Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Baru Makan Tapi Sudah Merasa Lapar Lagi? Ini Lho Penyebabnya

Jika Anda selalu merasa lapar lagi padahal baru saja makan, bisa jadi alasannya karena makanan yang Anda konsumsi sangat tinggi glukosa.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 02 Juni 2021  |  08:39 WIB
Baru Makan Tapi Sudah Merasa Lapar Lagi? Ini Lho Penyebabnya
Ilustrasi - Eatdietfood
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah penelitian menunjukkan hubungan antara penurunan besar kadar glukosa dan sulitnya seseorang untuk menurunkan berat badan atau mempertahankannya.

Studi itu melakukan penelitian pada 1.070 orang selama dua minggu, yang menunjukkan bahwa orang yang mengalami penurunan besar dalam kadar gula darah cukup cepat setelah makan akhirnya merasa lapar dan mengonsumsi ratusan kalori lebih banyak pada siang hari dibanding yang lain.

Itu sebabnya beberapa orang berjuang untuk menurunkan berat badan, bahkan saat diet.

Penelitian tersebut menunjukkan bahwa mereka yang gula darahnya turun lebih cepat (terdaftar menggunakan monitor glukosa terus menerus saat partisipan mencatat tidur, olahraga, apa yang mereka makan dan bagaimana perasaan mereka menggunakan teknologi dan aplikasi) mengalami hampir 10 persen lebih banyak rasa lapar, dan menunggu sekitar setengah jam sebelum makan berikutnya.

Apa yang mendorong sensasi lapar? Apa yang menyebabkan penurunan besar tersebut? Dan dapatkah orang menghindarinya atau memperpendek siklus penurunan dan rasa lapar tersebut?

Profesor John Blundell dari Kelompok Riset Kontrol Nafsu Makan dan Keseimbangan Energi di Universitas Leeds Inggris yang terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kombinasi makanan tertentu dan karakteristik fisiologis individu menyebabkan penurunan besar dalam glukosa darah.

“Makanan kadar glikemik tinggi seperti roti putih, nasi, kentang dan karbohidrat olahan yang dapat dengan cepat dicerna untuk melepaskan glukosa. Konsumsi makanan tertentu dalam kombinasi dengan fisiologi seseorang menciptakan kondisi peningkatan glukosa darah yang cepat diikuti oleh penurunan tajam, yang mengarah ke tingkat glukosa darah rendah (penurunan glukosa). Penurunan ini adalah bentuk hipoglikemia sementara dan memberi sinyal ke otak potensi ketersediaan energi yang rendah.” ujarnya dilansir dari SCMP.

Dan itulah yang memicu rasa lapar yang sebenarnya, yang digambarkan Blundell sebagai “dorongan biologis untuk makan yang dihasilkan oleh permintaan energi untuk memelihara organ vital tubuh jantung, otak, hati, ginjal, dan sebagainya – bersama dengan otot yang dibutuhkan untuk aktivitas.

Masalahnya adalah kita tidak selalu makan ketika kita lapar secara biologis, ketika kita benar-benar membutuhkan kalori itu. Terkadang keinginan untuk makan dapat dipicu oleh isyarat lingkungan semisal bau roti yang baru dipanggang, banyaknya makanan yang dipajang atau hanya karena orang lain sedang makan.

Sally Poon Shi-Po, ahli diet dan ketua Persatuan Ahli Diet Hong Kong mengatakan hal ini juga bisa dipicu oleh ‘makan emosional’,” . Yakni, ketika orang menginginkan sesuatu yang manis atau gurih seperti cokelat, kue, biskuit, es krim, keripik.” Itu biasanya hasil dari mencari untuk mengisi celah yang mungkin bersifat psikologis dan bukan fisiologis.

Blundell menggambarkan manusia sebagai 'pemakan episodik'. Interval antara waktu makan diperlukan bagi tubuh untuk memproses dan memetabolisme nutrisi, untuk menyerapnya dengan berguna, dan interval ini merupakan celah penting di mana dorongan biologis rasa lapar yang sebenarnya diblokir dan asupan makanan dihambat, yang disebut rasa kenyang.

Sebelum makan, rasa lapar biasanya tinggi sebagian karena produksi hormon ghrelin di perut, yang merangsang nafsu makan, kata Poon. Tapi setelah makan, rasa lapar berkurang, glukosa tubuh naik dan kemudian turun. Itu sebabnya Anda sering didorong untuk menunggu 10 menit setelah makan.

Biasanya kenaikan dan penurunan ini harus disinkronkan dengan interval yang sehat dan waktu makan yang teratur. Kecuali beberapa orang mengalami penurunan tajam dan tiba-tiba yang mempercepat rasa lapar dini.

Bagaimana caranya? Blundell mengatakan adalah denganmenghindari "makanan glikemik tinggi tertentu dan sebagai gantinya makan makanan yang menghasilkan reaksi glukosa yang lebih ringan". Dengan kata lain, makan lebih banyak karbohidrat kompleks.

Karbohidrat gula sederhana yang tinggi termasuk 'roti putih dan nasi', kembang gula dan pasta. Ini adalah makanan yang memiliki struktur molekul sederhana dan mudah dipecah, menyebabkan gula darah Anda naik dengan cepat dan turun dengan cepat (yang pada gilirannya menyebabkan rasa lapar dini terkadang disertai dengan perasaan rendah gula, 'hipoglikemia sementara').

Karbohidrat kompleks, di sisi lain, terdiri dari beberapa rantai gula, tidak terurai dengan cepat sehingga energi yang mereka berikan bertahan lebih lama seperti gandum utuh dan biji-bijian utuh, seperti beras merah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gula darah perut lapar
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top