Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Katalog Ikea Dihilangkan Setelah 70 tahun Eksis

Tetapi dengan lebih sedikit orang yang membaca katalog cetak karena belanja online melonjak, pengecer mengatakan telah mengambil "keputusan untuk dengan hormat mengakhiri karier yang sukses" dari Katalog Ikea.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 08 Desember 2020  |  14:18 WIB
Katalog Ikea Dihilangkan Setelah 70 tahun Eksis
Gerai IKEA Alam Sutea. - hero.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Raksasa furnitur asal Swedia Ikea, akan berhenti mencetak buklet terkenal atau katalognya karena pelanggan beralih ke alternatif digital

Kebijakan baru itu, mengakhiri tradisi tujuh dekade saat pelanggan beralih ke alternatif digital.

Katalog tersebut menawarkan gambaran singkat tentang kehidupan kontemporer yang membuatnya sangat populer, dengan sirkulasi mencapai puncaknya pada tahun 2016, ketika 200 juta eksemplar dalam 32 bahasa berbeda didistribusikan di seluruh dunia.

Tetapi dengan lebih sedikit orang yang membaca katalog cetak karena belanja online melonjak, pengecer mengatakan telah mengambil "keputusan untuk dengan hormat mengakhiri karier yang sukses" dari Katalog Ikea.

"Setelah warisan 70 tahun kami telah mengambil keputusan untuk membalik halaman dan berkata: tidak, kami tidak akan mencetak katalog lagi ke depannya, juga tidak akan melakukan versi digital," kata Konrad Gruss, Managing Director di Inter Sistem Ikea.

Gruss menyebutnya "Keputusan yang emosional tetapi juga sangat rasional", karena ia mencatat "perubahan besar dalam perilaku pelanggan", dengan pelanggan sekarang juga memilih untuk "berinteraksi di web, di aplikasi, dan media sosial."

Pada tahun 2000 versi digital dari katalog diluncurkan, tetapi ini juga tidak akan diperbarui.

Dengan mendaftar untuk buletin ini, Anda menyetujui S&K dan Kebijakan Privasi kami

Menurut Ikea, katalog pertama dibuat oleh pendiri Ikea Ingvar Kamprad sendiri pada tahun 1951, dan dicetak dalam 285.000 eksemplar, yang didistribusikan di sekitar bagian selatan Swedia tempat perusahaan itu juga didirikan.

Sementara pembicaraan tentang masa depan katalog telah berlangsung selama empat tahun terakhir, Gruss mengatakan keputusan akhir diambil dalam beberapa bulan terakhir saat diskusi tentang edisi 2022 sedang berlangsung.

Dia menambahkan bahwa jika tidak sekarang keputusan mungkin akan diambil pada tahun 2022 atau 2023, dan bahkan jika itu bukan karena pandemi Covid-19, kedatangan virus “mungkin telah mempercepat keputusan tersebut”.

Meskipun katalog tidak akan memiliki pengganti digital, Gruss menekankan bahwa membuangnya bukanlah "latihan penghematan biaya".

“Uang yang tidak kami gunakan untuk produksi [katalog] akan kami investasikan kembali ke media lain,” kata Gruss, sambil menolak menyebutkan berapa biaya katalog.

?

“Apa yang dapat kami katakan adalah bahwa katalog secara tradisional menjadi bagian besar dari pengeluaran pemasaran kami,” kata Gruss.

Meskipun sering dikutip di samping Alkitab, Alquran dan buku Harry Potter dalam hal jumlah total salinan yang dicetak, Gruss mengatakan dia tidak yakin apakah katalog tersebut pernah mengklaim posisi teratas.

"Saya tidak dapat mengatakannya dengan bukti, tetapi saya dapat mengatakan bahwa kami setidaknya telah menjadi salah satu yang terbesar dalam jangka waktu yang lama," kata Gruss.

Katalog cetak terakhir adalah versi 2021 yang dikirim musim panas ini. Empat puluh juta eksemplar dibuat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ikea e-katalog
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top