Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hari Kanker Sedunia: Gejala Kanker yang Tidak Boleh Diabaikan Oleh Wanita

Pemeriksaan secara dini perlu dilakukan untuk mendeteksi gejala kanker pada tubuh perempuan.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 04 Februari 2021  |  11:57 WIB
Setiap perempuan harus bisa mendeteksi gejala kanker pada tubuh, khususnya pada kesehatan reproduksi. - ilustrasi
Setiap perempuan harus bisa mendeteksi gejala kanker pada tubuh, khususnya pada kesehatan reproduksi. - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Dalam beberapa dekade terakhir, kasus kanker melonjak drastis di seluruh dunia. Kanker telah menjadi salah satu penyakit yang paling ditakuti.

Beberapa faktor dapat meningkatkan pertumbuhan sel kanker seperti faktor genetik, usia dan lingkungan. Mengutip dari Times of India, Kamis (4/2/2021), deteksi dini adalah salah satu cara terbaik untuk melawan penyakit.

1. Pendarahan tidak normal

Semua wanita mengalami menstruasi yang tidak teratur atau kram. Namun, rasa sakit yang terus-menerus atau perubahan dalam siklus Anda bisa menjadi gejala kanker.

“Periode yang berlangsung lebih dari 7 hari atau berlalunya gumpalan darah besar, sementara pendarahan dianggap sebagai menstruasi yang berat, yang tidak normal,” jelas Dr Monnappa.

Dia menambahkan bahwa pendarahan di antara bulan tersebut merupakan masalah yang memprihatinkan. Ini mungkin terlihat seperti masalah sederhana, tetapi bisa menjadi tanda kanker serviks, rahim, atau ovarium. Jadi, penting untuk berkonsultasi dengan dokter Anda dalam kasus seperti itu.

2. Pendarahan setelah berhubungan seks

Bercak atau perdarahan setelah berhubungan seksual bisa terjadi karena beberapa alasan. Ini bisa menjadi tanda infeksi, kekeringan pada vagina, dan kasus terburuk kanker serviks. Faktanya, sekitar 11 persen kasus perdarahan setelah berhubungan disebabkan oleh kanker. Jadi, gejala ini tidak boleh dianggap enteng.

3. Pendarahan setelah menopause

Dalam ilmu kedokteran, jika seorang wanita mengalami pendarahan selama setahun setelah usia 40 tahun, dia dianggap menopause. Dr Monnappa mengatakan jika seseorang menyaksikan bercak setelah mencapai menopause maka itu bisa disebabkan oleh kanker rahim atau serviks.

gejala kanker serviks pada perempuan

4. Nyeri selama periode

Menstruasi sering kali disertai dengan nyeri dan kram. Ini cukup normal sebelum dan selama siklus menstruasi, seperti yang muncul setelah usia 40 tahun. "Nyeri hebat selama periode setelah usia 40 tahun bisa menjadi tanda kanker," jelasnya.

"Bahkan kotoran vagina yang berbau tidak sedap harus dievaluasi tepat waktu untuk mengurangi risiko infeksi parah," tegasnya.

5. Pembengkakan perut

Gejala kanker ovarium adalah yang paling sulit didiagnosis karena menunjukkan tanda-tanda spesifik. Segala jenis perut kembung atau bengkak, gangguan pencernaan, perubahan kebiasaan buang air besar, penurunan berat badan dan hilangnya nafsu makan bisa menjadi tanda kanker ovarium. Jika Anda memperhatikan adanya perubahan seperti itu pada diri Anda, lebih baik berkonsultasi dengan dokter kandungan.

6. Perubahan payudara

Kanker payudara adalah jenis kanker paling umum pada wanita. Karena kebanyakan wanita mengenal payudara mereka dengan baik, mudah untuk mendeteksi segala jenis perubahan di dalamnya. Setiap benjolan, pendarahan dari puting susu atau perubahan pada kulit puting susu harus diperhatikan oleh ginekolog Anda. Kemerahan dan penebalan kulit pada payudara bisa mengindikasikan bentuk kanker payudara yang langka.

cara memeriksa kanker payudara

7. Pencegahan

Untuk deteksi dan pencegahan dini, Dr Monnappa menyarankan bahwa setiap wanita setelah usia 21 atau setidaknya 25 tahun perlu menjalani pemeriksaan kanker serviks secara teratur. Ini termasuk tes pap smear sekali dalam 3 tahun, dengan atau tanpa tes DNA HPV. “Ini perlu terus sampai usia 65 tahun,” imbuhnya.

Skrining kanker payudara dimulai pada usia 50 tahun dengan mammogram tahunan. Namun pada wanita dengan riwayat keluarga kanker, tes ini perlu dilakukan sejak dini untuk mencegah pertumbuhan sel kanker.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kanker kanker payudara kanker serviks serviks
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top