Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sejumlah Orang di UEA Harus Terima 3 Dosis Vaksin Sinopharm, Ini Alasannya

Alasannya, karena setelah tes antibodi menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki respons kekebalan yang cukup setelah dua dosis vaksin buatan China tersebut. Demikian distributor vaksin itu mengonfirmasi seperti dilansir dari The Washington Post.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 23 Maret 2021  |  08:17 WIB
Kandidat vaksin Covid/19 Sinopharm
Kandidat vaksin Covid/19 Sinopharm

Bisnis.com, JAKARTA - "Sejumlah kecil" orang di Uni Emirat Arab (UEA) harus menerima 3 dosis vaksin covid-19 buatan Sinopharm China.

Alasannya, karena setelah tes antibodi menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki respons kekebalan yang cukup setelah dua dosis vaksin buatan China tersebut. Demikian distributor vaksin itu mengonfirmasi seperti dilansir dari The Washington Post.

Ada juga laporan dari China dimana orang-orang yang awalnya tidak responsif terhadap vaksin itu dan juga membutuhkan dosis tambahan.

Walid Zaher, kepala peneliti G42 Healthcare, yang mendistribusikan vaksin Sinopharm di UEA, mengatakan bahwa sebuah penelitian sedang dilakukan untuk memberikan beberapa orang dosis ketiga.

“Ketika beberapa orang ditemukan tidak benar-benar responsif terhadap vaksin, yang diharapkan dengan semua vaksin, ada inisiatif untuk memberi mereka suntikan ketiga dari vaksin Sinopharm, untuk meningkatkan kekebalan mereka,” katanya.

Dia menyamakan suntikan ketiga dengan suntikan penguat flu dan mengatakan bahwa jumlah orang yang membutuhkannya adalah "jumlah yang sangat kecil". Perlunya suntikan ketiga pertama kali disebutkan 10 Maret kepada surat kabar Nasional oleh juru bicara sektor kesehatan negara, Farida al-Hosani.

Dokter mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa ada kasus orang dengan sedikit atau tanpa respons antibodi setelah dua dosis Sinopharm.

Pengungkapan ini dapat menimbulkan keraguan tentang keefektifan vaksin, yang digunakan secara luas di seluruh dunia ketika negara-negara berebut untuk menginokulasi populasi mereka. Banyak dari vaksin buatan Barat yang lebih efektif telah diambil oleh negara-negara kaya.

Vaksin Sinopharm memiliki tingkat kemanjuran yang dilaporkan sendiri sebesar 79 persen, yang menurut para ahli kesehatan global lebih dari cukup, tetapi datanya belum dirilis ke publik. Selain UEA, vaksin tersebut telah dibeli oleh negara-negara seperti Mesir, Kamboja, Senegal, dan Peru.

Di China, selama akhir pekan, otoritas medis juga mengumumkan bahwa seorang ahli patologi klinis telah terinfeksi virus corona meskipun telah divaksinasi beberapa minggu sebelumnya. Mereka tidak merinci vaksin mana yang dia gunakan, tetapi fasilitasnya diketahui mengelola vaksin Sinopharm.

"Mungkin dia perlu mendapat suntikan ketiga karena dua dosis vaksin yang tidak aktif telah gagal menciptakan antibodi yang cukup dalam dirinya," Gao Fu, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China.

“Atau dia adalah salah satu dari sedikit yang kebetulan tidak responsif terhadap vaksin.” tambahnya.

UEA awalnya menggunakan Sinopharm, yang melakukan uji coba Fase 3 di negara tersebut, dan kemudian diperluas dengan vaksin Pfizer-BioNTech, AstraZeneca, dan Sputnik V. Rusia.

Hampir 73 persen populasi lansia dan 56 persen dari semua orang dewasa telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, kata pihak berwenang Sabtu.

UEA memiliki tingkat vaksinasi nasional tertinggi kedua di wilayah tersebut setelah Israel, dengan lebih dari 7 juta dosis diberikan kepada populasi 9 juta. Vaksin ini gratis untuk semua warga negara dan penduduk.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uea Vaksin Covid-19
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top