaringan di dekat prostat.

Tujuh percobaan acak sebelumnya telah mencoba, dan gagal, untuk secara pasti menjawab pria mana, jika ada, yang mendapat manfaat dari radiasi pasca operasi daripada menunggu sampai PSA meningkat. Memberikan radiasi bisa mengurangi risiko kambuh.

Namun, ada juga studi baru juga memiliki beberapa kemungkinan, misalnya, satu percobaan mendaftarkan pria biasanya tidak menerima radiasi pasca operasi karena profil risiko mereka yang menguntungkan. Lalu tiga percobaan bervariasi dalam penggunaan obat yang memblokir hormon yang memicu kanker prostat.

"Meskipun demikian, keempat studi tersebut merupakan langkah maju dalam mendukung pengobatan kanker prostat. Ada yang menambahkan radiasi hanya jika kanker kembali,”tulis Derya Tilki dari University Hospital Hamburg-Eppendorf di Jerman, dan Anthony V. D'Amico dari Dana Farber Cancer Institute di Boston.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanker prostat
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top