Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Studi Ungkap Peran Sel Paru-paru pada Sistem Kekebalan Tubuh Manusia

Sistem kekebalan tubuh manusia ternyata dipengaruhi oleh peran sel paru-paru dalam tubuh.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 06 Oktober 2021  |  15:23 WIB
Ilustrasi dokter melihat hasil rontgenparu-paru. - Antara
Ilustrasi dokter melihat hasil rontgenparu-paru. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Kontrol kekebalan di paru-paru dilakukan oleh sel-sel yang melapisi ruang udara, sel-sel epitel, menggunakan molekul khusus yang menghadap ke kekebalan, MHC-II, menurut temuan para peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Boston (BUSM).

MHC-II epitel ini sangat penting untuk melokalisasi dan membuat skrip sel imun yang sangat khusus yang disebut limfosit T memori residen (TRM) di dalam paru-paru.
 
Penulis koresponden Joseph Mizgerd, ScD, profesor kedokteran, mikrobiologi dan biokimia di BUSM menjelaskan, sel-sel epitel di paru-paru biasanya dibayangkan sebagai pendukung fungsi pernapasan, sementara MHC-II dipahami untuk menghubungkan sel-sel kekebalan ke sel-sel kekebalan.
 
“Jadi temuan bahwa MHC-II pada sel epitel paru memberi tahu sel TRM ke mana harus pergi dan apa yang harus dilakukan di paru-paru adalah hal baru dan tidak terduga,” kata Mizgerd.
 
Dengan menganalisis sel epitel paru-paru dari model manusia dan eksperimental, para peneliti mengetahui bahwa semua jenis sel epitel berbeda yang diperiksa mengekspresikan MHC-II dan meningkatkan ekspresinya selama infeksi. Satu-satunya fungsi MHC-II yang diketahui adalah untuk mendidik sel-sel kekebalan yang disebut sel T CD4+.
 
Dalam kultur sel, melansir Medical Xpress, Rabu (6/10/2021), sel epitel paru-paru dapat menggunakan molekul ini untuk memberitahu sel T apa yang harus dilakukan, sehingga mereka dapat merespons mikroba yang mungkin menyebabkan infeksi dengan tepat. Menginterupsi hanya MHC-II hanya pada sel epitel paru-paru menyebabkan jumlah dan jenis dan tempat yang menyimpang dari sel T CD4+ di paru-paru, tetapi tidak pada darah, mengungkapkan sel-sel paru-paru spesifik ini bertanggung jawab untuk mengarahkan kekebalan paru.
 
Studi menunjukkan bahwa sel epitel paru-paru mirip dengan penjaga gerbang yang ditugaskan dengan tepat menginstruksikan lokasi pos-pos sel TRM CD4 dan kemampuan mereka untuk melawan infeksi di masa depan.
 
“Mengingat bahwa sel TRM, di luar peran protektifnya dalam pneumonia, memainkan peran kunci dalam memerangi kanker dan memicu asma, temuan kami memiliki implikasi yang lebih besar dalam memahami, mencegah, dan mengobati berbagai penyakit paru-paru,” kata penulis pertama Anukul Shenoy, Ph.D., ilmuwan postdoctoral di BUSM's Pulmonary Center.
 
Selain menunjukkan bahwa sel epitel paru-paru menggunakan MHC-II untuk mengatur sistem kekebalan di paru-paru, penelitian yang diterbitkan secara online di jurnal Nature Communications juga mengungkapkan dua temuan tak terduga yang tumbuh dari penemuan utama.
 
Pertama, molekul lain yang menghadapi kekebalan bergantung pada MHC-II untuk mencapai permukaan sel di mana mereka dapat berinteraksi dengan sel lain untuk melakukan instruksi kekebalan mereka.
 
Kedua, bahwa kurangnya MHC-II pada sel epitel paru-paru menyebabkan perubahan pada sistem kekebalan paru-paru lokal yang mencerminkan hasil yang jarang namun serius dari terapi kanker penargetan kekebalan (terapi penghambat pos pemeriksaan).
 
Ini mengarah pada penemuan bahwa target molekuler dari perawatan kanker ini adalah salah satu molekul yang bergantung pada MHC-II untuk mencapai permukaan sel, dan saran bahwa efek samping yang merugikan dari terapi penghambat pos pemeriksaan dapat dihasilkan dari penghambatan bimbingan sel kekebalan oleh sel epitel paru-paru.
 
Para peneliti membayangkan bahwa intervensi (baik pencegahan dan perbaikan) dapat dirancang untuk memanfaatkan kemampuan sel epitel paru-paru dalam memodulasi kekebalan paru.
 
“Dengan cara itu kami akan dapat menggunakan sel epitel paru-paru pasien sendiri untuk mengaktifkan peran protektif sel TRM selama pneumonia dan/atau kanker, sementara mampu mematikan peran patologis mereka selama asma, yang dianggap perlu,” kata Shenoy.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

paru-paru kekebalan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top