Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jangan Abaikan Sakit Kepala Berkepanjangan

Ini dapat disebabkan karena beberapa alasan yang paling umum adalah stres dan kelelahan. Penyebab lainnya adalah kecemasan dan depresi yang ekstrim, kurang tidur yang cukup, kelaparan, dehidrasi, penglihatan yang buruk dan konsumsi alkohol yang berlebihan di antara faktor-faktor lainnya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 27 Maret 2021  |  11:46 WIB
Sakit kepala - boldsky.com
Sakit kepala - boldsky.com

Bisnis.com, JAKARTA - Sakit kepala adalah masalah kesehatan umum yang dialami kebanyakan orang pada suatu saat dalam hidup mereka.

Ini dapat disebabkan karena beberapa alasan yang paling umum adalah stres dan kelelahan. Penyebab lainnya adalah kecemasan dan depresi yang ekstrim, kurang tidur yang cukup, kelaparan, dehidrasi, penglihatan yang buruk dan konsumsi alkohol yang berlebihan di antara faktor-faktor lainnya.

Sakit kepala mungkin sama sekali tidak berbahaya di salah satu ujung spektrum atau mungkin disebabkan oleh sebab-sebab jahat seperti tumor otak, pendarahan otak atau infeksi otak yang serius.

Dr V. P. Singh, Chairman Neurosciences, Medanta the Medicity memberikan peringatan pada kemungkinan risiko sakit kepala berkepanjangan seperti dilansir dari Times of India :

Dia menjelaskan, sakit kepala yang paling umum adalah sakit kepala tegang yang relatif ringan dan sering terasa seperti ikatan yang kencang di sekitar kepala atau kepala terasa berat. Hal itu sering terjadi pada siang hari dan dapat dipicu oleh hari yang buruk di kantor, pertengkaran dengan orang yang dicintai, atau kekhawatiran tentang suatu masalah.

Yang perlu dilakukan adalah santai, rilekskan pikiran, dan jika perlu minum parasetamol dan tidur. Sakit kepala seperti itu sering kali muncul dalam waktu lama dan dapat dikaitkan dengan situasi stres. Di antara episode sakit kepala ini orang tersebut biasanya benar-benar normal.

Migrain dan sakit kepala vaskular lainnya biasanya lebih parah dan ditandai dengan nyeri berdenyut yang intens dan berdenyut, sering kali disertai mual dan muntah, serta pasien memiliki kepekaan ekstrem terhadap cahaya dan kebisingan.

Mereka mungkin terlokalisasi di satu sisi kepala tetapi lebih umum dapat mempengaruhi kedua sisi. Mereka terjadi pada dewasa muda dan intensitas serta frekuensinya berkurang ketika pasien berusia empat puluh atau lima puluh tahun.

Ciri khas adalah sifat episodik sakit kepala yang parah dan berlangsung selama beberapa jam atau bahkan beberapa hari. Berbagai obat tersedia untuk menggugurkan serangan akut, untuk meringankan gejala jika serangan akut telah datang dan untuk mengurangi terjadinya serangan akut jika sering terjadi.

Meskipun sebagian besar sakit kepala tidak memiliki konsekuensi serius dan tidak fatal, dalam kasus tertentu mungkin menandakan kondisi kesehatan yang serius. Infeksi otak seperti meningitis dapat muncul dengan sakit kepala parah, muntah, kejang, dan perubahan sensorium. Infeksi bisa akut biasanya disebabkan oleh bakteri, mungkin memiliki riwayat singkat beberapa hari dan perkembangan sakit kepala yang cepat dengan demam tinggi.

Meningitis kronis dapat memiliki riwayat yang lebih lama selama beberapa minggu atau bulan dan perkembangannya lambat dengan demam ringan. Ini biasanya disebabkan oleh tuberkulosis atau infeksi jamur. Baik meningitis akut maupun kronis dikaitkan dengan kekakuan pada leher dan pembatasan gerakan leher yang menyakitkan.

Aneurisma otak dan sakit kepala
Aneurisma adalah titik lemah atau membengkaknya pembuluh darah otak. Bisa bocor atau pecah - menyebabkan perdarahan di permukaan otak (perdarahan subarachnoid) atau di jaringan otak (hematoma intraserebral).

Pada saat pecah, orang tersebut mengalami sakit kepala yang tiba-tiba dan parah yang sering kali digambarkan sebagai sakit kepala terburuk yang pernah dialami. Ini sering dikaitkan dengan leher kaku dan muntah. Jika pendarahannya parah dapat menyebabkan pasien kehilangan kesadaran atau bahkan meninggal secara tiba-tiba.

Ciri khas sakit kepala yang disebabkan oleh ruptur aneurisma adalah onset mendadak hiperakut dalam beberapa detik atau menit. Aneurisma otak kecil yang tidak pecah mungkin tidak menunjukkan gejala apa pun dan karenanya tetap tidak terdeteksi. Aneurisma yang lebih besar dan tidak pecah dapat membuat tekanan pada jaringan otak dan saraf, menyebabkan nyeri atau defisit neurologis.

