Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Merasa Sesak Napas Saat berjalan? Ini Tanda yang Normal dan Tidak

Sesak napas adalah ketika tubuh tidak mendapatkan cukup udara untuk dihirup. Dalam hal ini, orang tersebut cenderung bernapas lebih keras dan lebih cepat tetapi tidak mampu menyediakan udara yang cukup di dalam. Secara harfiah orang itu bahkan terengah-engah. Istilah medis untuk sesak napas adalah dispnea.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 12 Maret 2022  |  15:25 WIB
Ilustrasi sesak napas
Ilustrasi sesak napas

Bisnis.com, JAKARTA - Seberapa sering Anda panik saat merasa sesak napas bahkan setelah berjalan beberapa langkah?

Sesak napas selalu dikaitkan dengan masalah jantung atau paru-paru.

Padahal, sesak napas bisa disebabkan oleh beberapa hal. Untuk menilai alasan yang tepat di baliknya, seseorang harus mencatat kejadiannya dan aktivitas yang memicunya.

Apa itu sesak napas?

Sesak napas adalah ketika tubuh tidak mendapatkan cukup udara untuk dihirup. Dalam hal ini, orang tersebut cenderung bernapas lebih keras dan lebih cepat tetapi tidak mampu menyediakan udara yang cukup di dalam. Secara harfiah orang itu bahkan terengah-engah. Istilah medis untuk sesak napas adalah dispnea.

Situasi ini dapat digambarkan ketika seorang non-pelari berlari selama beberapa waktu dan kemudian terengah-engah.

Sesak napas merupakan masalah ketika Anda mengalaminya bahkan setelah melakukan pekerjaan fisik ringan seperti berjalan menaiki tangga atau berjalan normal di permukaan yang rata.

Apa kemungkinan penyebabnya?

Ada sejumlah alasan medis dan non-medis di balik sesak napas. Seseorang dapat mengalami sesak napas saat berada di ketinggian, atau saat kualitas udara berada pada tingkat yang berbahaya, atau saat suhu terlalu tinggi atau bahkan setelah melakukan olahraga berat.

Ada beberapa kondisi medis yang memicu sesak napas pada seseorang. Masalah seperti alergi, asma, masalah jantung, penyakit paru-paru, pneumonia, obesitas, TBC juga menyebabkan dispnea.

Baru-baru ini, COVID juga dikatakan mempengaruhi kemampuan bernafas pasien. Banyak orang yang memiliki gejala khas COVID seperti sakit tenggorokan, pilek juga mengalami masalah pernapasan selama infeksi.

Apa komplikasi medis yang mendasarinya?

Seperti disebutkan di atas, sejumlah alasan dapat memengaruhi kapasitas pernapasan seseorang. “Kondisi medis tergantung pada penyebab sesak napas karena bisa karena masalah paru-paru, jantung, ginjal atau otot.

Jadi jika tidak ditangani, itu dapat menyebabkan penyakit utama pada paru-paru, ginjal, jantung, atau sistem otot apa pun. Terutama di paru-paru dapat menyebabkan perubahan yang tidak dapat diubah jika diabaikan atau tidak didiagnosis selama perjalanan awal penyakit,” kata Dr Kashmira Jhala, konsultan pulmonologis, Apollo Hospitals, Ahmedabad dilansir dari Times of India.

Oleh karena itu, disarankan untuk mengikuti saran dokter jika masalah berlanjut untuk waktu yang lama.

Kapan itu normal dan orang tidak boleh terlalu memikirkannya?

Jika itu terjadi karena akibat dari suatu peristiwa seperti tidak bisa tidur di malam hari atau karena suhu yang tinggi, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Jika situasinya non-medis dan bisa diperbaiki, bisa jadi masalah sesak napas.

“Tes fungsi paru perlu dilakukan untuk mengetahui kapasitas paru dan masalah yang mendasarinya. Ini seperti tes skrining untuk sesak napas. Jika normal dan fungsi tubuh lainnya juga normal, maka orang tersebut dapat diobservasi dan dipantau selama tes fungsi paru secara berkala,” kata ahli.

Kapan seseorang harus khawatir?

Jika gejalanya terus menerus, progresif dan berhubungan dengan gejala lain, maka tidak boleh diabaikan. Jika tes fungsi paru-paru-paru (PFT) dasar primer tidak normal, maka pasti seseorang harus mengunjungi ahli paru.

Gejala lain seperti nyeri dada, dada berat, mengi, batuk, terbangun di malam hari, mendengkur, edema pada kedua kaki dan kelelahan juga harus diperiksa jika seseorang mengalami sesak napas kata dokter.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

paru-paru jantung paru penyakit jantung radang paru-paru serangan jantung sakit jantung
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top