Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Haruskah Minum Obat untuk Menurunkan Kolesterol Tinggi?

Jika Anda memiliki kadar kolesterol tinggi, perlukah minum obat kolesterol untuk menurunkannya.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 07 Oktober 2021  |  16:08 WIB
Ilustrasi kolesterol - istimewa
Ilustrasi kolesterol - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kolesterol merupakan salah satu kondisi kesehatan yang dikhawatirkan karena bisa memicu banyak penyakit kardiovaskular.

Konon, kolesterol diperlukan untuk membangun sel-sel sehat, membuat hormon, vitamin D, dan cairan pencernaan. Hanya kadar kolesterol tinggi tidak sehat untuk tubuh Anda.

Sebagian besar kolesterol dalam tubuh Anda dibuat oleh hati Anda, sedangkan sisanya dihasilkan dari makanan yang Anda makan. Mengingat bahwa zat lilin, seperti lemak tidak larut dalam air, dia bergerak dalam darah Anda melalui partikel yang disebut lipoprotein.

Penting untuk dicatat bahwa ada dua jenis kolesterol yaitu Low-density lipoprotein (LDL), yang jahat, kolesterol tidak sehat, dan High-density lipoprotein (HDL), yang baik. Yang mengatakan, kemungkinan kolesterol LDL yang tinggi dapat merusak arteri Anda dan berkontribusi pada penyakit jantung, meningkatkan risiko stroke.

Shashidar D, Konsultan Kardiolog, Rumah Sakit Fortis, Bannerghatta Road, Bangalore, mengatakan Penimbunan kolesterol di pembuluh darah bisa di jantung, otak, kaki, perut. Bila melebihi tingkat tertentu, bisa mengurangi suplai darah ke a organ tertentu, terutama jantung, dan menimbulkan banyak masalah, seperti serangan jantung. Kalau di otak bisa menyebabkan stroke. Di kaki bisa menyebabkan gangren.”

Bagaimana cara mendiagnosis kadar kolesterol tinggi?

Tidak ada gejala pasti yang dapat memberi tahu Anda apakah Anda memiliki kadar kolesterol tinggi dalam tubuh Anda atau tidak. Tes darah adalah satu-satunya cara Anda dapat mendeteksi hal yang sama.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyatakan bahwa tes kolesterol harus dilakukan "setiap 5 tahun untuk orang berusia 20 atau lebih tua yang berisiko rendah untuk penyakit kardiovaskular." Sedangkan mereka yang memiliki faktor risiko penyakit kardiovaskular harus lebih sering melakukan tes.

Meskipun tidak ada tanda-tanda spesifik, orang dapat mewaspadai faktor-faktor risiko yang tercantum di bawah ini.

- Riwayat keluarga dengan penyakit jantung atau kolesterol darah tinggi.

- Usia yang lebih tua

- Jenis Kelamin - Pria cenderung memiliki kadar LDL yang lebih tinggi dan kadar kolesterol HDL yang lebih rendah daripada wanita.

- Obesitas

- Diagnosis sebelumnya dengan kadar kolesterol tinggi

- Kebiasaan gaya hidup yang tidak sehat seperti minum dan merokok

Jenis obat penurun kolesterol

Untuk orang-orang, yang telah didiagnosis dengan kadar kolesterol tinggi, dokter mungkin meresepkan obat-obatan dan obat-obatan tertentu. Menurut Dr. Brunda MS, Konsultan - Penyakit Dalam, Rumah Sakit Aster CMI, "Statin, Fibrat, Penyerap asam empedu dan asam nikotinat adalah beberapa obat umum yang diresepkan untuk menurunkan kolesterol pada pasien."

Sementara banyak obat tersedia untuk menurunkan kadar kolesterol, banyak faktor yang menentukan apakah seseorang memerlukannya atau tidak. Adalah penting bahwa pasien berkonsultasi dengan dokter tentang hal yang sama.

Haruskah orang minum obat untuk menurunkan kadar kolesterol?

Lini pengobatan pertama adalah mengubah pola makan dan olahraga. Jika diet dan olahraga tidak menunjukkan perbaikan, kami meresepkan obat berdasarkan kadar kolesterol dan riwayat medis pasien serta penyakit penyerta.

Menurut Dr. Shashidar, jika kolesterol LDL lebih dari 190 ml dl, orang tersebut harus minum obat dengan berkonsultasi dengan dokter.

"Dia tidak bisa mendapatkan beberapa obat bebas karena dosis obat yang dibutuhkan harus ditentukan oleh dokter," tambahnya.

Untuk menentukan apakah seseorang membutuhkan obat untuk menurunkan kadar kolesterol tidak hanya bergantung pada kadar LDL, tetapi juga pada faktor risiko lain termasuk diabetes dan risiko tinggi penyakit kardiovaskular.

Seorang dokter biasanya menghitung skor risiko penyakit jantung Anda, yang bila lebih dari 5 persen dapat menyebabkan kebutuhan akan obat-obatan.

Apakah ada efek sampingnya?

Dr. Shashidar mengatakan, efek samping dapat dikaitkan dengan efek samping ringan seperti nyeri tubuh, nyeri otot, & nyeri punggung. Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan. Mereka adalah obat yang aman, dan selama ahli medis diresepkan dan pasien melakukan tindak lanjut secara teratur, tidak perlu khawatir tentang efek samping obat.

Kejadian efek samping yang berkembang adalah sekitar 1 dari 1.00.000 kasus. Efek samping sangat jarang dan itu tergantung pada pasiennya, mulai dari mual, sakit kepala, nyeri otot, cacat hati.

Dia menyarankan mencari bantuan medis setelah 2 atau 3 minggu jika ada efek samping yang berlanjut. Berdasarkan kadar kolesterol dan latar belakang medis pasien, dokter juga dapat mengganti obat.

Bagaimana cara mengetahui obat apa yang tepat untuk Anda?

Tergantung pada kadar kolesterol pasien, riwayat kesehatannya, dokter memutuskan apakah mereka harus diberi resep obat atau tidak.

"Pengobatan yang tepat tergantung pada banyak faktor," kata Dr. Shashidar.

Itu tergantung pada apakah pasien hipertensi, memiliki riwayat keluarga, seberapa tinggi atau rendah kadar kolesterolnya.

"Kadang-kadang kombinasi obat yang diresepkan dan bukan hanya satu obat. Jika pasien memiliki hati berlemak, dosisnya mungkin dikurangi, atau tindak lanjut mungkin ditingkatkan."

"Tidak ada kontraindikasi mengenai faktor risiko tertentu atau kelompok usia dengan meresepkan obat untuk menurunkan kolesterol. Ini dapat dinamai untuk semua kelompok usia. Dosis akan ditentukan pada faktor-faktor seperti fungsi hati, fungsi CT pada obat mana yang paling cocok untuk kondisi ini. individu, "tambah dokter.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat kolesterol
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top