Ada dua pilihan pengobatan umum untuk aneurisma otak yang pecah:
• Pemotongan bedah adalah prosedur untuk menutup aneurisma. Ini melibatkan pengangkatan bagian tengkorak untuk mengakses aneurisma dan menemukan pembuluh darah yang memberinya makan. Klip logam kecil kemudian ditempatkan di leher aneurisma untuk menghentikan aliran darah di aneurisma sambil mempertahankan aliran darah selanjutnya melalui pembuluh darah.
• Gulungan endovaskular adalah prosedur yang tidak terlalu invasif dibandingkan dengan pemotongan bedah. Ini melibatkan penyisipan kateter (tabung plastik berongga) ke dalam arteri, biasanya di daerah selangkangan dan memasukkannya melalui pembuluh ke pembuluh otak yang menampung aneurisma. Kemudian kumparan yang dapat dilepas dimasukkan untuk mengisi penuh aneurisma dari dalam - sehingga tidak ada aliran darah yang terjadi ke dalam aneurisma yang mengakibatkan penyumbatannya.

Prosedur di atas juga dapat digunakan untuk menutup aneurisma otak yang tidak rusak dan membantu mencegah pecahnya di kemudian hari. Ini adalah jenis sakit kepala yang membutuhkan penanganan segera.

Tumor otak dan sakit kepala

Tumor otak adalah massa atau pertumbuhan sel abnormal di otak. Bisa bersifat kanker (ganas) atau non-kanker (jinak). Tumor otak dapat berasal dari otak (tumor otak primer), atau kanker dapat dimulai di bagian tubuh lain dan menyebar ke otak (tumor otak sekunder atau metastatik).

Tengkorak adalah kompartemen tertutup dan ketika tumor tumbuh dan menempati ruang, itu menghasilkan peningkatan tekanan di bagian dalam tengkorak yang mengakibatkan sakit kepala. Dan ketika tumor tumbuh, tekanan meningkat dan sakit kepala meningkat dalam intensitas dan frekuensinya. Sakit kepala adalah gejala umum tumor otak dan ini lebih buruk di pagi hari dan sering membangunkan seseorang dari tidur - tidak seperti sakit kepala lain yang lebih parah di malam hari.

Sakit kepala yang terkait dengan tumor otak juga meningkat karena batuk, bersin, atau olahraga. Mereka sering disertai dengan muntah atau penglihatan kabur dan penglihatan ganda. Adanya epilepsi atau kejang juga dapat mengindikasikan penyebab sakit kepala yang serius. Pasien juga mungkin mengalami defisit neurologis termasuk kelemahan atau mati rasa pada lengan atau tungkai, kesulitan berbicara, masalah pendengaran atau perubahan perilaku.

Penting untuk membedakan nyeri kepala tumor otak dari sakit kepala sederhana adalah adanya nyeri persisten yang terus meningkat seiring waktu, onset dini hari, dan adanya gejala neurologis terkait yang dijelaskan di atas. Diagnosis tumor otak mudah ditegakkan dengan pencitraan MRI otak modern.

Perawatan tumor otak tergantung pada jenis, ukuran, dan lokasi tumor. Pembedahan adalah modalitas utama pengobatan sebagian besar tumor otak terutama jika ukurannya besar. Tujuannya adalah pengangkatan tumor secara total tanpa menyebabkan defisit baru.

Meskipun hal ini dapat dicapai pada sebagian besar tumor jinak - hal ini tidak selalu memungkinkan karena kedekatan tumor dengan pembuluh darah atau saraf yang kritis. Untuk tumor otak ganas - bahkan jika kita mengangkat semua tumor yang terlihat - sisa sel tumor dapat bertahan di kedalaman yang tidak terlihat bahkan dengan mikroskop. Ini perlu diobati dengan terapi radiasi dan kemoterapi - yang untuk tumor otak biasanya berupa tablet dan mudah ditoleransi.

Tidak semua tumor membutuhkan pembedahan dan beberapa tumor otak kecil dapat diobati dengan bedah radio Cyber Knife - yang merupakan pengiriman sinar radiasi yang sangat terfokus ke tumor tanpa membuka kepala. Ini juga digunakan untuk tumor sisa kecil setelah operasi dan untuk tumor berulang. Jenis tertentu dari adenoma hipofisis sekretorik dapat diobati terutama dengan terapi medis.

Pembedahan untuk tumor otak telah berkembang pesat dengan kemajuan teknologi yang lebih baru. Neuro-navigation adalah teknik bantuan komputer untuk mengetahui dengan tepat di mana tumor itu dan di mana instrumen kami telah mencapai pada titik mana pun selama operasi (mirip dengan GPS di mobil kami yang memberi tahu kami di mana kami berada pada titik waktu mana pun).

Kehadiran mesin MRI intraoperatif di ruang operasi membantu untuk menilai kelengkapan pengangkatan tumor selama operasi dan melakukan lebih banyak pengangkatan jika diperlukan. Penggunaan mikroskop operasi, bor kecepatan tinggi, dan aspirator ultrasonik adalah tambahan standar di dunia saat ini. Embolisasi pra operasi (penyumbatan) pembuluh tumor dilakukan untuk mengurangi vaskularisasi tumor dan mengurangi kehilangan darah selama operasi.

Neuro-endoskopi secara rutin digunakan untuk membuat operasi invasif minimal. Pemantauan saraf intraoperatif digunakan untuk mempertahankan fungsi saraf. Penerapan semua tambahan ini telah membuat pengangkatan tumor otak jauh lebih aman dan lebih dapat diandalkan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tumor sakit kepala
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top