Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Remaja Tujuh Kali Lebih Mungkin Menyebarkan Virus Corona

Strain virus corona (Covid-19) jenis baru lebih mudah menyebar dan menular. Penyebaran paling banyak berasal dari kelompok remaja kepada orang yang rentan.
Syaiful Millah
Syaiful Millah - Bisnis.com 04 Januari 2021  |  13:56 WIB
Kartu untuk memantau orang tanpa gejala virus corona (Covid-19). - istimewa
Kartu untuk memantau orang tanpa gejala virus corona (Covid-19). - istimewa

Bisnis.com,JAKARTA – Ilmuwan mengatakan bahwa anak atau remaja berusia 12 hingga 16 tahun jauh lebih mungkin untuk membawa Covid-19 ke dalam rumah tempat tinggal mereka, dibandingkan kelompok usia lainnya.

Sir Mark Walport, anggota kelompok Scientific Advisory Group for Emergencies (SAGE) mengatakan bahwa varian mutan virus corona dapat menyebar jauh lebih mudah dan akan sulit dikendalikan tanpa pembatasan jarak sosial yang ketat.

Dia juga mengatakan bahwa ada potensi penularan terjadi di dalam sekolah jika memang pemerintah tetap membuka sekolah secara fisik. Dia melanjutkan, anak berusia 12 sampai 16 tahun tujuh kali lebih mungkin membawa virus dan menginfeksi orang di dalam rumah.

“Dan kami tahu bahwa ada sedikit penurunan dalam jumlah penularan pada anak-anak sekolah setelah setengah semester, yang kemudian penularannya meningkat lagi saat mereka kembali masuk ke sekolah,” katanya seperti dikutip Metro UK, Senin (4/1/2021).

Walport mengatakan strain mutan Covid-19 yang diperkirakan 70 persen lebih mungkin ditularkan adalah bagian dari evolusi alami virus dan jenis apapun yang dapat menularkan paling efektif memiliki keunggulan dibanding varian lain, menyebabkan risiko penularan lebih besar.

Dia menambahkan bahwa varian baru lebih mudah ditularkan pada kelompok usia yang lebih muda. Infeksi ini mungkin tidak menyebabkan penyakit yang buruk tetapi akan sulit mengedalikannya tanpa pengaturan jarak sosial yang sangat ketat.

Adapun, ilmuwan dari Imperial College London mengatakan temuan awal menunjukkan varian mutasi virus corona baru sekitar 50 sampai 80 persen lebih mudah menular dan secara statistik memiliki tingkat infeksi yang lebih tinggi di antara anak-anak.

Lara Duffell, seorang perawat di rumah sakit London memperingatkan bahwa dia melihat ada banyak bangsal anak-anak yang mengidap Covid-19 dan gelombang ini lebih menakutkan daripada yang terjadi sebelumnya.

Sementara itu, Ronny Cheung, konsultan dokter anak di Evelina Children Hospital mengatakan bahwa kendati kasus virus corona baru meningkat, tetapi itu tidak terjadi pada anak-anak pada level yang mengkhawatirkan.

“Saya tidak mengatakan bahwa anak-anak tidak tertular atau bahwa virus corona jenis baru mungkin tidak lebih mudah menyebar. Tapi mereka tidak semuanya sakit parah dan dirawat dalam jumlah besar, dan itu dikuatkan oleh rekan-rekan saya di London,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

remaja Virus Corona Covid-19 pandemi corona
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top