Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Aneh dari Vaksin Virus Corona AstraZeneca

Para ahli khawatir atas keputusan beberapa negara untuk menangguhkan penggunaan vaksin AstraZeneca dapat mempersulit menghentikan pandemi.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 16 Maret 2021  |  18:26 WIB
Botol dengan stiker bertuliskan, "Covid-19 vaksin Coronavirus" dan jarum suntik medis terlihat di depan logo AstraZeneca yang ditampilkan dalam ilustrasi (31/10/2020). - Antara/Reuters
Botol dengan stiker bertuliskan, "Covid-19 vaksin Coronavirus" dan jarum suntik medis terlihat di depan logo AstraZeneca yang ditampilkan dalam ilustrasi (31/10/2020). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Vaksin Covid-19 AstraZeneca menghadapi krisis kepercayaan di Eropa, seolah-olah dilanda kepanikan. Bahkan ada negara yang menangguhkan sementara  penggunaannya karena laporan pembekuan darah pada orang yang menerimanya.

Denmark, Islandia, dan Norwegia sebelumnya mengatakan mereka akan menghentikan sementara penggunaan vaksin dua dosis. Lalu, Irlandia, Prancis, Jerman, dan Italia juga menghentikan penggunaan vaksin virus corona.

Begitu juga dengan Indonesia yang membeberkan akan menunda pemberian suntikan vaksin AstraZeneca karena laporan pembekuan darah di antara beberapa penerima di Eropa dan akan menunggu tinjauan dari WHO.

Namun, para ahli dan badan pengatur Eropa bersikeras untuk menggunakan manfaat vaksin - mencegah Covid-19 dan membantu menghentikan pandemi - melebihi risikonya. Mereka mencatat bahwa jumlah orang yang melaporkan efek samping relatif kecil, dan tidak ada hubungan sebab akibat yang telah ditetapkan.

Namun, para ahli sekarang juga khawatir bahwa keputusan oleh beberapa negara untuk menangguhkan penggunaan vaksin dapat mempersulit meyakinkan orang untuk menerimanya jika kekhawatiran tersebut berubah, seperti yang mereka harapkan, menjadi alarm palsu.

Sue Desmond-Hellmann, mantan CEO dari Bill & Melinda Gates Foundation mengatakan kekhawatiran mungkin dilebih-lebihkan, dan dia terkejut betapa cepatnya negara-negara Eropa memutuskan untuk bertindak.

Badan Obat-obatan Eropa mengadakan "pertemuan luar biasa" pada hari Kamis untuk menganalisis risiko vaksin.

"Sementara penyelidikan sedang berlangsung, EMA saat ini tetap berpandangan bahwa manfaat vaksin AstraZeneca dalam mencegah COVID-19, dengan risiko terkait rawat inap dan kematian, lebih besar daripada risiko efek samping," kata badan itu dalam sebuah pernyataan.

EMA mengatakan bahwa kekhawatiran tersebut terkait dengan pembekuan darah dengan "fitur yang tidak biasa" termasuk tingkat trombosit yang rendah, yang terlibat dalam pembentukan gumpalan. Baik EMA dan AstraZeneca menekankan bahwa jumlah kejadian terkait pembekuan darah, yang dapat mencakup pembekuan di kaki dan juga hasil yang lebih parah seperti serangan jantung atau stroke, tampaknya tidak lebih tinggi daripada angka yang terlihat pada populasi umum.

Sir Richard Peto, seorang profesor statistik emeritus di Universitas Oxford, mengatakan bahwa tidak ada bukti yang baik tentang bahaya, dan bahwa dia khawatir bahwa badan medis Norwegia, yang pertama kali mengemukakan kekhawatiran, tidak memperhitungkan risiko yang mendasari penyakit tersebut. gumpalan. Bahkan jika vaksin menurunkan risiko penggumpalan darah pada orang tua, kata Peto, beberapa pembekuan darah diperkirakan akan terjadi.

"Kecuali jika mereka memiliki bukti bahaya yang serius, mereka tidak boleh mengeluarkan pernyataan pers yang dengan sangat jelas akan dianggap sebagai bukti bahaya," kata Peto.

Efek samping ketakutan umum terjadi pada vaksin, tetapi seringkali juga tidak berjalan dengan baik. Alasannya adalah bahwa begitu banyak orang menerima vaksin sehingga beberapa akan mengalami apa yang tampak seperti efek samping secara kebetulan padahal sebenarnya tidak ada kaitannya dengan vaksin sama sekali.

“Vaksin melindungi dari satu hal: infeksi atau infeksi plus penyakit,” kata Susan Ellenberg, ahli biostatistik di University of Pennsylvania yang pernah melacak efek samping vaksin di FDA. "Mereka tidak melindungi Anda dari segala hal lain yang mungkin terjadi pada Anda."

Artinya, segera setelah vaksin diberikan kepada orang-orang, sebagian akan terserang kanker, atau mengalami serangan jantung, atau menderita jatuh. “Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa entah bagaimana ada periode waktu ajaib seperti, Anda tahu, empat hari atau seminggu atau dua minggu setelah Anda divaksinasi, ketika tidak ada hal mengerikan lainnya yang akan terjadi pada Anda,” kata Ellenberg.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

darah Virus Corona Covid-19 AstraZeneca

Sumber : The Stat

Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top