Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pecah Rekor, Kasus Covid-19 di Korsel Capai 1.216 dalam Sehari

Korea Selatan telah menerapkan aturan jarak sosial Level 2.5, yang tertinggi kedua dari sistem lima tingkat, di wilayah Seoul yang lebih besar, rumah bagi setengah dari 51,6 juta penduduknya, dan aturan Level 2 di seluruh negara.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 25 Desember 2020  |  09:18 WIB
Deretan apartemen di Seoul, Korea Selatan. - Bloomberg
Deretan apartemen di Seoul, Korea Selatan. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Penambahan kasus Covid-19 harian Korea Selatan mencapai rekor tertinggi baru pada Jumat (25/12/2020), meskipun aturan jarak sosial paling ketat dilakukan untuk menahan penyebaran virus di musim dingin.

Melansir The Korea Times, Korea Selatan melaporkan 1.241 lebih banyak kasus Covid-19, termasuk 1.216 infeksi lokal, meningkatkan total beban kasus menjadi 54.770, menurut Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (Korea Disease Control and Prevention Agency/KDCA).

Adapun, pada Kamis (24/12/2020) penambahan jumlah kasus yang tercatat sebanyak 985 kasus.

Kenaikan ini terutama disalahkan pada 288 kasus baru di pusat penahanan di Seoul timur di salah satu infeksi klaster besar-besaran terbesar di Korea Selatan. Korea Selatan telah melarang pertemuan lima orang atau lebih di seluruh negeri dalam aturan jarak sosial paling ketat yang dimaksudkan untuk menahan penyebaran virus.

Pemerintah memperingatkan bahwa pelanggar aturan jarak sosial akan menghadapi denda hingga 3 juta won atau US$2.700.

Pemerintah juga menutup resor ski dan tempat populer untuk menyaksikan matahari terbit pada Hari Tahun Baru untuk memperlambat penyebaran virus selama musim liburan Natal dan Tahun Baru.

Perdana Menteri Chung Sye-kyun meminta otoritas kesehatan dan pemerintah daerah untuk mengambil tindakan atas pelanggaran aturan jarak sosial, mencatat beberapa restoran dan bar menjamu tamu setelah jam 9 malam. setelah mengunci pintu mereka dan mematikan tanda.

"Sebagian besar bangsa dengan setia mengikuti langkah-langkah antivirus pemerintah meskipun ada ketidaknyamanan dan penderitaan yang ditimbulkannya, tetapi jika beberapa menipu demi keuntungan mereka sendiri, sulit untuk mengharapkan hasil dari partisipasi dalam tindakan antivirus," kata Chung selama pertemuan tanggapan pandemi Covid-19 pemerintah.

Korea Selatan telah menerapkan aturan jarak sosial Level 2.5, yang tertinggi kedua dari sistem lima tingkat, di wilayah Seoul yang lebih besar, rumah bagi setengah dari 51,6 juta penduduknya, dan aturan Level 2 di seluruh negara.

Otoritas kesehatan mengatakan aturan itu bertujuan untuk menahan gelombang pandemi saat ini tanpa meningkatkan pembatasan virus ke Level 3 karena kekhawatiran atas dampaknya terhadap ekonomi.

Dari infeksi lokal yang baru diidentifikasi, 550 kasus dilaporkan di Seoul dan 257 kasus di Provinsi Gyeonggi yang mengelilingi ibu kota. Incheon, sebelah barat Seoul, melaporkan 55 kasus lagi.

Pengunjung memadati jalan-jalan di Myeongdong, area perbelanjaan populer, di Distrik Jung Seoul pada malam 24 Desember. Jumlah pengunjung lebih sedikit dibandingkan tahun lalu, terbukti karena risiko infeksi COVID-19 secara nasional. Yonhap

Seorang petugas kesehatan di pusat pengujian COVID-19 sementara di Distrik Buk Gwangju melayani pengunjung dengan topi Sinterklas pada 24 Desember. Yonhap

Kota lain melaporkan infeksi baru, dengan Provinsi Chungcheong Selatan menambahkan 79 kasus dan Provinsi Gyeongsang Utara melaporkan 67 kasus baru.

Korea Selatan melaporkan 17 kematian tambahan akibat COVID-19, meningkatkan jumlah kematian menjadi 773. Tingkat kematian adalah 1,41 persen.

Jumlah penderita Covid-19 yang sakit parah atau kritis mencapai 311, lebih banyak dibandingkan dengan 291 pada hari sebelumnya.

Badan kesehatan masyarakat mengatakan jumlah total orang yang dibebaskan dari karantina setelah pulih total mencapai 38.048, naik 623 dari hari sebelumnya.

Sementara itu, Korea Selatan melaporkan 25 kasus impor, meningkat menjadi 5.425.

Dari kasus yang baru diimpor, 15 adalah warga Korea Selatan dan 10 adalah orang asing. Mereka berasal dari Amerika Serikat, Filipina, Uzbekistan, Indonesia, Rusia, Kazakhstan, Polandia, Finlandia, Republik Demokratik Kongo dan Niger.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top