Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Akan Ekspor 400 Juta Dosis Vaksin Covid-19, Terbanyak ke Indonesia

Di China sendiri, ada tiga perusahaan yang membuat vaksin covid-19 itu yakni  China National Pharmaceutical Group (Sinopharm), Sinovac Biotech dan CanSino Biologics.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 Desember 2020  |  11:08 WIB
Vaksin Sinovac - ugm.ac
Vaksin Sinovac - ugm.ac

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan pembuat obat di China bakal mengekspor sekitar 400 juta dosis vaksin covid-19, saat penangkal virus corona itu mendapatkan izin.

Di China sendiri, ada tiga perusahaan yang membuat vaksin covid-19 itu yakni  China National Pharmaceutical Group (Sinopharm), Sinovac Biotech dan CanSino Biologics.

Ketiganya, telah membuat kesepakatan untuk memasok ke negara-negara di Amerika Latin, Timur Tengah dan Asia, menurut data publik yang dikumpulkan oleh firma analitik Inggris Airfinity dan Pusat Inovasi Kesehatan Global Duke di Amerika Serikat.

Perjanjian tersebut bersamaan dengan janji diplomatik Beijing untuk vaksin buatan China menjadi "barang publik global" bagi negara-negara berkembang.

Meski demikian, hingga akhir pekan kemarin, pejabat kesehatan mengatakan China belum menyetujui salah satu kandidat vaksin yang dibuat di dalam negeri untuk penggunaan umum, tetapi beberapa kandidat telah mengumpulkan cukup data untuk analisis sementara dari uji coba fase 3 mereka dan ini sedang diserahkan ke regulator untuk review secara bergulir.

Meskipun demikian, dosis vaksin yang dikembangkan China telah mulai dikirim ke seluruh dunia, ke negara-negara yang membantu uji klinis yang dipastikan memiliki akses awal mendapatkan vaksin tersebut.

Brasil dan Indonesia sama-sama telah menerima pengiriman calon Sinovac dalam beberapa pekan terakhir. Kedua negara sedang menjalankan uji coba fase 3 dan belum menyetujui vaksin tersebut. Data uji coba diharapkan keluar dalam beberapa hari.

Pada 6 Desember 2020 lalu, Indonesia bahkan sudah mendatangkan sebanyak 1,2 juta dosis vaksin buatan Sinovac yang kini disimpan oleh Bio Farma. Rencananya, Indonesia memesan vaksin sebanyak 40 juta dosis.

Bulan ini, Mesir menerima batch pertama dari vaksin Covid-19 yang dikembangkan di bawah Sinopharm milik negara dan dikirim dari Uni Emirat Arab, yang menjalankan uji klinis dan menyetujui vaksin tersebut pada 9 Desember.

Vaksinasi publik telah diluncurkan di ibukota Emirat Abu Dhabi, menurut laporan media lokal. Otoritas kesehatan mengutip 86 persen kemanjuran dalam analisis sementara fase 3, meskipun data belum dirilis oleh perusahaan. Negara uji coba lain, Bahrain, juga kabarnya telah mengungkap hasil uji cobanya.

Negara lain yang sudah membuat dengan perjanjian dengan perusahaan China termasuk Meksiko, Maroko, Chili, Indonesia, Singapura dan Turki.

Indonesia memimpin secara kuantitas, dengan 125,5 juta dosis dari Sinovac, 60 juta dari Sinopharm dan 20 juta dari CanSino. Ada kemungkinan ada kesepakatan lain yang belum dipublikasikan.

Banyak yang dipertaruhkan bagi China dalam peluncuran vaksinnya ke luar negeri, menurut peneliti keamanan kesehatan Nicholas Thomas, yang menunjuk pada "tahun sulit" China secara diplomatis karena bersaing dengan pengawasan global atas penanganan awal wabah tersebut, yang pertama kali diidentifikasi di kota Wuhan di Cina tengah.

“Keberhasilan penyebaran vaksin mereka di seluruh dunia akan membantu meredakan beberapa ketegangan tersebut,” kata Thomas, seorang profesor di City University of Hong Kong.

"Di dalam negeri, vaksin membantu mendukung narasi bahwa pemerintah melakukan upaya yang signifikan dalam mengurangi gangguan dan tekanan global yang disebabkan oleh Covid-19."

Tapi menavigasi antara komitmen luar negeri dan kebutuhan domestik akan menjadi "tindakan penyeimbang" yang perlu dikelola Beijing dengan baik, menurut Xiaoqing Boynton, wakil presiden di konsultan Washington Albright Stonebridge Group.

"China saat ini tidak memiliki wabah aktif, jadi dalam hal prioritas Anda memiliki agenda domestik, namun Anda juga berurusan dengan hotspot yang sangat aktif secara global, termasuk lokasi yang memiliki kepentingan strategis bagi China," kata Boynton, yang berfokus pada Sektor kesehatan dan ilmu kehidupan China.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top