Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Masalah pada Gusi Bisa Akibatkan Kematian Pasien Covid-19. Kok Bisa?

Studi tersebut mengamati 568 orang yang terinfeksi Covid-19 yang didiagnosis dengan infeksi antara Februari dan Juli tahun lalu. Saat mengamati pasien tersebut, para ahli mengamati bahwa orang dengan penyakit gusi lebih berisiko meninggal akibat infeksi tersebut. Bahkan pasien dengan penyakit gusi yang tidak meninggal lebih cenderung mengalami komplikasi parah akibat Covid-19 .
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 18 Februari 2021  |  03:34 WIB
Gusi tak sehat - Istimewa
Gusi tak sehat - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Anda mungkin tertular Covid-19 dan tidak pernah mengetahuinya.

Anda mungkin juga terkena Covid-19 dan mengalami beberapa gejala ringan. Namun yang kita semua takuti adalah mengalami gejala Covid-19 yang parah dan berakhir di rumah sakit.

Karena virus dikenal dengan sifatnya yang berubah-ubah, kita masih belum tahu siapa yang akan mengalami gejala seperti apa jika terkena infeksi Covid-19 . Padahal para ahli kesehatan telah menunjukkan berbagai kondisi yang dapat membahayakan seseorang, sementara lebih banyak lagi yang sedang ditemukan.

Faktanya, sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa kondisi umum dapat membuat Anda sembilan kali lebih mungkin meninggal karena Covid-19 .

Mereka yang mengalami masalah penyakit gusi, sembilan kali lebih mungkin meninggal karena Covid-19 , menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada 3 Februari di Journal of Clinical Periodontology.

Studi tersebut mengamati 568 orang yang terinfeksi Covid-19 yang didiagnosis dengan infeksi antara Februari dan Juli tahun lalu. Saat mengamati pasien tersebut, para ahli mengamati bahwa orang dengan penyakit gusi lebih berisiko meninggal akibat infeksi tersebut. Bahkan pasien dengan penyakit gusi yang tidak meninggal lebih cenderung mengalami komplikasi parah akibat Covid-19 .

Berdasarkan temuan penelitian, pasien dengan penyakit gusi 3,5 kali lebih mungkin dirawat di unit perawatan intensif dan 4,5 kali lebih mungkin membutuhkan ventilator.

Bagaimana penyakit gusi bisa membuat Anda berisiko?

?Sesuai dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, penyakit gusi juga disebut penyakit periodontal yang menyebabkan peradangan pada gusi dan tulang yang mengelilingi gigi. Peradangan bisa menyebar ke seluruh tubuh jika tidak ditangani tepat waktu.

Infeksi virus korona juga menyebabkan peradangan dan para ahli berpikir bahwa kombinasi ini dapat menyebabkan peningkatan risiko komplikasi pada pasien Covid-19 dengan penyakit gusi.

Penanda darah yang mengindikasikan peradangan di tubuh ditemukan lebih tinggi pada pasien Covid-19 dengan penyakit gusi dibandingkan mereka yang tidak.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa peradangan di rongga mulut dapat membuka pintu infeksi virus corona menjadi lebih ganas. Oleh karena itu, perawatan mulut yang tepat harus menjadi bagian dari rekomendasi kesehatan untuk mengurangi risiko keparahan COVID-19.

Tanda-tanda peringatan penyakit gusi

?Sesuai CDC, tanda peringatan penyakit periodontal termasuk rasa tidak enak dan bau mulut yang tidak akan hilang. Ini juga termasuk rasa sakit saat mengunyah, gigi longgar dan sensitif, gusi merah, gusi bengkak, gusi lunak dan pendarahan.

Anda dapat melihat perubahan pada cara gigi Anda menyatu saat Anda menggigit. Jadi, jika Anda melihat salah satu dari tanda-tanda ini, Anda harus mengunjungi dokter gigi untuk pemeriksaan.

Faktor umum seperti merokok, diabetes, kebersihan mulut yang buruk, stres, pengobatan, dan perubahan hormonal adalah faktor risiko umum yang dapat menyebabkan penyakit gusi.

Kaitan antara penyakit gusi kematian COVID menunjukkan bahwa kita harus menjaga kesehatan mulut kita untuk mengurangi risiko COVID yang parah. Meskipun penyakit gusi umum terjadi, penyakit ini dapat dicegah dan diobati dengan mudah.

Bakteri mulut dengan periodontitis dapat terhirup dan menginfeksi paru-paru, terutama jika orang tersebut menggunakan ventilator. Hal tersebut dapat memperburuk kondisi pasien COVID dan meningkatkan risiko kematiannya. Selain itu, dokter harus mengidentifikasi penderita penyakit gusi dan menggunakan antiseptik untuk mengurangi penularan bakteri.

Bentuk penyakit gusi yang tidak terlalu parah yang dikenal sebagai radang gusi dapat dengan mudah diobati di rumah dengan kebersihan mulut yang baik, termasuk menyikat dan membersihkan gigi setiap hari. Tetapi jika penyakit gusi Anda telah berkembang menjadi bentuk penyakit yang lebih parah, yaitu periodontitis, Anda memerlukan bantuan profesional.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mulut Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top