Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

65 Staf WHO Pusat Positif Covid-19

Badan kesehatan PBB mengatakan sedang menyelidiki bagaimana dan di mana lima orang itu terinfeksi dan belum menentukan apakah penularan terjadi di kantornya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 17 November 2020  |  08:27 WIB
Who
Who

Bisnis.com, JAKARTA -Organisasi Kesehatan Dunia telah mencatat 65 kasus virus corona di antara staf yang berbasis di kantor pusatnya, termasuk lima orang yang bekerja di tempat itu dan melakukan kontak satu sama lain.

Demikian menurut isi email internal yang beredar, seperti dilansir dari SCMP.

Badan kesehatan PBB mengatakan sedang menyelidiki bagaimana dan di mana lima orang itu terinfeksi dan belum menentukan apakah penularan terjadi di kantornya. Konfirmasi WHO hari Senin atas angka-angka dalam email tersebut adalah pertama kalinya di depan publik.

“Sepengetahuan saya, cluster yang sedang diselidiki adalah bukti pertama dari potensi penularan di situs WHO,” kata Dr Michael Ryan, kepala darurat badan tersebut.

Email tersebut mengatakan sekitar setengah dari infeksi yang tercatat sejauh ini terjadi pada orang-orang yang bekerja dari rumah. Tetapi 32 orang bekerja di lokasi di gedung markas, di mana ada lebih dari 2.000 orang bekerja. WHO mengatakan telah memberlakukan kebersihan yang ketat, penyaringan dan tindakan pencegahan lainnya.

?Dalam email, yang dikirim ke staf pada hari Jumat, Raul Thomas, yang mengepalai operasi bisnis di WHO, mencatat bahwa lima orang, dimana empat orang berada di tim yang sama dan satu orang yang melakukan kontak dengan mereka telah dinyatakan positif Covid-19. Itu bisa menunjukkan bahwa pengendalian infeksi dasar dan prosedur jarak sosial yang diterapkan mungkin kurang diterapkan.

“Kami memiliki beberapa kasus yang telah dikaitkan dengan tempat tersebut. Kami memiliki beberapa kasus dalam seminggu terakhir yang saling terkait, "Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk Covid-19, mengonfirmasi pada hari Senin.

Dari kasus terkait, dia menambahkan ada kemungkinan cara di mana mereka terinfeksi di luar tempat. Jadi mereka masih melakukan penyelidikan epidemiologi.

Dua minggu lalu, Van Kerkhove mengatakan belum ada transmisi di markas besar hingga saat itu, tetapi menambahkan bahwa badan tersebut sedang memantaunya. WHO, yang mengkoordinasikan respons global terhadap pandemi, sebelumnya mengatakan bahwa anggota staf telah terinfeksi tetapi tidak pernah memberikan nomor atau rinciannya.

"Sesuai protokol standar, rekan-rekan ini menerima perhatian medis yang diperlukan dan memulihkan diri di rumah," kata email tersebut pada hari Jumat.

Menurut email tersebut, 49 dari keseluruhan kasus telah terjadi dalam delapan minggu terakhir, “jadi sangat sejalan dengan situasi yang dilaporkan di Jenewa dan sekitarnya”.

Dia menambahkan bahwa "jumlah kasus yang lebih tinggi di antara mereka yang melakukan telework mungkin tidak dilaporkan". 

Pengungkapan itu muncul di tengah lonjakan kasus di Eropa, negara tuan rumah Swiss, dan kota Jenewa, khususnya.

Email tersebut tidak menyebutkan siapa yang terinfeksi.

Email Thomas dikirim setelah pejabat WHO lainnya menyuarakan kekhawatiran bahwa orang-orang yang telah melakukan kontak dengan kelompok tersebut masih bekerja di gedung Jenewa dan berpotensi membuat orang lain terpapar Covid-19.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Virus Corona
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top