Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pfizer Pangkas Volume Pengiriman Vaksin Covid-19 ke Beberapa Negara Eropa

Rumania akan mendapatkan hanya 50 persen dari volume yang direncanakan minggu ini dan pasokan hanya akan meningkat secara bertahap, dengan pengiriman tidak kembali normal hingga akhir Maret, Wakil Menteri Kesehatan Andrei Baciu mengatakan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 22 Januari 2021  |  06:47 WIB
Vaksin buatan Pfizer yang disetujui Inggris
Vaksin buatan Pfizer yang disetujui Inggris

Bisnis.com, JAKARTA - Pfizer telah memangkas setengah volume vaksin Covid-19 yang akan dikirimkan ke beberapa negara Eropa.

Rumania akan mendapatkan hanya 50 persen dari volume yang direncanakan minggu ini dan pasokan hanya akan meningkat secara bertahap, dengan pengiriman tidak kembali normal hingga akhir Maret, Wakil Menteri Kesehatan Andrei Baciu mengatakan.

Situasi serupa juga terjadi di Polandia yang pada Senin menerima 176.000 dosis, turun sekitar 50 persen dari yang diharapkan, kata pihak berwenang.

Pemerintah Ceko bersiap menghadapi gangguan yang terjadi pada minggu-minggu terakhir, memperlambat kampanye vaksinasi saat dosis kedua vaksinasi sedang berlangsung.

"Akan ada pengurangan jumlah janji vaksinasi terbuka dalam tiga minggu ke depan," Menteri Kesehatan Jan Blatny mengatakan.

Pengiriman Pfizer ke Ceko turun sekitar 15 persen minggu ini dan sebanyak 30. persen selama dua minggu berikutnya.

Pfizer dan mitranya dari Jerman, BioNTech, menolak mengomentari pemotongan di luar pernyataan mereka pekan lalu, yang mengumumkan pemotongan pengiriman saat mereka meningkatkan manufaktur di Eropa.

Beberapa negara merasa mereka bisa mengatasinya. Norwegia memiliki persediaan darurat dan akan terus memberikan dosis sesuai rencana, kata badan kesehatan masyarakat pemerintah.

Produsen obat AS telah memberi tahu Bulgaria dan Polandia bahwa mereka akan mengganti dosis yang hilang, kata pejabat tinggi.

Tetapi Institut Serum Denmark mengatakan kehilangan 50 persen tembakannya minggu ini akan menyebabkan kekurangan 10 persen untuk kuartal pertama.

Dengan pemerintah di seluruh wilayah yang masih belum pulih dari pemotongan yang mengejutkan itu, para pejabat mengatakan pengurangan tersebut merusak upaya mereka untuk menyuntik warganya dan menjinakkan pandemi yang telah menewaskan lebih dari 2 juta orang.

Pada hari Rabu, Italia mengancam akan melakukan tindakan hukum terhadap Pfizer.

Di Hongaria, di mana pihak berwenang mengizinkan penggunaan vaksin AstraZeneca Inggris dan Sputnik V Rusia sebelum regulator obat UE, seorang pejabat senior meminta Brussels untuk mencoba dan memastikan pengiriman dari Pfizer dan pembuat vaksin lainnya akan sesuai dengan jadwal.

"Kami akan senang jika Komisi (Eropa) dapat mengambil langkah secepat mungkin untuk memastikan bahwa Pfizer dan pabrikan lain akan mengubah pengiriman," kata kepala staf Perdana Menteri Viktor Orban Gergely Gulyas.

Masalahnya telah menyebar ke negara-negara di luar blok perdagangan juga - Kanada menghadapi penundaan seperti halnya Swiss, di mana kanton pegunungan Grisons hanya mendapat 1.000 tembakan dari Pfizer minggu ini, jauh dari 3.000 yang telah diantisipasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pfizer Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top