Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cara Bantu Anak Pengidap ADHD untuk Kebiasaan Belajar Lebih Baik

ADHD atau attention deficit hyperactivity disorder adalah gangguan mental yang menyebabkan seorang anak sulit memusatkan perhatian, serta memiliki perilaku hiperaktif dan impulsif sehingga dapat berdampak pada prestasi anak di sekolah.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 11 Juni 2021  |  11:19 WIB
Anak-anak. ADHD atau tidak, anak-anak berkembang dengan pujian.  - UN.org
Anak-anak. ADHD atau tidak, anak-anak berkembang dengan pujian. - UN.org

Bisnis.com, JAKARTA – ADHD atau attention deficit hyperactivity disorder adalah gangguan mental yang menyebabkan seorang anak sulit memusatkan perhatian, serta memiliki perilaku hiperaktif dan impulsif sehingga dapat berdampak pada prestasi anak di sekolah.

Banyak anak yang menderita ADHD tidak dapat menjelaskan, mengapa kadang-kadang mereka tidak bisa mengendalikan diri atau merasa sangat kesepian.

Mengutip situs resmi Gleneagles, Jumat (11/6/2021), rentang perhatian normal anak-anak biasanya berlangsung dalam tiga tahap.

Pertama, memfokuskan hanya pada satu benda untuk waktu yang sangat lama. Kedua, mengembangkan rentang perhatian yang luas namun dalam waktu sangat singkat. Dan terakhir, mereka mencapai tahap perhatian selektif, saat mana mereka akhirnya bersedia mengalihkan fokus mereka.

Tahap terakhir ini sangat penting bagi anak untuk bisa berhasil dalam sekolah. ADHD lebih umum dijumpai pada anak laki-laki daripada perempuan, dan anak-anak yang mengidap ADHD mulai menampakkan gejalanya sebelum mereka mencapai usia 7 tahun.
 
ADHD menyebabkan masalah dengan kemampuan untuk melacak waktu dan tetap teratur. Jika anak Anda menderita ADHD, mungkin bukan salah mereka jika mereka menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengerjakan PR dan kemudian kehilangannya. Sebagai orang tua, Anda dapat membantu mereka mengatasinya. Dengan membantu anak Anda tetap teratur, Anda mengajarkan keterampilan untuk bertahan seumur hidup.

Melansir dari WebMD , Jumat (11/6/2021), berikut cara yang bisa Anda lakukan untuk membantu anak dengan ADHD agar memiliki kebiasaan belajar yang baik.

  • Siapkan Tempat Khusus Pekerjaan Rumah

Anak-anak dengan ADHD membutuhkan rutinitas yang dapat diprediksi untuk pekerjaan rumah. Siapkan tempat khusus di mana anak Anda mengerjakan pekerjaan rumah setiap hari. Pastikan itu jauh dari hewan peliharaan, saudara kandung, dan gangguan berisik, seperti TV atau pintu depan. Siapkan pensil, kertas, dan perlengkapan lain yang mungkin dibutuhkan anak Anda. Tapi hati-hati jangan sampai overstock. Pensil dan pena ekstra bisa menjadi gangguan.

  • Simpan Kalender

Pengingat yang besar dan sulit dilewatkan akan membantu menjaga anak-anak dengan ADHD tetap pada jalurnya. Dapatkan kalender dinding raksasa dan letakkan di suatu tempat yang akan dilihat anak Anda berkali-kali dalam sehari. Letakkan di dinding dapur atau di dekat meja mereka. Gunakan spidol atau catatan berkode warna untuk menunjukkan tugas dan liburan sekolah yang akan datang.

  • Bekerjasama dengan Guru

Temui guru dan kepala sekolah anak Anda untuk membuat rencana bagi anak Anda. Ini ideal untuk dilakukan sebelum tahun ajaran dimulai, tetapi Anda dapat melakukannya kapan saja. Mintalah jadwal tugas yang akan datang, baik di atas kertas atau online, agar anak Anda menggunakan waktu luang untuk pekerjaan rumah. Tetap berhubungan melalui email. Mengetahui bahwa Anda memiliki dukungan guru akan banyak membantu.

  • Tetap sesuai jadwal

Memiliki jadwal harian adalah kunci untuk anak-anak dengan ADHD. Mereka membutuhkan waktu yang ditentukan untuk mengerjakan pekerjaan rumah, makan malam, dan tidur. Jika Anda keluar dari jadwal, mulai lagi besok. Menepati jadwal akan membantu anak Anda, juga mengurangi permohonan, omelan, dan konflik.

