Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Jenis Bullying pada Anak dan Bagaimana Orang Tua Harus Merespon

Korban bullying sering merasa malu atau ragu untuk membicarakannya dengan guru atau orang tua mereka. Karena itu, Madan menyarankan untuk tidak boleh menyalahkan atau mempermalukan anak-anak  saat mereka menjadi korban bullying.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 29 September 2021  |  14:04 WIB
Ilustrasi - Bullying - Istimewa
Ilustrasi - Bullying - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Tindakan bullying seringkali terjadi di lingkungan anak-anak Anda. Dan untuk setiap anak yang diintimidasi, ada orang tua yang peduli dengan merespon hal tersebut.

Dalam beberapa keadaan, tidak masuk akal bagi orang tua untuk masuk dan memulihkan keadaan, tetapi beberapa situasi memerlukan intervensi orang tua. Selain tingkat keparahan dan durasi bullying, jenis bullying juga merupakan faktor penting yang perlu diketahui oleh orang tua.
 
Adverse Childhood Experience oleh CDC mendefinisikan bullying sebagai setiap perilaku agresif yang tidak diinginkan oleh pemuda atau kelompok pemuda lain, yang bukan saudara kandung atau pasangan kencan saat ini, yang melibatkan ketidakseimbangan kekuatan yang diamati atau dirasakan, dan diulang beberapa kali atau sangat mungkin untuk diulang.
 
Secara khusus, melansir Fatherly, Rabu (29/9/2021), CDC menguraikan lima jenis bullying yang mungkin dialami anak-anak:

·  Fisik, termasuk memukul,menendang, dan mendorong
·  Verbal, termasuk memanggil nama dan mengejek
·  Relasional atau Sosial, termasuk menyebarkan rumor dan mengucilkan seseorang
·  Kerusakan properti, termasuk penghancuran harta benda
·  Cyberbullying, termasuk agresi melalui situs web dan aplikasi media sosial
 
Dr. Pavan Madan, M.D., seorang psikiater anak, remaja dan dewasa dari Community Psychiatry, telah memerhatikan bahwa jenis bullying yang dihadapi anak-anak dapat bervariasi tergantung pada usia mereka.
 
Dia menjelaskan, untuk anak-anak usia sekolah dasar, kita sering mendengar tentang insiden fisik seperti didorong atau dipukul oleh teman sekelas lain, seringkali anak laki-laki yang lebih tua. Selama sekolah menengah, pemanggilan nama dan ejekan berdasarkan penampilan dan perilaku cenderung cukup umum.
 
Situasi menjadi semakin kompleks bagi siswa sekolah menengah karena lingkungan virtual ditambahkan ke persamaan.
 
“Sementara bullying verbal terus menjadi masalah, tampaknya ada peningkatan insiden cyberbullying,” kata Madan. “Itu masuk akal mengingat mereka menghabiskan banyak waktu di perangkat elektronik mereka.”
 
Meskipun tidak mungkin untuk mencegah intimidasi sepenuhnya, orang tua lebih mungkin menerima laporan intimidasi dari anak-anak mereka jika mereka merasa didukung dan didengar.
 
Korban bullying sering merasa malu atau ragu untuk membicarakannya dengan guru atau orang tua mereka. Karena itu, Madan menyarankan untuk tidak boleh menyalahkan atau mempermalukan anak-anak  saat mereka menjadi korban bullying.
 
Untuk kejadian intimidasi yang jarang atau kecil, Madan menyarankan agar orang tua menyarankan anak untuk tidak memberikan perhatian kepada pelaku intimidasi.  Seorang anak yang mengalami pemanggilan nama atau ejekan akan didorong untuk meredakan situasi dengan berjalan menjauh atau mengabaikan perilaku tersebut. Dan jika terjadi cyberbullying, situasinya dapat diredakan dengan menggunakan fitur mute atau blokir yang tersedia di hampir semua platform media sosial.
 
Tetapi jika tindakannya terus-menerus atau signifikan, Dr. Madan mengakui bahwa orang tua mungkin perlu mengambil peran yang lebih aktif dalam situasi tersebut. “Orang tua dapat membawa insiden intimidasi menjadi perhatian otoritas sekolah,” katanya. “Tetapi pada akhirnya keluarga mungkin perlu mendiskusikan cara untuk mengeluarkan anak dari lingkungan yang traumatis.”
 
Sementara beberapa aspek intimidasi tetap konsisten dari waktu ke waktu, orang tua dan guru harus tetap mengetahui perkembangan metode intimidasi.
 
“Orang dewasa harus menerima pendidikan reguler tentang tanda-tanda intimidasi, alasan mengapa anak-anak diintimidasi, dan cara-cara untuk mengatasinya di tingkat sistemik,” kata Madan.
 
“Dan anak-anak harus didorong untuk saling mendukung, tidak menoleransi siapa pun yang diintimidasi dan secara terbuka berbicara tentang intimidasi dengan orang dewasa dalam hidup mereka,” tambahnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

parenting Bullying
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top