Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Varian Baru Corona Tak Pengaruhi Efektivitas Vaksin yang Dikembangkan

Sampai dengan saat ini virus corona yang bermutasi di Indonesia masih berkerabat dekat dengan virus yang menyebar di Wuhan, China, beberapa bulan lalu.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 24 Desember 2020  |  19:03 WIB
Eijkman Institute adalah lembaga penelitian yang diperbarui, nirlaba, yang didanai pemerintah melakukan penelitian dasar dalam biologi molekuler medis dan bioteknologi. Lembaga ini terletak di jantung kota Jakarta, ibu kota Indonesia.
Eijkman Institute adalah lembaga penelitian yang diperbarui, nirlaba, yang didanai pemerintah melakukan penelitian dasar dalam biologi molekuler medis dan bioteknologi. Lembaga ini terletak di jantung kota Jakarta, ibu kota Indonesia.

Bisnis.com, JAKARTA — Kemunculan varian baru virus corona di Eropa disebut tidak akan memengaruhi efektivitas vaksin yang dikembangkan sampai dengan saat ini.

Kepala Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman Amin Soebandrio mengatakan bahwa tidak terpengaruhnya efektivitas vaksin Covid-19 yang sudah dikembangkan seiring dengan belum adanya bukti bahwa varian baru tersebut lebih berbahaya dibandingkan dengan varian sebelumnya.

"Belum ada bukti bahwa varian baru ini lebih berbahaya sehingga vaksin yang sudah dikembangkan selama ini masih efektif," ujar Amin dalam acara yang diselenggarakan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) secara virtual, Kamis (24/12/2020).

Dia juga menginformasikan bahwa sampai dengan saat ini virus corona yang bermutasi di Indonesia masih berkerabat dekat dengan virus yang menyebar di Wuhan, China, beberapa bulan lalu.

Dengan demikian, belum ada informasi bahwa virus corona varian baru yang menyebar di Eropa, Australia, hingga ke negei jiran Singapura tersebut juga menyebar di Tanah Air.

Pada perkembangan lain, LBM Eijkman mengatakan bahwa progres pengembangan vaksin Merah Putih sudah mencapai 60 persen dan penyerahan bibit vaksin akan diserahkan kepada PT Bio Farma untuk ditindaklanjuti sesuai dengan jadwal yang sudah ditentukan.

Beberapa waktu lalu pemerintah menargetkan vaksin Merah Putih bisa diproduksi pada akhir 2021.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin eijkman Virus Corona
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top