Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mengukur Sensitivitas Tubuh Terhadap Kopi

Sensitivitas kopi ini, bergantung pada seberapa cepat hati seseorang dapat memetabolisme kafein, dan apakah disposisi genetik memengaruhi mereka untuk bereaksi lebih mudah melalui sistem saraf pusat.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 19 April 2021  |  16:19 WIB
Kopi.  - Arah Kopi
Kopi. - Arah Kopi

Bisnis.com, JAKARTA - Peneliti mengungkapkan ada tiga tingkat sensitivitas seseorang terhadap kafein.

Sensitivitas kopi ini, bergantung pada seberapa cepat hati seseorang dapat memetabolisme kafein, dan apakah disposisi genetik memengaruhi mereka untuk bereaksi lebih mudah melalui sistem saraf pusat.

Peneliti dari Inggris Dr JW Langer menyebutka tiga tingkat sensitivitas kafein itu yakni tinggi, reguler dan rendah.

Berikut ini cara mengetahui kategori mana Anda termasuk, tergantung pada bagaimana tubuh Anda merespons stimulan.

Setelah dikonsumsi, kafein diserap dari perut dan usus ke dalam aliran darah.

"Efek stimulasi dari kafein terutama dikaitkan dengan reseptor adenosin A1 dan A2A, sebagian besar di otak," kata laporan itu dilansir dari Express.

Efek kafein dapat bertahan selama "beberapa jam", tergantung pada seberapa cepat atau lambat ia dimetabolisme dan dipecah di hati, dan dikeluarkan melalui urine.

Mereka yang memiliki "kepekaan tinggi terhadap kafein" memiliki metabolisme yang lambat di hati dan "ikatan tinggi di sistem saraf pusat".

"Bahkan kafein dalam jumlah kecil akan menyebabkan efek stimulasi dan dosis yang lebih tinggi dapat menyebabkan masalah tidur," para peneliti memperingatkan.

Orang yang dianggap memiliki "kepekaan teratur terhadap kafein" dapat minum antara dua hingga lima cangkir kopi di siang hari tanpa reaksi yang merugikan.

Ini karena ada keseimbangan antara inaktivasi kafein di hati dan pengikatan di sistem saraf pusat.

Beberapa orang dianggap memiliki "sensitivitas rendah terhadap kafein" karena mereka dengan cepat memetabolisme zat di hati mereka.

Artinya orang tipe ini bisa minum kopi sebelum tidur tanpa terganggu tidurnya.

Bahkan jika Anda termasuk dalam kelompok "sensitivitas rendah terhadap kafein", Otoritas Keamanan Makanan Eropa (EFSA) merekomendasikan tidak lebih dari lima cangkir kopi setiap hari.

"Adalah umum bagi orang untuk menanyakan pertanyaan dokter mereka seperti mengapa mereka tetap terjaga dengan satu cangkir kopi, sementara pasangan mereka mudah tertidur setelah lima cangkir," Dr Langer memaparkan.

"Jawabannya adalah bahwa kita semua adalah peminum kopi yang unik. Riasan genetik kita memprogram reaksi kita terhadap kafein, sama seperti ia memprogram warna rambut dan warna mata kita." tambahnya.

Rata-rata, laporan tersebut menunjukkan bahwa kafein memiliki waktu paruh rata-rata empat jam.

Bagaimana hati memecah kopi?

Enzim hati disebut sitokrom P450, yang bertanggung jawab untuk memecah kafein di hati. Salah satu enzim kunci sitokrom P450 disebut CYP1A2, yang dapat menonaktifkan 95 persen dari semua kafein yang tertelan.

"Kemampuan untuk menghasilkan enzim ini dikodekan oleh gen CYP1A2," jelas laporan tersebut.

"Orang yang berbeda memiliki versi gen CYP1A2 yang berbeda, dan variasi genetik ini menentukan seberapa aktif enzim CYP1A2 pada setiap orang."

Mereka yang memiliki "gen CYP1A2 sangat aktif" akan memetabolisme kafein lebih cepat. Ini berarti kafein akan memiliki efek jangka pendek dan ringan di seluruh tubuh.  Sebaliknya, pemetabolisme lambat akan mengalami peningkatan kewaspadaan untuk waktu yang lama.

Laporan Genetika, Metabolisme, dan Respons Individu terhadap Kafein menyatakan bahwa kafein adalah "senyawa metilxantin" yang secara alami ditemukan di sejumlah spesies tumbuhan. Ada sekitar 75mg hingga 100mg kafein dalam "secangkir kopi biasa", yang meliputi:

1. Kopi yang disaring
2. Espreso
3. Kopi instan


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kopi liver
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top