Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perlu Kolaborasi Anak Muda Mewujudkan Indonesia yang Inklusif

Kristy Nelwan, Head of Communications PT Unilever Indonesia, Tbk. mengutarakan untuk mewujudkan Indonesia yang lebih adil dan inklusif, seluruh elemen masyarakat memiliki tanggung jawab untuk berbagi peran dalam melakukan berbagai upaya, mulai dari hal kecil,rnbesar, hingga kolaborasi lintas sektor.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 23 November 2021  |  13:49 WIB
Perlu Kolaborasi Anak Muda Mewujudkan Indonesia yang Inklusif
Ayu Kartika Dewi, Staf Khusus Presiden RI sekaligus Co/Founder Toleransi.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia merupakan negara dengan beragam kekayaan, mulai dari suku, ras, bahasa, dan agama. Di tengah berbagai tantangan intoleransi, keberagaman tersebut merupakan aset yang perlu selalu dijaga serta dirawat bersama. Sebagai contoh, walaupun skor indeks Kerukunan Umat Beragama (KUB) rata-rata nasional Indonesia mencapai skala tinggi 73,83 pada 2019
 
Namun hal tersebut tidak menutup fakta bahwa masih terdapat sejumlah kasus intoleransi di beberapa daerah di Indonesia. Untuk mewujudkan Indonesia yang lebih adil dan inklusif, diperlukan upaya kolaborasi lintas sektor. Tidak hanya adil dan inklusif pada perbedaan suku, ras, bahasa, ataupun agama di Indonesia, namun juga pada kesetaraan gender, kesetaraan untuk penyandang disabilitas, hingga penghapusan diskriminasi dan stigma.

Kristy Nelwan, Head of Communications PT Unilever Indonesia, Tbk. mengutarakan untuk mewujudkan Indonesia yang lebih adil dan inklusif, seluruh elemen masyarakat memiliki tanggung jawab untuk berbagi peran dalam melakukan berbagai upaya, mulai dari hal kecil,
besar, hingga kolaborasi lintas sektor.

"Di Indonesia kami berfokus pada upaya untuk menciptakan kesetaraan gender, kesetaraan untuk penyandang disabilitas, dan penghapusan diskriminasi dan stigma, dalam program Every U Does Good Heroes yang merupakan salah satu upaya kami untuk mewujudkan komitmen kami melalui kolaborasi dengan para generasi muda yang memiliki visi yang sejalan dan mau sama-sama melakukan aksi nyata melalui gerakkan yang dilakukan di tengah masyarakat.” paparnya. 

Dia mengatakan kolaborasi ide dan implementasi perlu dilakukan dengan gerakan lintas sektor, korporasi, hingga sektor pemerintah. Menginisiasi program mentoring untuk mempertajam gagasan para 100 peserta terpilih dalam mewujudkan Indonesia yang lebih adil dan inklusif, kali ini PT Unilever Indonesia, Tbk menggandeng Ayu Kartika Dewi yang telah lebih dulu berkecimpung dalam gerakan yang bertujuan mewujudkan Indonesia yang lebih adil dan inklusif.

Ayu Kartika Dewi, Staf Khusus Presiden RI sekaligus Co-Founder Toleransi.id mengatakan,dalam mewujudkan Indonesia yang lebih adil dan inklusif, kita tidak boleh melakukan toleransi secara pasif. Toleransi harus dilakukan secara aktif.

"Seluruh elemen harus ikut serta dalam menjaga keberagaman dan melindungi orang-orang yang mengalami intoleransi. Semua orang Indonesia harus ikut bergerak. Jangan sampai kita diam saja ketika melihat kejadian intoleransi." ujarnya.

Ayu telah membuktikan bahwa purpose yang didukung dengan kolaborasi berbagai pihak dapat berkontribusi untuk membangun Indonesia yang lebih adil dan inklusif. Pada tahun 2013, ia telah mendirikan sebuah gerakan bernama “Sabang-Merauke” yang bertujuan untuk menanamkan nilai-nilai toleransi, pendidikan, dan keindonesiaan. Kini, melalui platform Toleransi.id, ia ingin menyatukan kisah-kisah inspiratif tentang aksi, gerakan, dan tokoh yang berperan penting dalam menjaga toleransi di Indonesia.

Melalui sesi mentoring kali ini, Ayu Kartika Dewi membagikan enam aspek penting sebelum menjalin sebuah kolaborasi dengan pihak eksternal. Enam aspek tersebut, antara lain: trust, shared value, organizational needs, audiences needs, resources, dan juga risk. Ayu juga menyampaikan bahwa dengan individu atau organisasi melakukan analisis potensi kolaborasi melalui enam aspek tersebut sebagai indikator, sebuah gerakan akan lebih mudah dalam mengukur dampak yang akan dihasilkan dari kolaborasi tersebut.

Di samping itu, yang tidak kalah penting adalah memastikan bahwa kita melakukan kinerja terbaik dalam setiap kolaborasi. Jejaring ataupun kolaborasi yang baik serta berkelanjutan tidak akan hadir tanpa kinerja yang baik.

Sementara itu, sebanyak 100 peserta terpilih mendapatkan program mentoring dengan berbagai modul, salah satunya modul ‘Collaborative Strategy’ hari ini yang diharapkan dapat membantu peserta dalam proses merumuskan ide serta implementasi strategi kolaborasi untuk mewujudkan visi besar secara bersama-sama. Di akhir program, 10 Every U Does Good Heroes terbaik berhak menerima micro grant sebesar Rp 30 Juta untuk merealisasikan gerakannya serta program coaching 1 on 1 dari lima mentor program ‘Every U Does Good Heroes’.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

unilever intoleransi
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top