  • Gunakan Hadiah

Jika pekerjaan rumah adalah perjuangan, tawarkan hadiah untuk menyelesaikannya. Segera setelah anak Anda memasukkan pekerjaan rumah mereka ke dalam tas mereka, tawarkan untuk membacakan sebuah cerita. Beri mereka stiker. Berikan waktu untuk menonton TV atau menggunakan komputer. Masukkan hadiah ke dalam jadwal sepulang sekolah Anda dan jaga agar tetap konsisten.

  • Pisahkan Tugas Besar

Ketika anak Anda mulai mendapatkan tugas yang lebih besar, laporan buku, atau makalah, itu bisa menjadi penyesuaian besar. Bagilah menjadi serangkaian tugas yang lebih kecil, masing-masing dengan tanggal jatuh tempo. Bahkan remaja dengan ADHD mungkin memerlukan bantuan untuk menjadwalkan tugas dan proyek besar.

  • Gunakan Timer

Anak-anak dengan ADHD sering lupa waktu. Gunakan pengatur waktu atau alarm di jam tangan atau ponsel untuk menandai waktu. Mintalah anak Anda menetapkan jumlah waktu tertentu untuk pekerjaan rumah. Alarm juga akan membantu mereka kembali ke jalurnya jika mereka terganggu.

  • Terorganisir

Jika anak Anda lupa tugas di sekolah atau memiliki ransel yang penuh dengan kertas kusut, bantu mereka mengaturnya. Jadikan itu visual. Misalnya, dapatkan folder berwarna cerah untuk setiap subjek. Miliki rencana cadangan ketika tugas tidak sampai di rumah. Simpan nomor kontak anak-anak lain di kelas untuk dihubungi. Atau tahu cara menghubungi guru secara langsung.

  • Berikan Pujian

ADHD atau tidak, anak-anak berkembang dengan pujian. Ini mendorong dan memotivasi mereka. Jadi perhatikan keberhasilan mereka, bahkan yang kecil sekalipun. Puji anak Anda atas usaha dan peningkatannya. Rasanya baik untuk anak Anda dan Anda. Pujian kecil dapat memberikan dampak yang lebih besar.

  • Strategi untuk Tugas Sulit

Apakah anak Anda mengerjakan pekerjaan rumah di beberapa mata pelajaran tetapi macet di mata pelajaran lain? Minta mereka beralih di antara mereka. Mulailah dengan tugas yang mudah. Bergeser ke tugas yang lebih sulit selama beberapa menit, lalu geser kembali. Bergantian dapat membantu anak Anda merasa kurang kewalahan.

  • Menentukan tujuan

Hadiah memang bagus, tetapi jika terlalu besar, seperti menawarkan mobil baru kepada anak remaja, itu bisa menjadi bumerang. Tujuan jangka panjang bisa jadi sulit dicapai oleh anak-anak dengan ADHD. Rencana yang lebih baik adalah menetapkan banyak tujuan kecil untuk dicapai dalam sehari atau seminggu untuk mendapatkan imbalan yang lebih kecil dan langsung.

  • Tulis Petunjuk

Apakah anak Anda memerlukan bantuan untuk memahami cara mengerjakan pekerjaan rumahnya? Pertama, jelaskan instruksinya. Mintalah anak Anda menjelaskannya kembali kepada Anda. Kemudian, tulis petunjuk langkah demi langkah dan tempelkan di dinding. Bagi banyak anak, ada baiknya memiliki pengingat visual.

  • Sebutkan yang Jelas dan Spesifik

Saat membantu anak Anda mengerjakan pekerjaan rumahnya, sertakan langkah-langkah yang mungkin tampak jelas bagi Anda. Misalnya, dua langkah terakhir harus selalu "meletakkan pekerjaan rumah Anda di folder Anda" dan "meletakkan folder Anda di ransel Anda." Semakin spesifik Anda saat memberikan instruksi, semakin baik.

  • Bantuan Selama Transisi

Selama masa perubahan atau transisi, memulai kelas baru, atau pindah ke sekolah baru, anak Anda mungkin mengalami lebih banyak masalah dengan tugas sekolah. Rencanakan untuk menawarkan bantuan ekstra selama waktu ini. Periksa lebih sering. Selesaikan tugas bersama.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hiperaktif pendidikan anak
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top